HomeCelotehMenanti Jurus Pendekar Baru

Menanti Jurus Pendekar Baru

Ajian Maut ‘Reklamasi’ digencarkan soko guru ‘Kemaritiman RI’. Bisakah Jurus Bangau Putih melawan?


PinterPolitik.com

 

 L[dropcap size=big]L[/dropcap]ayaknya perhelatan silat, Anies dan Sandi seolah dikunci dari berbagai sisi oleh lawan. Belum tuntas dua minggu kepemimpinan, tamparan dan tendangan seakan berdatangan dari segala tikungan. Setelah jurus ‘pidato pribumi’, kali ini ajian maut bernama ‘Moratorium Reklamasi’ keluar memberondong Anies dan Sandi. Apakah mereka masih punya ‘nyali’ untuk menepati janji?

Ajian maut ‘Reklamasi’ memang menjadi sebuah penanda perbedaan Anies dengan Ahok saat kampanye Pilkada DKI Jakarta. Anies dari awal sudah teguh tak akan melanjutkan reklamasi karena merusak tatanan hukum, sosial-lingkungan, hingga integritas individu-individu. Soal posisi, ia sudah mengambil kuda-kuda berada di sebelah warga dan nelayan, sementara Ahok di pihak pengembang. Setidaknya itu yang kelihatan di layar.

Tentu mengambil langkah untuk menepati janji, bukan perkara mudah. Anies harus berani melawan arus layaknya Ikan Salmon. Belum lagi, sosok soko guru dari ‘perguruan’ Koordinator Kemaritiman RI, Luhut Panjaitan, mau tak mau harus dihadapi. Beliau sudah bersabda, “Anies Sandi Gubernur semua orang, bukan satu kelompok!”

Menanti Jurus Pendekar Baru
Menko Kemaritiman, Luhut B. Panjaitan dan Prabowo Subianto (sumber: istimewa)

Benar sekali, Anies dan Sandi adalah gubernur semua orang Jakarta, bukan milik kelompok tertentu. Namun, apakah kakak mentor ‘perguruan’ Anies dan Sandi, yang akrab dengan soko guru Kemaritiman, bersedia membiarkan Anies – Sandi melancarkan jurusnya sendiri? Atau apakah sang kakak mentor tetap ngotot mengendalikan mereka melanjutkan reklamasi?

Warga Pantai Utara Jakarta tentu sudah kembung (bukan kenyang), dengan jargon-jargon para pendekar terdahulu yang mendatangi mereka dan membawa panji-panji kesejahteraan nelayan. Tapi belum ada dua tahun, pendekar sudah berubah haluan, jurusnya memang makin lihai, tapi kok warga malah ikutan diserang?

Baca juga :  HRS, Senjata PDIP Lumpuhkan Anies?

Kalau begini, kita mungkin hanya bisa berharap-harap cemas lewat Jurus Bangau Putih Sandiaga. Jurus itu barangkali adalah bentuk dari sikap kemandiriannya. Kuda-kuda tetap tegak, meski hanya satu kaki. Simbol ia bisa sigap menerjang di udara, tapi tetap membumi. Eh, atau malah sebaliknya? Jangan-jangan itu simbol bahwa dia mampu berdiri dua kaki; seolah membela warga, tapi ternyata mau ikut berubah haluan dan abai?

- Advertisement -

Yang jelas, menjadi pendekar baru di Jakarta, bukan berarti naik level politik lebih tinggi. Berbeda dengan Desa Konoha di sebelah. Pendekar haruslah menunaikan dan menepati utang budi. Mereka dibutuhkan warga yang balik dimusuhi dan diserang pendekar-pendekar terdahulu dan dilindas oleh mantra-mantra pembangunan.

Jadilah Salmon, bila itu diperlukan. Gunakanlah Jurus Bangau Putih bila memang tepat sasaran. Sebab bersama para wargalah, pendekar-pendekar harusnya berada. Walau berbagai jurus, ajian maut, bahkan ribuan meriam dihadapkan ke pondokan Balai Kota. (A27)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Baim Wong Saingan Kang Emil?

“Kang Emil kan juga numpang populer, sama saja dengan Baim Wong yang melihat peluang dari Citayam Fashion Week,” – Jazilul Fawaid, Waketum PKB PinterPolitik.com Seolah tidak ada habisnya,...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Rahasia Pelukan Ferdy Sambo

“Ya itu kan pertemanan, urusan berdua pertemanan. Bukan sesuatu yang salah. Tapi karena diekspos, menjadi masalah”. - Benny Mamoto, Ketua Harian Kompolnas PinterPolitik.com Siapa sangka jika pelukan...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

More Stories

Jangan Remehkan Golput

Golput menjadi momok, padahal mampu melahirkan harapan politik baru. PinterPolitik.com Gelaran Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 tunai sudah. Kini giliran analisis hingga euforia yang tersisa dan...

Laki-Laki Takut Kuota Gender?

Berbeda dengan anggota DPR perempuan, anggota DPR laki-laki ternyata lebih skeptis terhadap kebijakan kuota gender 30% untuk perempuan. PinterPolitik.com Ella S. Prihatini menemukan sebuah fakta menarik...

Menjadi Pragmatis Bersama Prabowo

Mendorong rakyat menerima sogokan politik di masa Pilkada? Prabowo ajak rakyat menyeleweng? PinterPolitik.com Dalam pidato berdurasi 12 menit lebih beberapa menit, Prabowo sukses memancing berbagai respon....