HomeCelotehMegawati Perlu Rebranding PDIP

Megawati Perlu Rebranding PDIP

“Berpikirnya itu bencana datang dari Gusti Allah. Tentu iya, saya sangat mengerti, tapi manusia berusaha untuk menghindari hal tersebut”. – Megawati Soekarnoputri, Ketum PDIP


PinterPolitik.com

Rebranding. Istilah yang catchy ini emang udah melekat di dunia bisnis. Ketika bicara tentang produk atau barang dengan merek tertentu, orang selalu mengatakan bahwa rebranding menjadi jalan untuk menyegarkan citra atau kemasan produk atau barang tersebut demi menambah nilai jualnya untuk menimbulkan ketertarikan dari masyarakat.

Kisah tentang Instagram misalnya, dulu awalnya bukan seperti aplikasi yang kita kenal sekarang. Pada tahun 2010-an, aplikasi ini fungsinya jadi semacam future plans atau rencana masa depan gitu buat bisa hang out atau bikin janji ketemuan dengan teman-teman. Nah, kemudian dari janji ketemuan itu, fotonya bisa dipublish.

Baca Juga: Jokowi Was-Was 2021 Ganti Presiden?

Namun, fungsi aplikasi yang demikian ini dianggap terlalu rumit. Akhirnya, para pendirinya memutuskan melakukan rebranding untuk memfokuskan pada fungsi posting foto saja. Hasilnya, aplikasi yang satu ini menjadi salah satu media sosial paling populer – bisa dibilang bahkan yang paling populer di kalangan anak-anak muda. Dari yang awalnya rumit, akhirnya bisa difokuskan hanya untuk hal yang disukai oleh pengguna.

Nah, kisah tentang rebranding Instagram ini sepertinya jadi pertaruhan besar yang harus dilakukan juga oleh partai terbesar di Indonesia saat ini, yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan alias PDIP. Soalnya banyak yang menilai, citra partai ini udah anjlok, baik itu di parlemen maupun di masyarakat.

Ini terkait aksi salah satu kadernya, Bu Ribka Tjiptaning yang sempat memprotes dan menolak vaksin Covid-19. Akibat penolakannya itu, doi yang sempat dibela oleh Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, digeser juga pada akhirnya dari Komisi IX ke Komisi VII DPR.

Baca juga :  Misteri Risma Yang Menghilang
- Advertisement -

Konteks citra PDIP secara umum terjadi juga dalam hal lain loh. Misalnya, sejak Ketua DPR RI yang adalah kader PDIP, Bu Puan Maharani mempertontonkan drama mic mati di sidang RUU Cipta Kerja, banyak yang emang negatif melihat partai ini.

Lalu, terkait kebijakan di Pilkada yang kerap mengusung calon outsider ketimbang kader sendiri, kemudian korupsi yang menjerat banyak kadernya – terutama yang terbaru dari mantan Menteri Sosial Jualiari Batubara – semuanya terakumulasi menjadi citra buruk PDIP. Jangan lupakan pula kasus Harun Masiku.

Nah, makanya pilihan rebranding adalah cara yang bisa dilakukan oleh PDIP. Soalnya, partai ini sudah terkesan makin Mega-sentris, tidak berpihak pada kader, dan banyak kadernya terjerat korupsi. Duh.

Bisa ikutin gaya PKS tuh yang udah duluan rebranding. Mungkin dengan ganti logo misalnya kali ya, dari merah jadi orange biar lebih milenial. Uppps. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

“Kalau naik gunung itu, pijakan kakinya harus kuat. Jangan mengandalkan tarikan orang di atas. Kekuatan diri sendiri yang membawa kita ke atas.” – Brigjen...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Punya Kominfo, Nasdem 3 Besar di 2024?

Pertarungan antara PDIP dan Nasdem diprediksi akan makin menajam jelang Pilpres 2024. Selain benturan kepentingan terkait tokoh yang kemungkinan besar akan didorong sebagai kandidat...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...