HomeCelotehGerus PAN, Partai Ummat "Kanibal"?

Gerus PAN, Partai Ummat “Kanibal”?

“Enggak, enggak gerus suara PAN. Kita berjuang untuk lebih besar dari itu,” – Ridho Rahmadi, Ketua Umum (Ketum) Partai Ummat


PinterPolitik.com

Musim berganti, hari berlalu, tetapi semangat untuk mendirikan partai politik (parpol) yang berbasis massa Islam seolah tak pernah redup ditelan masa. Seolah-olah, kejayaan Masyumi pada Pemilihan Umum (Pemilu) 1955 selalu menjadi pijakan para politisi untuk tetap membuat partai Islam.

Hal ini yang tampak ketika kita melihat partai berbasis Islam, seperti Partai Ummat. Parpol ini terlebih dahulu mengalami “drama politik” jelang verifikasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) – akhirnya memenuhi syarat verifikasi ulang dan mendapatkan nomor urut 24.

Tidak sampai di situ, Partai Ummat saat ini sedang berhadapan dengan isu kalau partainya dianggap akan menjadi kompetitor alami dari Partai Amanat nasional (PAN).

Merespons hal tersebut, Ketua Umum (Ketum) Partai Ummat Ridho Rahmadi meyakini keikutsertaan partainya dalam pemilu 2024 tidak akan menggerus suara PAN. Alih-alih mengambil suara PAN, Partai Ummat diyakini akan mendapatkan suara lebih dari PAN.

image 3
Partai Ummat Masih Ada Peluang?

Anyway, respons Ridho yang mengatakan akan mendapatkan lebih dari PAN, sebenarnya tidak menjawab pertanyaan apakah Partai Ummat akan menggerus suara PAN. Pasalnya, pernyataan Ridho tidak menjelaskan dari mana asal suara itu – yang mana bisa saja dari dalam atau luar PAN.

Tentu, tokoh politik yang menjadi sentrum pertemuan PAN dan partai Ummat adalah Ketua Majelis Syuro Partai Ummat Amien Rais. Sebagai mantan pendiri dan tokoh PAN, kehadiran Amien di Partai Ummat dianggap punya efek elektoral yang berdampak pada PAN.

- Advertisement -

Tokoh atau figur dalam panggung politik Indonesia memegang peran yang penting. Peristiwa ini imbas dari mulai memudarnya ideologi parpol – yang mana perilaku pemilih menentukan pilihannya tidak lagi berdasarkan ideologi, melainkan berdasarkan rasionalitas dan pragmatisme. 

Baca juga :  PDIP Masih Teratas

Massa ideologis yang selama ini menjadi basis massa beberapa partai politik akan pudar dan berganti menjadi massa rasional dan massa mengambang.

Pada satu sisi, massa rasional akan memilih berdasarkan program riil yang ditawarkan partai politik serta kerja-kerja konkret yang selama ini sudah dijalankan.

Sementara massa mengambang akan mudah bergeser ke mana arah angin bertiup. Pemilih jenis ini akan memilih partai yang lagi ngetren pada saat tertentu dan cenderung pragmatis. Figur utama dalam partai juga sangat mempengaruhi swing voters dalam menentukan pilihannya.

Pada konteks Partai Ummat dan PAN, yang dimaksud figur utama tentunya Amien Rais. Amien akan menjadikan Partai Ummat ibarat parpol “kanibal”, yakni mengambil konstituen PAN dengan pengaruh Amien di sana.

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menerjemahkan gejala politik semacam ini dengan istilah “kanibalisme elektoral”, yaitu upaya sebuah partai mengambil suara dari partai lain yang juga dalam segmen atau ciri politik yang sama.

By the way, kok terkesan ada yang gagal move on ya? Coba deh, bayangin kalau sikap para konstituen yang dianggap akan berpindah dari PAN ke Partai Ummat, kan, berarti belum bisa melupakan sosok Amien dong ya. 

Memori masa lalu memang selalu menghantui diri-diri manusia yang hidup di masa kini. Nah, ini bisa jadi bukti kalau gagal move on itu tidak hanya cerita bagi orang-orang yang sedang putus hubungan asmara, tapi juga ada di dunia politik. 

- Advertisement -

Hmm, dalam konteks upaya “kanibalisme” konstituen partai politik berbasis massa Islam ini, sebenarnya, yang gagal move on bukan hanya konstituen loh. Bisa jadi, Pak Amien juga belum bisa meninggalkan kenangan indah bersama PAN. Ya, jadinya, PAN malah jadi tempat reuni sekalian “comot” dikit-dikit yang pernah setia dulu. Upppsss. Hehehe. (I76)

Baca juga :  Gus Yahya Main Tepi Jurang?

Ali Sadikin dan Hiburan Malam Jakarta
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Sudah Saatnya Prabowo Contoh Megawati?

Partai Gerindra tetap kukuh usung Prabowo Subianto sebagai capres. Apakah seharusnya ini saatnya Prabowo contoh cara Megawati?

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Di Balik Usul Imin Hapus Gubernur

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) usul hapuskan jabatan gubernur karena melelahkan dan hanya jadi penghubung pusat-daerah. Mengapa?

More Stories

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

PDIP Setengah Hati Maafkan PSI?

“Sudah pasti diterima karena kita sebagai sesama anak bangsa tentu latihan pertama, berterima kasih, latihan kedua, meminta maaf. Kalau itu dilaksanakan, ya pasti oke,”...