HomeBelajar PolitikSurvei LSI Bikin Kaget!

Survei LSI Bikin Kaget!

“Jangan pernah pertanyakan semut itu suka manis atau tidak!”


PinterPolitik.com

[dropcap]G[/dropcap]engs buat artikel yang kali ini sebenarnya eyke malas banget nih nulisnya. Kenapa? Iya, soalnya pembahasannya mengenai survei yang sangat unfaedah! Untung yang nyuruh nulis boss eyke. Kalau bukan, hadeh baca beritanya aja malas, apalagi harus ditulis! Uppss, bercanda ya boss. Ehehe.

Jadi gini gengs, baru saja Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis sebuah hasil survei soal efek elektoral Reuni 212 bagi pasangan capres dan cawapres untuk Pilpres 2019. Survei itu menjelaskan bahwa mayoritas pemilih parpol-parpol menyukai Reuni 212. Dan, tercatat hanya pemilih PDIP lah yang mayoritasnya tidak menyukai acara itu.

Tapi sebenarnya wajar sih hasil survei itu. Kalau mau dianalogikan itu kayak nanyain anak laki-laki begini: “Kamu suka pakai make up atau enggak?”

Pasti dong jawaban kalian apa? Pasti enggak kan? Nah, kalau jawaban kalian iya, eyke saranin buru-buru deh kamu ke psikiater, mungkin saja kan ada kelainan. Wkwkwk.

Lanjut gengs, intinya nih ngapain coba LSI survei PDIP suka atau enggak sama reuni 212, kan jawabannya pasti enggak lah. Coba aja kalian tanya sama Partai Gerindra kayak gini:

“Eh, kader partai kepala garuda, kamu suka enggak sama Jokowi? Mau enggak pilih Jokowi di Pilpres 2019 nanti?”

Pasti jawabannya mereka begini:

- Advertisement -

“Jadi gini anak muda, negara ini sudah mau punah, dan kita juga tahu bersama kalau hidup mati itu adalah kententuanTuhan. Kita juga sama-sama tahu malaikat yang mencabut nyawa adalah Malaikat Izrail. Jadi jangan sampai nih tangan saya jadi perantara Malaikat Izrail untuk nyabut nyawa sampean!”

Wkwkwk, bercanda ya gengs.

Balik ke topik ya gengs, kalau menurut  LSI, sesuai hasil survei itu ada sekitar 46 persen pemilih PDIP tidak suka Reuni 212, lalu ada 37 persen yang suka, dan 17 persen tidak tahu/tidak jawab.

Baca juga :  Sri Mulyani vs (Zoo) Tycoons

Selain pemilih PDIP, survei LSI Denny JA juga mengungkap mayoritas pemilih partai lain ternyata menyukai Reuni 212. Yang tertinggi adalah pemilih dari PKS. Hmmm, wajar lah, kalau yang tertinggi Partai Nasdem, itu baru aneh!

Jadi intinya gengs, menurut kalian, seberapa penting kah hasil survei yang dilakukan LSI mengenai tema ini? Click To TweetWkwkwk. (G35)

#Trending Article

Tinggalkan Megawati, Jokowi Dirikan Partai?

Musra Relawan Joko Widodo (Jokowi) akan memberikan rekomendasi nama capres kepada Presiden Jokowi secara tertutup. Rekomendasi itu akan diumumkan pada pertengahan 2023. Sama dengan...

Bukan PKS, Kenapa PKB Pilih Gerindra?

Meskipun sama-sama partai Islam, koalisi PKB dan PKS justru kandas di tengah jalan. Lantas, mengapa PKB berkoalisi dengan Partai Gerindra yang merupakan partai nasionalis?  PinterPolitik.com Di...

Kereta Cepat Jokowi Dibiarkan Mangkrak?

Kereta cepat Jakarta-Bandung yang digadang jadi salah satu proyek mercusuar pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tampak kian rumit penyelesaiannya. Lantas, mengapa itu bisa terjadi?...

Xi Jinping Kantongi RI-1 2024?

Guncangan internal di sejumlah partai politik beriringan dengan eksistensi kemungkinan intervensi negara asing seperti Tiongkok dalam Pemilu dan Pilpres 2024. Namun, mengapa Tiongkok yang...

Jaksa Agung ST Burhanuddin Capres PDIP?

Kejaksaan Agung di bawah kepemimpinan ST Burhanuddin belakangan cukup kesohor berkat kesuksesan mengungkap kasus korupsi kelas kakap. Dengan afiliasi tidak langsungnya dengan PDIP, mungkinkah...

Maaf, Jokowi Bukan King Maker

Berbagai pengamat politik, seperti Burhanuddin Muhtadi, menilai Presiden Jokowi dapat menjadi king maker di Pilpres 2024. Namun, harapan itu sepertinya keliru dan terlalu melebih-lebihkan...

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Capres 2024 Hanya Omong Kosong?

Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan (Zulhas) menyebut pembahasan capres bisa di sejam terakhir. Lantas, mungkinkah beredarnya nama capres sejak akhir 2019 hanya untuk konten...

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...