HomeCelotehMungkinkah Luhut ‘Tikung’ Prabowo?

Mungkinkah Luhut ‘Tikung’ Prabowo?

“Ambisi politik tentu wajar saja, selama pandai menginsyafi batasan etika” – Najwa Shihab, jurnalis asal Indonesia


PinterPolitik.com

Beberapa waktu lalu, ada kejadian yang menarik nih, cuy – tepatnya saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) berkunjung ke Sumatera Utara (Sumut) untuk meninjau pembangunan kawasan lumbung pangan (food estate) di sana. Nah, apa yang membuat menarik adalah ternyata bukan Prabowo Subianto yang digandeng presiden – melainkan Luhut B. Pandjaitan yang terlihat bercengkerama dan berbareng dengan Presiden.

Ini dibilang menarik karena sebelumnya kita semua sering kali mendengar nama Pak Prabowo disebut sebagai pihak yang bakal mengurus proyek lumbung pangan. Bahkan saat dulu ada tarik ulur dengan Syahrul Yasin Limpo (SYL), nama Pak Prabowo yang diunggulkan.

Pun sering kali lho Presiden menekankan bahwa tugas pembangunan proyek food estate akan di bawah tanggung jawab Kementerian Pertahanan (Kemenhan). Alasannya sih urusan pertahanan tuh nggak cuma babagan perang dan lain-lain, melainkan juga harus bertanggung jawab soal ketahanan pangan Indonesia.

Namun, akhir-akhir ini kok kayaknya peran mengurus ketahanan pangan mulai bias deh – apalagi presiden sekarang lebih sering jalan bareng Pak Luhut, cuy.

Pendapat pun menggema antara apakah urusan food estate bakal diserahkan ke Pak Luhut atau masih dipegang Pak Prabowo. Kalau tetap dikendalikan Pak Prabowo, ya mungkin keberadaan Pak Luhut kemarin yang menemani Presiden tuh hanya sekadar jalan-jalan biasa.

Mungkin saja toh Presiden sedang butuh teman yang lebih pengalaman soal proyek beginian. Namun, andai kejadian kemarin tuh menandakan proyek food estate hendak diberikan kepada Pak Luhut, ceritanya kok mirip-mirip Moto GP nih? Ada pebalap yang menikung di belokan akhir sebelum finishcuy.

Ngomong-ngomong, memang Pak Luhut jago lho soal politik ‘main belakang’ atau dalam Moto GP ‘menyalip dari tikungan’. Kita ingat betul dong dengan pendapat pengamat politik dari Universitas Jayabaya, Igor Dirgantara, yang bilang bahwa Pak Luhut adalah orang yang mengendalikan Istana.

Baca juga :  Akhirnya Giring Dukung Anies?
- Advertisement -

Nah, jangan-jangan memang Pak Luhut sedang memperagakan strategi tersebut, cuy. Kalau benar yang mimin sangkakan, berarti bisa saja proyek pembangunan food estate nggak hanya babagan ketahanan pangan, melainkan juga bakal digunakan buat ladang menarik investasi sih.

Mimin jadi kasihan nih dengan Pak Prabowo. Secara, kayaknya pihak Kemenhan sudah kelihatan percaya diri banget bakal memegang kendali utama atas proyek berjangka panjang nan menggiurkan ini. Eh, tiba-tiba datang sosok Pak Luhut yang merupakan koordinator bidang investasi Indonesia. Bisa berubah deh rencana yang sudah dicanangkan oleh Pak Prabowo dan jajarannya.

Makanya deh, Pak Prabowo, kalau belum mencapai finish semua hal pasti ada kemungkinan berubah. Apa Pak Prabowo nih perlu sekali-kali nonton balapan Moto GP ya, cuyHehe. (F46)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...