HomeCelotehCovid-19 ‘Kepung’ Menkes Terawan?

Covid-19 ‘Kepung’ Menkes Terawan?

“Yang terbesar dari kebodohan adalah mengorbankan kesehatan untuk jenis lain dari kebahagiaan” – Arthur Schopenhauer, filsuf asal Jerman


PinterPolitik.com

Sobat Pinpol, kalian pasti sadar dong pasti pandemi Covid-19 ini itu memang sebuah kondisi yang tidak biasa dari sebelumnya begitu. Kondisi saat ini membuat orang harus menyiapkan bekal mental yang kuat karena memang, ibaratnya nih, telah menguras tenaga dan pikiran.

Lebih-lebih nih, kondisi di Indonesia ini dapat dikatakan semakin mencekam gitu lohcuy. Bagaimana tidak semakin mencekam? Data positivity rate dalam waktu dekat ini saja, ibaratnya tuh, selalu di atas 3.000 orang, gengs.

Paling dekat saja nihpositivity rate 16 September kemarin saja, angka positif di Indonesia dalam 24 jam naik sebanyak 3.963, sob. Sementara, pada 17 September, angka kenaikan sudah mencapai 3.635.

Duh, bayangkan, sob. Jika kondisi seperti ini berjalan terus, dalam waktu satu bulan, bisa berapa penambahan jumlah angka positifnya? Hadeuhh.

Belum lagi nih, kalau sobat Pinpol coba cari informasi bagaimana Wisma Atlet kondisinya sekarang. Beh, berdiri deh bulu kuduk kalian pastinya. Mimin saja sampai sedih, cuy, setelah baru saja kemarin diperlihatkan video teman, melihat mobil ambulan silih berganti lalu-lalang.

Nah, informasi terakhir yang semakin bikin deg-deg ser nih, di antara 17 kantor kementerian di DKI Jakarta yang menjadi kluster penyebaran corona, Kementerian Kesehatan (Kemenkes), ternyata menjadi klaster penyebaran Covid-19 terbanyak.

Jika kementerian yang lain masih belasan, dan puluhan kasus, nah di Kemenkes ini sudah mencapai angka di atas 100 kasus, sob. Misal di Kementerian Perdagangan (Kemendag), terdapat 5 orang yang terkonfirmasi positif Covid-19.

- Advertisement -

Di Kementerian Pertanian (Kementan) terdapat 18 kasus dan Kementerian Keuangan terdapat 42 kasus. Sementara, di Kemenkes, saat ini sudah mencapai 139 orang terkonfirmasi positif, gengsBeh-beh, menakutkan nggak sih menurut kalian? Kalau mimin sihatut banget ya, sob.

Namun, dalam kondisi seperti saat ini, mimin nggak mau menelan mentah-mentah seperti yang lainnya dan ikut mencibir pihak Kemenkes atau Pak Terawan sebagai sang nakhoda kementerian ya.

Baca juga :  HRS Masih Garang Setelah Bebas?

Mimin mencoba berpikir dengan kepala dingin dan mencoba memahami kondisi, cuy. Kenapa Kemenkes ini menjadi kluster perkantoran terbesar?

Mungkin, salah satu faktornya yaitu karena memang kementerian ini memang paling sering berinteraksi dengan hal yang berkaitan dengan Covid-19, sob. Sementara, kementerian yang lainnya memang pastinya tidak terlalu sering berinteraksi ya.

Namun nihsob, dengan adanya kondisi yang jelas terpampang seperti sekarang, setidaknya bisa memberi cambukan juga ya, cuy, kepada pemerintah Indonesia – khususnya ya untuk Pak Menteri Terawan. Doi jelas harus bekerja lebih ektra ya.

Terlebih, ini juga sebagai bukti juga loh ya, bahwa Indonesia saat ini sudah tidak dalam kondisi santuy, melainkan sudah parah terkait kasus Covid-19. Ingat loh pak, statement Presiden Joko Widodo (Jokowi), “sense of crisis-nya itu loh harus ditingkatkan”. (F46)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ceker Ayam, Rahasia Kemajuan Tiongkok?

“Kami berusaha menyerap kenaikan harga komoditas ini, dengan memanfaatkan seluruh bagian ayam. Itu berarti menggunakan setiap bagian ayam, kecuali bulunya, kurasa.” – Joey Wat, CEO...

Surya Paloh Siap Relakan Megawati?

Intrik antara partai yang dipimpin Surya Paloh (Nasdem) dan PDIP yang dipimpin Megawati semakin tajam. Siapkah Paloh relakan Megawati?

Anies Ikuti Jejak Soekarno?

“Perubahan nama Rumah Sakit menjadi Rumah Sehat, dilakukan agar Rumah Sakit ikut ambil peran dalam pencegahan penyakit, sekaligus mempromosikan hidup sehat.” – Anies Baswedan,...

Melacak Arah Petir Brigadir J?

“CCTV harus diuji. Kenapa harus diuji? Pertama CCTV sudah disambar petir. Maka kalau tiba-tiba CCTV ketemu kembali, harus dibikin acara dengan petir, kapan petir...

Jokowi Kameo Pilpres 2024?

“Yang paling sering kalau ke kondangan. Bahkan saat nyumbang ke Surabaya, ada yang bilang kalau ada tamu Pak Presiden lagi blusukan. Bahkan ada yang rebutan...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...