HomeBelajar PolitikAmarah Pendukung Ahok

Amarah Pendukung Ahok

Tubuh ini boleh dipenjara, tetapi tidak dengan pemikiran  dan kreatifitasku

-Basuki Tjahaja Purnama


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]S[/dropcap]idang mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengenai penistaan agama sudah mencapai akhir nya kemarin (9/5/2017), dengan vonis hukuman dua tahun untuk mantan orang nomor satu Jakarta ini. Banyak reaksi bermunculan dari keputusan ini baik di media sosial maupun melalui media massa, elektronik maupun cetak. Reaksi tersebut ada bersyukur, terutama  untuk kelompok Kontra-Ahok yang melihat sisi keadilan dari putusan ini. Sementara banyak yang menolak dan memutuskan untuk protes melawan ketidakadilan putusan hakim ini. Mulai dari lilin, sampai pada gerakan protes secara kreatif melalui paduan suara di Balai Kota, inilah bentuk-bentuk amarah Ahokers pada keputusan vonis Ahok ini.

Candlelight Vigil

Tanggal 9 Mei 2017 malam, Ahokers yang marah melakukan protes dengan berkumpul di depan Penjara Cipinang, tempat Ahok dibawa setelah vonis pengadilan dijatuhkan. Mereka melakukan protes karena kesewenang-wenangan hakim terhadap vonis Ahok yang dianggap tidak tepat. Lilin pun menjadi sarana untuk mereka menyampaikan amarah mereka, bukan dengan kekerasan. Berikut di bawah ini adalah salah satu cuitannya

Screen Shot 2017-05-10 at 5.49.43 PM

Protes terhadap Vonis Ahok dengan Menyanyi

Addie MS, komposer dan dirigen kenamaan Indonesia, yang memutuskan untuk ‘menghibur diri’ secara kreatif melalui musik dan paduan suara. Untuk Addie MS, acara paduan suara Balai Kota ini bukan semata-mata untuk Ahok, tetapi sebagai bentuk protesnya yang konstruktif. CNN  Indonesia mengutip pendapatnya, “saya ingin nyanyi-nyanyi daripada teriak-teriak di jalan.”

Acara paduan  suara ini adalah kelanjutan dari pesan berantai di jejaring sosial WhatsApp yang menyatakan ajakan dari Addie MS untuk berkumpul di Balai Kota pada Rabu (10/5/2017) pukul enam pagi. Pesan yang beredar pasca penetapan vonis dua tahun untuk Ahok itu mencantumkan pertemuan tersebut akan menyanyikan beberapa lagu, yaitu Indonesia Pusaka, Rayuan Pulau Kelapa, Garuda Pancasila, dan Maju Tak Gentar,

- Advertisement -

“Dengan lagu perjuangan ini, mudah-mudahan bisa menyadarkan kita semua. Bisa jadi ini skenario dari luar untuk membuat Indonesia pecah. Jadi ini cara spontan saya, karena saya cuma bisa ngamen,” ujar Addie.

Baca juga :  Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Tentang lagu-lagu yang diusulkan oleh Addie MS, ia menyatakan bahwa ketiga lagu tersebut digunakan untuk mengingatkan kembali masyarakat akan Indonesia yang beraneka ragam.

Rayuan Pulau Kelapa, menurut Addie, menggambarkan kekayaan sumber daya alam yang berlimpah dan mesti dijaga lewat persatuan. Sedangkan Garuda Pancasila dipilih agar semangat Pancasila tetap tertanam dalam masyarakat Indonesia. “Supaya masyarakat lebih cinta bangsa yang amat beragam ini. Indonesia tidak sama dengan negara lain yang seragam. Indonesia punya banyak suku dan agama,” tutur Addie. “Mari menerima perbedaan sebagai anugerah, buang ambisi kotor dan jangan merusak apalagi agama dimainkan untuk Pilkada sampai orang berhenti berpolitik.”

Untuk itulah, banyak orang menyuarakan rasa terima kasih mereka kepada Addie MS, terutama karena telah bersusah  payah untuk menyatukan mereka yang hampir terpecah-pecah, bahkan apatis karena vonis Ahok ini. Berikut di bawah ini adalah cuitannya.

Screen Shot 2017-05-10 at 2.49.08 PM

Rasa terima kasih juga disampaikan oleh Djarot kepada Addie MS. Ia menyatakan bahwa acara ini menggugah kembali rasa nasionalismenya. Seperti sebagian besar warga yang hadir, Djarot tidak bisa menahan lelehan airmata ketika menyanyikan lagu Indonesia Raya, Rayuan Pulau Kelapa, dan Mars Pancasila.

Ia mengaku aksi tersebut membuatnya semakin mencintai Indonesia. “Mudah-mudahan rasa nasionalisme yang teman-teman gaungkan itu bisa menjadi hal yang memperkuat, mempertebal nasionalisme bagi warga Jakarta dan rakyat Indonesia,” ungkapnya.

- Advertisement -

Gerakan ini rupanya juga menghibur hati para Ahokers yang sedih dan kehilangan semangat. Mereka kembali mempunyai semangat dan terus memberikan dukungan mereka pada Ahok. Hal ini terlihat pada cuitan berikut.

Screen Shot 2017-05-10 at 2.05.02 PMAhokers Mendukung Gubernur Djarot

Gerakan  menyanyi ini juga digunakan para Ahokers Untuk mendukung Gubernur Plt Djarot Saiful Hidayat, terutama semangat dan dukungan untuk Djarot agar ia tetap kuat, teguh, dan bersemangat dalam menjalani tugasnya. Di dalam kesempatan ini, ia berpidato di depan para Ahokers untuk menyampaikan pesan Ahok kepada para pendukungnya.

“Oleh karena itu tadi malam saya bertemu Pak Ahok, saya berdiskusi dengan Pak Ahok dan beliau berpesan pada saya, yang harus saya sampaikan pada kalian bahwa kita menghormati, kita menghargai apa pun yang jadi keputusan majelis hakim,” jelas Djarot. “Tapi perjuangan belum selesai. Biar majelis hakim yang mempertanggungjawabkan itu, bukan hanya pada umat manusia, tapi saya yakin juga akan pertanggungjawabkan pada Tuhan YME,” ucapnya.

Baca juga :  Cawapres, Anies Menunggu Andika Pensiun?

Melalui aksi simpatik ini, Djarot mengimbau kepada warga untuk menjaga ketertiban. Tidak lupa, Djarot mengajak warga berdoa untuk kesehatan Ahok yang ditahan. “Marilah dukungan ini kita sampaikan secara baik dan simpati. Jaga keamanan dan ketertiban dan tetap berdoa pada Tuhan YME supaya Pak Ahok dan keluarga diberi ketabahan dan kesehatan,” tutupnya.

Djarot yang menangis saat menyampaikan pidato pun semakin menjadi dorongan bagi para Ahokers untuk tetap bersemangat dan mendukung Djarot dengan sepenuh hati. Berikut di bawah ini adalah cuitannya

Screen Shot 2017-05-10 at 2.31.43 PM

Netizen Melihat Vonis 2 Tahun Ahok

  • Mereka yang Kontra-Ahok

Banyak orang yang tampaknya tidak menyukai gerakan persatuan yang ditampilkan oleh para Ahokers. Tidak semua orang juga menyukai gerakan paduan suara di Balai Kota ini. Hal ini membawa kita pada fakta bahwa menuju persatuan yang hakiki itu sulit.  Masih banyak perbedaan pendapat terjadi antara Ahokers dan Kontra-Ahok.  Contohnya, banyak orang yang membenci Ahok melihat bahwa tangisan Djarot saat pidato sebagai pencitraan Djarot semata. Berikut dibawah ini adalah cuitannya.

Screen Shot 2017-05-10 at 3.05.35 PMAda  juga yang melihat bahwa acara paduan suara ini sebagai sandiwara belaka dari kelompok Ahokers untuk memperjuangkan keadilan bagi vonis pengadilan Ahok. Berikut di bawah ini adalah cuitannya.

Screen Shot 2017-05-10 at 3.04.43 PMKebencian para Anti Ahokers ini rupanya beralasan. Berdasarkan cuitan diatas, rupanya banyak yang merasa sebal dengan sikap para Ahokers yang dianggapnya radikal dan vandalisme ketika berdemonstrasi di depan Penjara Cipinang 9 Mei kemarin. Berikut di bawah ini adalah cuitannya.

Screen Shot 2017-05-10 at 3.22.25 PMProtes masyarakat  atas banding Ahok

Screen Shot 2017-05-10 at 6.15.21 PM

  • Teman Ahok dan Masyarakat yang Menangis

Banyak Teman Ahok dan masyarakat yang menangis karena mereka sayang pada Ahok dan merasa iba padanya.

Layar Hitam di Twitter sebagai tanda berduka cita untuk Ahok

Screen Shot 2017-05-10 at 6.06.56 PM

Cuitan kekecewaan atas vonis  Ahok dari masyarakat Pendukung Ahok

Screen Shot 2017-05-10 at 6.09.59 PMWarga Pro-Ahok yang Menangis atas vonis yang dijatuhkan kepada Ahok

Amarah Pendukung Ahok

#Trending Article

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Cuan Nikel Jokowi Hanya “Ilusi”?

Indonesia yang kalah atas gugatan World Trade Organization (WTO) terkait kebijakan larangan ekspor nikel dan berencana untuk melakukan banding. Namun, di balik intrik perdagangan...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

Optimisme Intelijen Berpihak Kepada Prabowo?

Pasca kelakar “rambut putih” Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan tampak membesarkan hati Prabowo Subianto dalam sebuah kesempatan di...

Tidak Ada Kebenaran di Era Informasi?

Di era kemajuan internet, manipulasi kebenaran justru malah semakin marak. Bagaimana kita memaknai fenomena ini?

Laksamana Yudo Patahkan Mitos?

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI untuk menggantikan Jenderal Andika Perkasa. Menjabat hingga akhir...

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

More Stories

Suka dan Duka Silent Majority Ahok

 The majority?  finally someone is getting up to speak for the majority, ...  And we are not going to be silent any longer -  Deborah Johns PinterPolitik.com Sidang vonis...

Retribusi Makam Gratis demi Keadilan

Life after loss Especially in times of loss, the strength and resiliency of human spirit allows us to open our hearts and souls to...

Kemenangan Macron, Kemenangan Persatuan

Kemenangan Kandidat Presiden Emmanuel Macron pada Pemilu Perancis tanggal 7 Mei kemarin sedang menjadi topik pembicaraan hangat dunia saat ini. Ia sukses menjadi presiden...