HomeCelotehDi Balik Pertemuan Jokowi dan Amien Rais

Di Balik Pertemuan Jokowi dan Amien Rais

“Tahu-tahu kemudian hari Senin, saya sedang ada pertemuan di suatu tempat, sekitar jam 1, jam 2, ditelepon oleh Sekretaris TP3 Pak Marwan. Pak Abdullah ini ada telepon dari Istana, Setneg, bahwa besok kita diterima jam 10 pagi”. – Abdullah Hehamahua, Ketua Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) laskar FPI


PinterPolitik.com

Pertemuan Amien Rais dengan Presiden Jokowi beberapa hari lalu bisa jadi salah satu fenomena politik yang cukup menarik. Iyalah gengs, soalnya dua tokoh ini bisa dianggap sebagai kutub politik yang saling berseberangan.

Pak Amien bisa dibilang sebagai salah satu oposisi sejatinya Pak Jokowi. Doi keras mengkritik dan bahkan pernah bernazar akan jalan kaki dari Yogyakarta ke Jakarta jika Jokowi menang Pilpres – walaupun nazar tersebut pada akhirnya dijalankan oleh orang lain.

Adapun pertemuan Jokowi dan Amien ini terkait peristiwa penembakan terhadap 6 laskar Front Pembela Islam (FPI) oleh kepolisian beberapa waktu sebelumnya. Amien dan kawan-kawan yang tergabung dalam Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) memang menyebutkan persitiwa ini sebagai kasus pelanggaran HAM berat dan meminta Presiden Jokowi membawanya ke Pengadilan HAM.

Baca Juga: Di Balik Jokowi dan Pengusaha Batu Bara

Nah, terkait pertemuan ini, ada kisah menariknya loh. Mereka diberitahu akan bertemu Jokowi hanya satu hari sebelumnya. Padahal, kalau mau ketemu presiden, harus dites swab dulu kan. Makanya pada buru-buru deh Amien dan anggota TP3 yang lain melakukan tes swab Covid-19.

Lalu, anggota-anggota tim juga sepakat bahwa kedatangan mereka tidak menjadi semacam dialog panjang lebar seperti pertemuan-pertemuan lainnya. Ditetapkanlah Pak Amien Rais dan sekretaris saja yang berbicara, masing-masing menulisnya sebanyak 1 halaman.  

- Advertisement -

Makanya pertemuannya berlangsung singkat dan hanya beberapa menit saja. Mereka juga sepakat untuk tidak melakukan sesi foto dan konferensi pers karena biasanya nanti di-bully atau dimanipulasi.

Baca juga :  Jokowi Setengah Hati Restui Prabowo?

Wih, mantaps. Udah bisa memprediksi apa yang bakal dilakukan oleh netizen Indonesia yang budiman nih. Hehehe.

Yang jelas, dengan status sebagai tokoh-tokoh politik yang saling berseberangan, pertemuan “musuh” ini jadi berasa kayak di film The Godfather. Soalnya Vito Corleone yang jadi sentral kisahnya pernah bilang dalam film itu: “Put your friends close, but make your enemies closer”. Tetap dekat dengan teman kalian, tapi lebih dekat lagilah dengan musuhmu.

Sakti emang kata-katanya. Menarik untuk ditunggu seperti apa nantinya kasus penembakan laskar FPI ini akan berakhir. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Berani Ganjar Tinggalkan PDIP?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tidak diundang dalam halal bihalal PDIP Jateng. Apakah PDIP sudah tidak memperhitungkan Ganjar? Apakah Ganjar harus meninggalkan PDIP? PinterPolitik.com Bagi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Partai Mana yang Diinginkan Gatot?

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo menolak ajakan Din Syamsuddin untuk bergabung dalam Partai Pelita. Mungkinkah yang diinginkan Gatot adalah partai besar? PinterPolitik.com Kalau membahas eks Panglima...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

More Stories

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...

Jokowi, Luhut dan Political Amnesia

Kunjungan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan ke pabrik perakitan kendaraan listrik Tesla mencuri perhatian banyak pihak. Selain karena pertemuannya dengan orang terkaya di dunia...

Jokowi dan The Blood Oil of Russia

Di tengah perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, isu energi menjadi salah satu konsen utama. Ini karena Rusia jadi produsen minyak terbesar ketiga...