HomeCelotehKetua MPR Suka Baku Hantam?

Ketua MPR Suka Baku Hantam?

“Saya tidak akan menarik pernyataan saya. Tugas saya memberi semangat. Bukan menjadi pengkhianat”. – Bambang Soesatyo, Ketua MPR


PinterPolitik.com

Isu konflik Papua memang selalu jadi pembahasan yang tak berujung. Berbagai cara telah diterapkan untuk menyelesaikan persoalan di bumi paling timur Indonesia ini. Mulai dari pendekatan pembangunan yang fokus pada perbaikan infrastruktur masyarakat di wilayah tersebut, hingga cara yang cenderung keras dalam menghadapi kelompok separatis.

Well, Papua itu “surga kecil yang jatuh ke bumi” – begitu kata Edo Kondologit dalam lagunya Aku Papua. Mungkin ini salah satu alasan banyak orang saling memperebutkan sumber daya alam yang ada di tanah Cendrawasih ini.

Baca Juga: Covid-19 Berkah Bagi Kelompok Super Kaya Indonesia?

Hingga saat ini telah banyak korban yang berjatuhan dalam aksi kontak senjata yang terjadi dengan kelompok bersenjata yang ingin Papua merdeka.

Yang terbaru, kontak senjata yang terjadi di wilayah tersebut melahirkan korban jiwa Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) daerah Papua, Mayjen I Gusti Putu Danny. Aksi ini kemudian melahirkan reaksi yang beragam di masyarakat. Tak sedikit yang mengutuk dan bahkan meminta pemerintah dan TNI/Polri untuk tegas menindak para penyerang ini yang disebut sebagai kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Salah satu yang cukup keras bersikap adalah Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Bambang Soesatyo. Pak Bamsoet – demikian ia kerap disapa – bahkan meminta TNI dan Polri membabat habis kelompok ini tanpa perlu mempedulikan persoalan HAM. Ia menyebutkan bahwa masalah HAM bisa dipikirkan kemudian.

Belakangan kritik muncul dari berbagai pihak yang meminta Bamsoet menarik kata-katanya itu. Menurut mereka, pernyataan yang demikian ini tak pantas diucapkan oleh orang yang duduk di posisi Ketua MPR.

Apalagi, dengan kondisi yang masih panas di Papua, pernyataan yang demikian ini bisa menyebabkan ekskalasi konflik yang tentu saja akan berdampak makin buruk.

Namun, Pak Bamsoet kukuh dan menolak menarik pernyataannya itu. Doi menyebutkan bahwa tugasnya adalah memberi semangat dan bukannya menjadi pengkhianat. Wih, ngeri juga nih kalau kata-katanya udah kayak gini.

Doi juga bilang bahwa negara tidak boleh tunduk pada aksi-aksi KKB di Papua. Menurutnya, aksi penembakan, pembunuhan, hingga perusakan fasilitas publik di Papua tidak boleh terjadi lagi di hari mendatang.

Hmm, iya juga sih. Tapi, ini jadi berasa kayak Ketua MPR lagi terpengaruh sama game-game online atau suka nonton channel Obrolan Panas yang taglinenya: “Kami suka baku hantam”. Atau gara-gara habis nonton film Mortal Kombal yang dibintangi oleh aktor kebanggaan Indonesia, Joe Taslim, yang terkenal dengan tagline: “Finish him!” Uppps.

Yang jelas, mungkin Pak Bamsoet perlu pikir-pikir lagi deh sebelum berucap. Ketua MPR itu pimpinan lembaga tinggi negara loh. Sama kayak Ketua DPR, Ketua DPD atau bahkan Presiden. Jadi kalau mengucapkan kata-kata yang demikian, bisa saja memang akan membuat persoalan semakin pelik di lapangan. Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Strategi Prabowo Imbangi Pengaruh Jokowi di KIM?

Prabowo terlihat berupaya mengimbangi pengaruh Presiden Jokowi yang kuat terasa di internal Koalisi Indonesia Maju.

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Republik Rakyat Komeng

Nama Komeng jadi trending topic yang dibicarakan semua orang. Sebabnya karena suara pelawak kondang yang maju di Pemilu 2024 untuk tingkatan DPD ini tembus hingga 1,9 juta di hitung suara KPU dengan posisi data masuk baru 60 persen.