HomeCelotehJokowi Kameo Pilpres 2024?

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan minta foto, tapi ternyata itu saya” – Budiono, Stuntman Jokowi


PinterPolitik.com

Selain kandidat calon presiden (capres), king maker menjadi fokus pembahasan pengamat politik jelang Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Nama-nama seperti Surya Paloh, Megawati Soekarnoputri, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dan juga Jusuf Kalla (JK) menghiasi deretan elite politik yang dianggap menjadi king maker nantinya.

Dalam wacana politik, istilah king maker ini merujuk kepada para tokoh yang dinilai dapat memunculkan kandidat dalam sebuah kontestasi politik. Biasanya tokoh ini mempunyai beberapa modal politik yang dapat digunakan untuk menentukan kemenangan.

Merujuk dari pengertian sederhana ini, mungkin wajar jika banyak pengamat politik meramalkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dapat menjadi sosok king maker pada gelaran Pilpres 2024.

Tentu ramalan ini tidak berangkat dari ruang kosong. Jokowi dianggap punya kepentingan untuk mengamankan proses pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Lantas, apakah mungkin Jokowi dapat menjadi king maker?

Sekiranya banyak alasan yang begitu kompleks terkait syarat-syarat Jokowi menjadi king maker. Salah satunya, ia haruslah bagian dari elite politik.

- Advertisement -

Senada dengan hal ini, politisi Gerindra Arief Poyuono menyangsikan kalau Jokowi mampu menjadi king maker. Menurutnya, syarat seorang menjadi king maker adalah  ia merupakan seorang ketum parpol.

Coba bayangkan, bahkan elite politik yang juga merupakan ketum parpol dan juga menjabat sebagai presiden selama dua periode seperti SBY pun masih belum berhasil disebut sebagai king maker yang sukses.

image 22
Jokowi Bukan King Maker?

Dari sini muncul pertanyaan mendasar tentang istilah king maker ini. Apakah king maker akan disematkan hanya kepada tokoh yang telah sukses memenangkan kontestasi politik?

Baca juga :  Berani Jokowi Copot Menkominfo?

Ataukah kepada setiap tokoh yang dianggap berada di balik kandidat yang sedang berkontestasi? Jika hanya menjadi pendompleng seorang tokoh, mungkin lebih tepatnya disebut kameo kali ya.

Mungkin istilah kameo tidaklah asing di telinga kita. Biasanya, peran ini ditandai dengan munculnya seseorang yang terkenal di bidang performing acts seperti teater, film, video, permainan, dan televisi.

Mungkin kameo dalam politik ini mirip juga dengan kameo dalam film, yang biasanya hanya menampilkan tokoh tertentu dalam durasi yang tidak terlalu banyak, dan juga mempunyai peran dengan bobot yang tidak terlalu besar.

Dengan menjadi semacam kameo politik, Jokowi mungkin akan lebih fleksibel untuk hadir di setiap kandidat yang membutuhkan dukungan politiknya. Tentunya ini menguntungkan karena tidak akan terpenjara hanya pada satu kandidat saja. 

Jadi ingat beberapa momen yang sempat mencuri perhatian publik lantaran beberapa orang yang memiliki wajah yang mirip dengan Jokowi hadir di stasiun tv dan menjadi kameo beliau.

- Advertisement -

Hmm, apa mungkin karena maraknya kameo orang mirip Jokowi ini, seolah menakdirkan Pak Jokowi menjadi kameo politik pada Pilpres 2024 mendatang? Jadi penasaran, dan ingin menunggu apa yang akan terjadi nanti. Hehehe. (I76)


Dari Uni Soviet ke BIN: Budi Gunawan Kunci Kuat PDIP?
spot_img
Previous articleHarga Ojol Naik!
Next articleMenguak Dunia Gelap Jokowi

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ketika Anies Jadi Cover Boy

Baru-baru ini, warga Kota Malang, Jawa Timur, diramaikan oleh kemunculan tabloid-tabloid bergambarkan muka Anies. Anies sukses jadi cover boy?

Dewan Kolonel, Gimmick Duet Puan-Prabowo?

“Pokoknya, Dewan Kolonel ini adalah satu-satunya dengan tujuan mendukung Mbak Puan di 2024. Itu sekali lagi, tentu kami masih menunggu keputusan Bu Megawati siapa...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ojol Sejahtera, Janji Tinggal Janji?

“Besar harapan kami, aksi yang kami lakukan dapat diakomodir menjadi diskusi yang baik dan konstruktif, dan dapat menghasilkan kebijakan yang bermanfaat bagi rakyat Indonesia yang berprofesi...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

More Stories

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan...

Rocky Gerung Belok ke Istana?

“Jadi saya awalnya itu nanya ngapain ketemu saya, di kalangan Istana saya dibenci. Dia merasa dia anak muda yang ingin tidak terlalu terpengaruh dengan...

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...