HomeCelotehAndika-Dudung Balik Kanan Ke Barak?

Andika-Dudung Balik Kanan Ke Barak?

“Saya punya catatan ini, tidak elok kalau saya sampaikan, Pak. Dari mulai pertentangan soal ini, banyak sekali catatannya sampai ke urusan anak Pak Jendral Dudung yang katanya tidak lulus karena umur dan karena tinggi badan katanya,” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I DPR RI Fraksi PDIP


PinterPolitik.com

Pernyataan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa terkait anak Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman yang sudah berhasil masuk akademi militer (Akmil) memunculkan tanda tanya.

Sebagian orang berspekulasi, kalau ungkapan itu ditujukan sebagai upaya menyikapi rumor keretakan hubungannya dengan Dudung.

Tentu konteks pernyataan itu tidak berdiri sendiri. Sebelumnya, anggota Komisi I DPR RI Fraksi PDIP Effendi Simbolon sempat mempertanyakan persoalan ketidakharmonisan dan ketidakpatuhan yang terjadi di tubuh TNI.

Effendi secara khusus menyoroti ketidakhadiran Dudung di setiap rapat yang dihadiri oleh Andika. Menurutnya, jika hal ini dibiarkan akan berdampak besar bagi institusi TNI secara keseluruhan.

Jika disimak, pernyataan Effendi sebenarnya mengarah kepada narasi untuk memperkokoh institusi TNI sebagai institusi militer yang profesional. TNI diharapkan tidak terjebak dengan politik praktis, kendati embrio TNI kita sebenarnya lekat dengan hal semacam itu.

andika dudung diam diam ribut ed.
Andika-Dudung Diam-diam Ribut?

Hal ini mirip dengan penjelasan Samuel Huntington dalam bukunya Prajurit dan Negara: Teori dan Politik Hubungan Militer-Sipil, yang membagi jenis militer menjadi dua karakteristik.

- Advertisement -

Pertama, militer profesional, yakni militer yang berada pada sistem politik yang stabil. Jenis militer ini bersikap pasif terhadap politik negara karena posisinya yang hanya berfungsi sebagai alat pertahanan negara.

Kedua, militer pretorian yang biasanya muncul pada kondisi yang tidak stabil. Pretorian adalah militer yang bersikap tidak pasif terhadap politik negara.

Ketika pertikaian politik sudah menerobos masuk dalam tubuh TNI, begitu pula sebaliknya, maka akan muncul prajurit-prajurit TNI yang pretorian.

Baca juga :  Siapa Koalisi Jagoanmu?

Btw, pasca Reformasi 1998, TNI kita telah kembali ke barak. Istilah barak ini dapat diartikan sebagai simbol TNI kembali menjadi profesional. Tetapi, seringkali justru politisi sipil yang “mengajak” TNI untuk melompat pagar keluar dari barak dan kembali berpolitik.

Hal ini terlihat dari relasi yang dibangun oleh partai politik dengan para pimpinan militer, yang sulit untuk mengatakan tidak terjadi apa-apa di balik hubungan itu.

Dampak langsung dari prajurit yang dekat dengan politik, seperti yang dikatakan Effendi, akan memunculkan persoalan ketidakharmonisan dan ketidakpatuhan di tubuh TNI.

Anyway, persoalan ketidakharmonisan antara Andika dan Dudung sebenarnya solusinya adalah komunikasi. Seperti halnya kehidupan rumah tangga, seringkali ketidakharmonisan muncul karena bentuk komunikasi yang buruk terjadi.

Sedikit memberikan pesan, sebenarnya penting mediator untuk merajut kembali keharmonisan di antara kedua petinggi TNI ini. Tapi sekiranya perlu melibatkan para senior, yaitu purnawirawan TNI.

- Advertisement -

Kenapa harus mereka? Karena purnawirawan TNI tentunya sangat mengetahui marwah TNI, dan mereka tahu cara terbaik untuk menyelesaikan persoalan sesama prajurit.

Hmm, jadi tau kenapa persoalan keharmonisan kedua jenderal ini belum juga selesai. Toh yang jadi mediator bukan purnawirawan TNI, malah politisi. Kan ada jargon politisi, “Kalau pertikaian menguntungkan, kenapa harus damai-damai”. Uppsss. Hehehe. (I76)


Kelas Revolusi Baru, Jalan Nadiem Menuju Pilpres
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Menanti Dansa Puan-Ganjar

Ganjar Pranowo sebut Megawati beri arahan agar kepala daerah tidak dansa politik. Padahal, Puan dan Ganjar perlu berdansa politik untuk PDIP.

SBY-JK-Paloh Adalah Nakama?

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Jusuf Kalla (JK), dan Surya Paloh disebut tengah bangun koalisi. Apakah ini sebuah koalisi "nakama"?

Rocky Sebenarnya Fans Luhut?

Momen langka terjadi! Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya bertemu langsung dengan pengkritik terpedasnya, yakni Rocky Gerung.

PDIP Selalu Gagal Move On?

Akhir-akhir ini, PDIP selalu ungkit masa lalu dalam upayanya untuk kritik Demokrat. Apakah PDIP ini selalu gagal move on?

Puan Capres Kok Moody-an?

“Mbak Puan kaget, 'Lho, kok kamu yang memegang kaos?', Mbak Puan itu bertanya bukan marah.” – Said Abdullah, Ketua DPP PDIP PinterPolitik.com  Video yang memperlihatkan Ketua DPP PDIP Puan...

Prabowo Guru BP Andika-Dudung?

“Ini semua menjadi rahasia umum Pak, rahasia umum. Jenderal Andika, di mana ada Jenderal Andika tidak ada KSAD” – Effendi Simbolon, anggota Komisi I...

Cak Imin Jodohkan Puan-Prabowo?

“Jika ingin menang berbasis bekal elektabilitas ia akan bersama Prabowo. Namun jika ingin menang berdasarkan soliditas mesin partai dan dukungan kekuasaan, Cak Imin akan...

More Stories

Kemiskinan, Senjata PKS Serang Jokowi?

“Lonjakan inflasi ini membuat standar itu meningkat, sehingga banyak masyarakat yang rawan masuk ke kategori miskin ekstrem,” – Anis Byarwati, Anggota Komisi XI Fraksi...

Otoritas Surya Paloh di Tangan Anies?

“Politik apa yang mau kita kerjakan? Mau mendapatkan zaken kabinet yang kuat, soliditas, kekompakan, harmoni. Itu syarat utama yang nggak bisa ditawar” – Surya...

Surya Paloh Terjun ke Medan Perang?

“Kenapa ada percepatan, yang didengar 10 November, kenapa hari ini. Saya melihat ini jauh lebih hari baik. Sederhana. Lihat cahaya bulan bintang. Hari-hari baik....