HomeCelotehBocor, Tugas Sri Mulyani atau KPK?

Bocor, Tugas Sri Mulyani atau KPK?

“Satu-satunya anggaran yang baik adalah anggaran yang berimbang” – Adam Smith, ekonom asal Inggris


PinterPolitik.com

Ada yang bocor tapi bukan atap rumah nihgengs. Kira-kira, apa hayoHadehngapain sih mimin pakai tebak-tebakan? Wong ya kalian juga sudah pada tahu kok. Apalagi, ini konteksnya politik dan pemerintahan.

Lagian, emang ada jawaban lain selain kebocoran yang merujuk pada soal anggaran? Yaps, kali ini, “atap rumah” pemerintahan kita kembali mengalami kebocoran anggaran, cuy. Lagi, lagi, dan lagi. Perasaan dari dulu kok ya terus berulang.

Nggak ada kemajuan sistem monitoring yang ketje buat menyumpal parahnya kebocoran itu. Bagaimana nggak parah, cuy? Kebocoran ini nggak cuma berada di satu titik, melainkan sudah menguasai hampir seluruh atap keuangan kita – mulai dari yang disebabkan oleh penggerogotan secara sengaja oleh pejabat yang nggak amanah, sampai soal yang paling smooth tapi dampaknya luar biasa yakni efisiensi anggaran.

Nah, masalah yang belakang itu paling susah buat disadari karena orang Indonesia ini kan terkenal ‘kagetan’ sama sesuatu yang bombastis. Padahal, kebocoran anggaran sebab tidak efisien menggunakan uang negara merupakan perkara samar tetapi, kalau nggak segera disumpal, bisa-bisa jebol keuangan kita lho.

Ini kan mirip kayak pencuri yang melakukan aksinya di toko emas. Kalian tahu kan pasti rata-rata pemilik toko bakalan fokus pada pencuri-pencuri yang memang aksinya kentara? Makanya dikasih CCTV dan lain sebagainya.

Namun, sekarang coba diamati, berapa banyak para penjual yang sadar bahwa pencuri di tokonya nggak hanya berasal dari pencuri ‘orang luar’ dengan aksi ‘kentara’ tersebut? Padahal, pegawai yang nggak mengurangi satu laporan transaksi atau menilap uang kembalian juga termasuk pencuri kan?

Baca juga :  Ketika Anies Jadi Cover Boy

Dan, justru apa yang disebut terakhir sudah jelas membuat toko dalam lubang kehancuran paling nyata. Sebab, di mana-mana, bergerak dalam senyap lebih berbahaya lhocuy – kayak Robin Hood gitu deh.

- Advertisement -

Nah, kekhawatiran mimin tuh kelihatan banget kok pada penjelasan yang disampaikan oleh Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu yang bilang, “Tidak sedikit pengeluaran pemerintah yang tidak efisien, banyak bocor, tidak perlu, yang tidak hasilkan nilai tambah besar.”

Ini mah parah menurut mimincuy, karena pasti menyangkut pada soal seperti perjalanan dinas, dan lain-lain. Parahnya tuh bukan hanya pada anggaran yang hilang sia-sia, tetapi rata-rata sangat sedikit pihak yang sadar akan bahaya ‘jalan-jalan yang nggak jelas’ itu lho.

Kalau memang sudah tahu begini, gimana nih Ibu Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani? Di mana Inspektorat Jenderal (Itjen) yang mempunyai fungsi sebagai pengawas di kementerian? Bisa loh Ibu Menkeu ini memanggil Itjen dan membahas ini secara mendalam.

Kalau memang dirasa tidak mampu sendirian, ya bisa juga menggandeng rekan dari luar kementerian – misal Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dengan membuat laporan. Lagian, baik Kemenkeu dan KPK kan juga terikat oleh norma hukum soal penyelamatan anggaran sihHmm. (F46)

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Di-Back Up SBY-JK-Paloh, Anies Pede?

“Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ayah biologis dan ideologis AHY, Jusuf Kalla sebagai mentor politik Anies, dan Surya Paloh sebagai king maker,” – Ahmad...

Cak Imin Akhirnya Mundur?

Ketum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin akhirnya mengaku bahwa dirinya telah undur diri. Apa alasan Cak Imin akhirnya undur diri?

Jokowi Cuma Bisa PBB Kelas Lokal?

Meski diprotes oleh sejumlah pihak karena tidak hadiri Majelis Umum PBB sebagai presiden G20, Jokowi ternyata sudah panggil PBB ke Istana.

SBY Turun Gunung, AHY Ngapain?

“Para kader, mengapa saya harus turun gunung menghadapi Pemilihan Umum 2024 mendatang? Saya mendengar, mengetahui, bahwa ada tanda-tanda Pemilu 2024 bisa tidak jujur dan...

Megawati Bisa “Jinakkan” Kim Jong-un?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri baru saja berkunjung ke Korea. Di sana, Mega mengklaim dirinya diminta damaikan Korsel dan Korut.

Polemik Kuntadhi, Ganjar Cuci Tangan?

“Saya kenal Pak Ganjar. Tapi kayaknya Pak Ganjar, ya nggak kenal saya secara pribadi,” – Eko Kuntadhi, Pegiat media sosial PinterPolitik.com Eko Kuntadhi – pegiat media...

Mahfud MD Permainkan Bjorka?

“Satgas itu dibentuk bukan untuk memburu Bjorka, sebab yang dari Bjorka itu tak satupun yang membobol rahasia negara. Itu hanya sensasi,” – Mahfud MD,...

More Stories

Megawati Sukses “Kontrol” Jokowi?

“Extraordinary claims require extraordinary evidence” – Carl Edward Sagan, astronom asal Amerika Serikat (AS) PinterPolitik.com Gengs, mimin mau berlagak bijak sebentar boleh, ya? Hehe. Kali ini, mimin mau berbagi pencerahan tentang...

Arief Poyuono ‘Tantang’ Erick Thohir?

“Orang hebat tidak dihasilkan dari kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan. Mereka dibentuk melalui kesulitan, tantangan, dan air mata” – Dahlan Iskan, mantan Menteri BUMN PinterPolitik.com Gengs, kalian...

Sri Mulyani ‘Tiru’ Soekarno?

“Tulislah tentang aku dengan tinta hitam atau tinta putihmu. Biarlah sejarah membaca dan menjawabnya” – Soekarno, Proklamator Indonesia PinterPolitik.com Tahukah kalian, apa yang menyebabkan Indonesia selalu...