BerandaCelotehMenanti Jurus Pendekar Baru

Menanti Jurus Pendekar Baru

Ajian Maut ‘Reklamasi’ digencarkan soko guru ‘Kemaritiman RI’. Bisakah Jurus Bangau Putih melawan?


PinterPolitik.com

 

 L[dropcap size=big]L[/dropcap]ayaknya perhelatan silat, Anies dan Sandi seolah dikunci dari berbagai sisi oleh lawan. Belum tuntas dua minggu kepemimpinan, tamparan dan tendangan seakan berdatangan dari segala tikungan. Setelah jurus ‘pidato pribumi’, kali ini ajian maut bernama ‘Moratorium Reklamasi’ keluar memberondong Anies dan Sandi. Apakah mereka masih punya ‘nyali’ untuk menepati janji?

Ajian maut ‘Reklamasi’ memang menjadi sebuah penanda perbedaan Anies dengan Ahok saat kampanye Pilkada DKI Jakarta. Anies dari awal sudah teguh tak akan melanjutkan reklamasi karena merusak tatanan hukum, sosial-lingkungan, hingga integritas individu-individu. Soal posisi, ia sudah mengambil kuda-kuda berada di sebelah warga dan nelayan, sementara Ahok di pihak pengembang. Setidaknya itu yang kelihatan di layar.

Tentu mengambil langkah untuk menepati janji, bukan perkara mudah. Anies harus berani melawan arus layaknya Ikan Salmon. Belum lagi, sosok soko guru dari ‘perguruan’ Koordinator Kemaritiman RI, Luhut Panjaitan, mau tak mau harus dihadapi. Beliau sudah bersabda, “Anies Sandi Gubernur semua orang, bukan satu kelompok!”

Menanti Jurus Pendekar Baru
Menko Kemaritiman, Luhut B. Panjaitan dan Prabowo Subianto (sumber: istimewa)

Benar sekali, Anies dan Sandi adalah gubernur semua orang Jakarta, bukan milik kelompok tertentu. Namun, apakah kakak mentor ‘perguruan’ Anies dan Sandi, yang akrab dengan soko guru Kemaritiman, bersedia membiarkan Anies – Sandi melancarkan jurusnya sendiri? Atau apakah sang kakak mentor tetap ngotot mengendalikan mereka melanjutkan reklamasi?

Warga Pantai Utara Jakarta tentu sudah kembung (bukan kenyang), dengan jargon-jargon para pendekar terdahulu yang mendatangi mereka dan membawa panji-panji kesejahteraan nelayan. Tapi belum ada dua tahun, pendekar sudah berubah haluan, jurusnya memang makin lihai, tapi kok warga malah ikutan diserang?

Baca juga :  Anies Paling Diuntungkan Kisruh PDIP-Jokowi?

Kalau begini, kita mungkin hanya bisa berharap-harap cemas lewat Jurus Bangau Putih Sandiaga. Jurus itu barangkali adalah bentuk dari sikap kemandiriannya. Kuda-kuda tetap tegak, meski hanya satu kaki. Simbol ia bisa sigap menerjang di udara, tapi tetap membumi. Eh, atau malah sebaliknya? Jangan-jangan itu simbol bahwa dia mampu berdiri dua kaki; seolah membela warga, tapi ternyata mau ikut berubah haluan dan abai?

Yang jelas, menjadi pendekar baru di Jakarta, bukan berarti naik level politik lebih tinggi. Berbeda dengan Desa Konoha di sebelah. Pendekar haruslah menunaikan dan menepati utang budi. Mereka dibutuhkan warga yang balik dimusuhi dan diserang pendekar-pendekar terdahulu dan dilindas oleh mantra-mantra pembangunan.

Jadilah Salmon, bila itu diperlukan. Gunakanlah Jurus Bangau Putih bila memang tepat sasaran. Sebab bersama para wargalah, pendekar-pendekar harusnya berada. Walau berbagai jurus, ajian maut, bahkan ribuan meriam dihadapkan ke pondokan Balai Kota. (A27)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutnya
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Coldplay ke Indonesia karena Jokowi?

Band ternama asal Inggris, Coldplay, dikabarkan akan konser di Jakarta, Indonesia. Mungkinkah Coldplay akan sampaikan pesan untuk Jokowi?

Sandiaga Akan Kembali ke Prabowo?

Sandiaga Uno telah pamit dari Partai Gerindra. Mungkinkah Sandiaga bertemu Prabowo Subianto kembali di masa depan?

Anies Membelokkan Sejarah?

Beredarnya video tersebut sontak menjadi perbincangan di dunia maya. Banyak pihak menyayangkan pernyataan Anies yang dianggap ‘membelokkan’ sejarah tersebut. PinterPolitik.com To know nothing about what happened...

Puan: The New ‘Taufiq Kiemas’?

Ketua DPP PDIP Puan Maharani bertemu dengan Ketum Nasdem Surya Paloh yang disebutnya sebagai "om". Apakah Puan the new 'Taufiq Kiemas'?

Korupsi: Salah Aktor Atau Parpol?

Korupsi itu bisa terjadi karena kuatnya relasi antara politisi dan pebisnis untuk ‘berbagi’ sumberdaya negara –John Girling PinterPolitik.com Untuk kesekian kalinya KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) kembali...

Masihkah Kita Percaya Metro TV?

Kubu Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyampaikan keberatan atas dilibatkannya Metro TV sebagai salah satu penyelenggara Debat Capres pada 30 Maret 2019 nanti. Keberatan itu didasari...

Menguak Megawati dan Ancaman Golput

Kemarahan Megawati Soekarnoputri terhadap para pemilih golput menunjukkan adanya female leadership paradox. Idealnya, dalam hal kepemimpinan, perempuan dapat menjadi “penenang” di balik panasnya suhu...

Sila Pertama Pancasila, Riwayatmu Kini

“Masyarakat keadilan sosial bukan saja meminta distribusi yang adil, tetapi juga adanya produksi yang secukupnya.” ~ Bung Karno PinterPolitik.com Weleh-weleh. Sila-sila Pancasila semakin hari semakin jauh...

More Stories

Jangan Remehkan Golput

Golput menjadi momok, padahal mampu melahirkan harapan politik baru. PinterPolitik.com Gelaran Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 tunai sudah. Kini giliran analisis hingga euforia yang tersisa dan...

Laki-Laki Takut Kuota Gender?

Berbeda dengan anggota DPR perempuan, anggota DPR laki-laki ternyata lebih skeptis terhadap kebijakan kuota gender 30% untuk perempuan. PinterPolitik.com Ella S. Prihatini menemukan sebuah fakta menarik...

Menjadi Pragmatis Bersama Prabowo

Mendorong rakyat menerima sogokan politik di masa Pilkada? Prabowo ajak rakyat menyeleweng? PinterPolitik.com Dalam pidato berdurasi 12 menit lebih beberapa menit, Prabowo sukses memancing berbagai respon....