HomeBelajar PolitikTKN Puji Indonesia Barokah?

TKN Puji Indonesia Barokah?

“Semakin hari politik semakin kehilangan  jati dirinya.”


PinterPolitik.com

[dropcap]B[/dropcap]udi dan Pekerti adalah sahabat yang memiliki selang umur dua tahun. Kebetulan saat ini keduanya menimba ilmu di salah satu universitas swasta di Jakarta  dan mereka berdua sama-sama mengambil studi Ilmu Hubungan Internasional.

Meski umur Pekerti dua tahun lebih muda dari Budi, namun mereka tetap akrab dan sesekali bercengkrama bersama di kantin kampus, membicarakan berita politik, cita-cita, dan guyonan. Berikut adalah contoh percakapan mereka di sore hari mengenai berita politik yang sedang ramai diberitakan media nasional:

Budi: “ Eh Pekerti, gimana, sudah baca berita politik nasional hari ini?”

Pekerti: “Udah bang, biasa lah, sekarang berita masih ramai-ramainya mengulas isu tabloid.

Budi: “Tabloid? Yang kepanjangannya Tampang Bloon Idiot? Ahahahay.

Pekerti: “Bodo amat bang!”

Budi: “Eh, maaf maaf, bercanda kali. Jadi gimana nih menurut kamu isu Tim Kemenangan Nasional (TKN) yang bilang agar jangan samakan Tabloid Indonesia Barokah sama Tabloid Obor Rakyat?”

Pekerti: “Yailah bang, malas ah komentarnya. Soalnya kan kedua tabloid itu mau gimana juga sama-sama aja bang. Sama-sama tidak jelas kelaminnya. Pret. Masa nggak boleh disama-samain?”

Budi: “Pret gimana? Sembarangan lau. Wkwkwk.”

Pekerti: “Bodo amat bang, masa elu enggak ngerti-ngerti sih? Nih, kalau abang mau tahu pandangan gua soal perbedaan dan persamaan Obor Rakyat sama Indonesia Barokah. Persamaan pertama, Indonesia Barokah sama Obor Rakyat sama-sama mengandung berita negatif di tahun Pemilu. Kedua, dua tabloid ini sama-sama berniatan menjatuhkan sosok calon presiden. Persamaan ketiga, dua kubu sama-sama tidak mengakui sebagai dalang di balik pembuatan tabloid. Dan yang terakhir, kedua tabloid sama-sama dibuat dari kertas. Gitu bang bang tut, akang kolang kaling.

Baca juga :  Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Budi: “Oh gitu Ti, tapi kok lama-lama kalau gua perhatiin, lu jadi kayak Komeng ya ngeselinnya!”

Pekerti: “Wkwkwk, lagian elu bang nanyanya aneh-aneh bae. Berita enggak jelas masih aja dibahas.”

Budi: “Lah emang kenapa? Kita kan belajar politik, jadi wajib dong diskusiin berita kayak gitu. Btw terusin dong, itu perbedaannya dari tabloidnya apa? Kan tadi persamaannya udah tuh Ti.”

Pekerti: “Wkwkwk, \asyiap bang, lanjutin ya? Tapi jangan bete dengernya, janji ya!

Budi: “Asyiyapp grak

Pekerti: “Perbedaan dari kedua tabloid itu, yang pertama Obor Rakyat ngejelekin Jokowi, kalau Indonesia Barokah menjelekkan Prabowo. Yang kedua, dua tabloid itu memiliki font yang berbeda, ukurannya enggak sama, terus lembar halamannya lebih banyakan Indonesia Barokah. Dan perbedaan yang ketiga, dalang Obor Rakyat sudah masuk penjara, kalau Indonesia Barokah masih jadi Presiden.”

Budi: “Salah nih gua ngomong sama orang sableng si penyebar hoaks.”

Pekerti: “Nah ketahuan kan sekarang siapa yang lebih sableng? Sudah tahu gua sableng, masih aja ditanya. Wkwkwk, lagian serius amat, bercanda kali bang. Nih, dari pada bete, mending cari deh bang ungkapannya Ernest Hemingway yang bicara tentang pembohong.”

Budi: “Jeilah, ga usah disuruh cari gua mah udah hapal kali. Yang ini kan: ‘Seorang penulis fiksi merupakan seorang pembohong alami yang menemukan sesuatu dari pengetahuannya atau dari orang lain’”.

Pekerti: “Yoih. Makin jelas deh sipa yang suka bohong. Ea ea ea.

Budi: “Lah, enggak ngaca, dasar kamvret!” Share on X(G35)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutna
spot_imgspot_img

#Trending Article

Krisis Kader, Megawati Harus Waspada?

Pilgub 2024 dipenuhi calon-calon kuat yang sebagian besar tidak berasal dari ‘rahim’ PDIP. Hal ini berbeda jauh dari penyelenggaraan Pilgub-pilgub tahun-tahun sebelumnya. Mengapa demikian? 

Prabowo Cari Pengganti Erick Thohir?

Posisi Menteri BUMN adalah salah satu jabatan krusial dalam pemerintahan, termasuk bagi kabinet Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming nanti.

Mengapa Kaesang Ngebet ke Anies?

Meski Anies Baswedan tampak menghindar dari wacana dipasangkan dengan Kaesang, putra bungsu Jokowi itu tampak tetap tertarik. Mengapa?

Mengapa Islamophobia Tinggi di Eropa?

Islamophobia menjadi horor yang terus menghantui Benua Eropa. Mengapa kebencian ini bisa terus ada?

Mungkinkah PDIP Jerumuskan Anies di Jakarta?

Sinyal dukungan PDIP kepada Anies Baswedan untuk berlaga di Pilkada Jakarta 2024 terus menguat. Namun, selain dinilai karena kepentingan pragmatis dan irisan kepentingan sementara belaka, terdapat interpretasi lain yang kiranya wajib diwaspadai oleh Anies dan entitas yang benar-benar mendukungnya.

Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

Anies Baswedan sepertinya jatuh dalam bidikan PDIP untuk menjadi Cagub dalam Pilgub Jakarta. Mungkinkah Anies jadi pilihan yang tepat? 

Ahmad Luthfi, Perang Psikologis PDIP di Jateng?

Meski masih aktif, relevansi Kapolda Jateng Irjen Pol. Ahmad Luthfi untuk menjadi calon gubernur Jawa Tengah terus meningkat setelah PAN sepakat mengusungnya. Aktor politik alternatif tampaknya memang sedang mendapat angin untuk merebut Jawa Tengah di ajang non-legislatif dari PDIP dengan operasi politik tertentu. Benarkah demikian?

Bahaya IKN Mengintai Prabowo?

Realisasi investasi di proyek IKN hanya menyentuh angka Rp47,5 triliun dari target Rp100 triliun yang ditetapkan pemerintah.

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...