HomeCelotehJokowi Tak Mungkin Jadi Ketum PDIP

Jokowi Tak Mungkin Jadi Ketum PDIP

“Kemungkinan saya kepada Mbak Puan, pilihan saya (sebagai Ketum PDIP). Kemungkinan kepada Pak Jokowi itu masih sangat jauh. Malah justru Pak Jokowi (bisa) bikin partai sendiri”. – Hidayat Nur Wahid, Wakil Ketua Dewan Majelis Syuro PKS


PinterPolitik.com

Walaupun tahun 2024 masih sangat jauh, namun banyak pihak yang sudah mulai menebak-nebak akan seperti apa post karier Presiden Jokowi pasca tak lagi menjabat sebagai presiden. Bukan tanpa alasan, sekalipun kini menjadi orang nomor satu di negeri ini, Jokowi tetap dianggap sebagai politisi tanpa partai politik.

Ini berbeda dengan Megawati Soekarnoputri atau Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang pasca menjabat sebagai presiden masih punya posisi di partai politik masing-masing.

Makanya, mulai lahir bermacam spekulasi tentang pak Jokowi nih. Salah satu yang paling santer digembar-gemborkan pada awalnya adalah peluang Jokowi menjadi Ketua Umum PDIP – partai merah yang membawanya berkuasa sejak di Pilgub DKI Jakarta hingga dua periode kekuasaannya sebagai presiden.

Apalagi Bu Mega udah beberapa kesempatan ngomong kalau doi sudah mikir mau segera pensiun dari panggung politik nasional. Hmm, pas nih kalau Pak Jokowi yang nota bene udah jadi tokoh paling populer dari PDIP saat ini mengisi pos tersebut.

Namun tidak semudah itu Fergusso, isu tersebut sepertinya akan sulit terwujud. Bukannya gimana-gimana ya, sosok Ketum PDIP sepertinya akan jatuh pada trah Soekarno lagi. PDIP kan udah dari dulu terkenal sebagai partainya keturunan Soekarno. Sementara Pak Jokowi bukan keturunan Soekarno.

Sejauh ini sosok Ketua DPR Puan Maharani adalah salah satu yang paling kuat untuk menduduki posisi tersebut. Apalagi, jenjang karier Puan udah jelas banget. Sempat jadi menteri, udah pernah jadi salah satu Ketua DPP PDIP juga, dan kini jadi Ketua DPR. Kayaknya bakal sulit ditandingi.

Baca juga :  Senyum Jokowi Bersama Biden
- Advertisement -

Satu-satunya yang mungkin punya peluang menandingi adalah Prananda Prabowo. Buat yang belum tahu, Prananda adalah putra kedua Megawati dari suami pertama (alm) Letnan Satu Penerbang Sirindo Supjarso. Makanya, doi udah pasti punya darah Soekarno di dalamnya juga.

Prananda memang jarang tampil di muka publik, namun disebut-sebut sebagai salah satu sosok penting di belakang layar PDIP. Apalagi beberapa sumber juga menyebutkan bahwa majunya Pak Jokowi sejak dari Solo, Jakarta, hingga jadi presiden, tidak lepas dari peran Prananda.

Makanya nggak heran banyak yang kemudian melihat peluang terbesar Jokowi adalah kalau bisa bikin partai politik sendiri. Modal doi udah besar juga mengingat kelompok-kelompok relawan dan pendukungnya di luar partai politik jumlahnya juga sangat besar.

Sehingga, memilih untuk membuat kutub kekuatan politik baru tentu akan menjadi pilihan politik yang lebih masuk akal bagi Jokowi. Tidak perlu ada lagi konsolidasi kekuatan pun dalam konteks mempersatukan partai yang besar kemungkinan akan saling berbeda dukungan antar faksi.

Selain itu, konteks ketokohan Jokowi sudah lebih dari cukup menjadi modal politiknya untuk menggaet dukungan dan massa.

Hmm, tapi mungkin nggak sih Pak Jokowi ngambil pilihan ini? Menarik untuk ditunggu deh kelanjutannya. Soalnya emang udah susah buat memberanikan diri mengambil alih kekuasaan di pucuk PDIP. Uppps. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Cak Imin Bisa “Tenggelam”?

Politikus PKB Umar Hasibuan sebut soal kemungkinan ancaman pembajakan terhadap PKB. Bila terjadi, mungkinkah Cak Imin bisa makin tenggelam?

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di Balik TikTok Zulhas-RK

Selain bertemu dengan Ketum PAN Zulkifli Hasan, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil juga membuat video TikTok dan Reels.

Anies Lagi, Anies Lagi

Beberapa pihak menyebut nama Jakarta International Stadium (JIS) melanggar undang-undang karena tidak menggunakan bahasa Indonesia. Apakah kritik ini terjadi karena yang merampungkan pembangunannya adalah...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...