HomeCelotehJokowi Telah Rendahkan Prabowo?

Jokowi Telah Rendahkan Prabowo?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut bahwa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 merupakan jatah Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra Prabowo Subianto. Apakah benar ini bentuk dukungan Jokowi kepada Prabowo di Pilpres 2024? Atau justru itu merupakan pernyataan satir Jokowi kepada Prabowo?


PinterPolitik.com

“And, just like every single other thing in my life, you can have her when I’m finished” – Drake, “6 God” (2014)

Kata-kata, frasa-frasa, hingga kalimat-kalimat yang tersusun hingga bait ke bait merupakan tumpukan makna yang membentuk kesatuan makna. Bahkan, permainan sajak dan rima dalam puisi turut membangun makna yang ingin disampaikan oleh penulisnya kepada pembaca dan pendengarnya.

Namun, siapa sangka kalau ternyata teknik penulisan yang begitu rumit dalam bait yang penuh kata-kata ini juga terkandung dalam banyak bentuk budaya populer lainnya – selain puisi itu sendiri? Kalau kita perhatikan nih, lirik-lirik lagu juga memiliki unsur-unsur ini.

Nggak jarang, penulis lagu yang cerdas akan membuat lirik-lirik yang maknanya bisa membuat pendengarnya berpikir ulang soal pesan apa yang sebenarnya ingin disampaikan. Nah, permainan lirik yang lihai dan rumit seperti ini bisa juga kita temukan di lirik-lirik rap lho.

Eminem yang terkenal dengan lagunya “Rap God” (2013), misalnya, terkenal cerdas dalam memainkan pemilihan kata (wordplay) dan rima (rhymes). Alhasil, lirik-liriknya pun mengandung makna-makna yang bisa dibilang nonjok buat para pendengarnya.

Nggak hanya Eminem, ada juga rapper (penyanyi rap) lain yang terkenal dengan permainan liriknya yang dianggap bisa menciptakan banyak makna dalam satu kalimat, yakni Jay-Z. Rapper yang dikenal dengan nama Hov atau Jigga itu terkenal dengan tekniknya yang disebut sebagai double entendre (dwi-makna), bahkan hingga triple entendre (tri-makna).

Baca juga :  Megawati-Puan Sayang Korea?

Nah, mungkin nih, teknik seperti ini juga digunakan nih oleh para politisi dalam permainan kata mereka ketika beretorika. Bukan rahasia lagi bahwa para politisi juga menggunakan permainan kata yang mumpuni untuk menciptakan efek tertentu kepada audiens mereka.

Benarkah Jokowi Dukung Prabowo
- Advertisement -

Mungkin, ini bisa dipahami sebagai sebuah speech act – ungkapan atau pernyataan yang ditujukan untuk membuat pihak lainnya melakukan apa yang diinginkan oleh pemberi pernyataan. Jadi, secara nggak langsung, mengacu ke speech act theory dari J.L. Austin, speech act merupakan pernyataan yang memiliki makna yang diinginkan meskipun makna literal-nya tidak terkandung dalam kalimat yang diucapkan.

Boleh jadi, speech act ini baru aja dilakukan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) di peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-8 Partai Perindo. Di acara tersebut, Jokowi bilang ke audiens – yang mana di dalamnya juga ada Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto – kalau Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 adalah jatahnya Pak Prabowo.

Hal yang menarik adalah Pak Jokowi tidak langsung bilang demikian, melainkan menjelaskan bagaimana pengalamannya dalam menjalani karier politiknya. Pak Jokowi bilang kalau dirinya sudah menjabat banyak posisi – bahkan memenangkan Pilpres sebanyak dua kali, yakni pada 2014 dan 2019.

Padahal nih ya, di dua Pilpres tersebut, lawan Jokowi adalah Pak Prabowo. Hmm, berarti, secara nggak langsung, Pak Jokowi merendahkan Pak Prabowo dong? Kayak, “Saya udah ngalahin Anda dua kali. Sekarang, monggo giliran Anda.”

Hmm, kalau emang benar demikian, Pak Jokowi ini udah semacam bikin double entendre kali ya? Apakah Pak Jokowi ini bakal ganti nama ya jadi The Big Jok ala rappers gitu? Hehe.

Ya, since Pak Jokowi ini ucapan dukungannya di Pilpres 2024 sangat ditunggu-tunggu banyak pihak, mungkin beliau memang jadi The Big Jok yang perlu dihormati oleh para “pemain” lainnya. Boleh jadi, ini jadi cara Jokowi untuk bilang, “Akulah the OG!”

Baca juga :  Putin Akan Absen G20?

Bila benar demikian, pernyataan Jokowi soal Pilpres 2024 adalah jatah Prabowo merupakan bukti bahwa sang presiden tetap memiliki pengaruh besar dalam dinamika politik elektoral ke depan. Bahkan, who knows kalau ternyata Pak Jokowi bisa menentukan calon presiden (capres) siapa yang bisa melanjutkan legacy-nya di 2024? (A43)


spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?