HomeDuniaJOKOWI: SOAL ROHINGYA KEPEDULIAN KITA TUNJUKKAN TANPA KEGADUHAN

JOKOWI: SOAL ROHINGYA KEPEDULIAN KITA TUNJUKKAN TANPA KEGADUHAN

“Diplomasi Indonesia telah melakukan tugasnya. Kepedulian kita tunjukkan tanpa kegaduhan dan kepedulian kita tunjukkan tanpa megaphone diplomacy.”


pinterpolitik.comKamis, 29 Desember 2016

JAKARTA – Indonesia telah melaksanakan tugas kemanusiaan dengan mengirimkan paket bantuan kepada komunitas Muslim Rohingya di Myanmar, demikian kata Presiden Joko Widodo

Tugas kemanusiaan itu, lanjut Jokowi, dilaksanakan Indonesia tanpa mesti menimbulkan kegaduhan atau mengancam hubungan diplomasi.

“Diplomasi Indonesia telah melakukan tugasnya. Kepedulian kita tunjukkan tanpa kegaduhan dan kepedulian kita tunjukkan tanpa megaphone diplomacy,” ujar Jokowi di sela aktivitas melepas 10 kontainer berisi bantuan di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Kamis (29/12/2016).

Pemerintah mengirim 10 kontainer berisi bantuan yang terdiri dari satu kontainer berisi sarung (10.000 potong), lima kontainer berisi mie instan kuah, tiga kontainer berisi terigu, dan satu kontainer berisi biskuit bayi. Jokowi menyebut, jenis bantuan tersebut adalah permintaan dari komunitas Muslim itu sendiri.

Hal itu diketahui berdasarkan kunjungan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi ke Rakhine State, beberapa waktu lalu. “Barang-barang ini berasal dari masyarakat, ada yang dari pengusaha dan pemerintah,” ujar Jokowi.

Turut serta dalam pelepasan bantuan itu, yakni Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi serta perwakilan dari pemerintah Myanmar. (kps.com/S13)

Baca juga :  Ahok, ‘Senjata Rahasia’ Megawati?
spot_imgspot_img

#Trending Article

Cak Imin Akan di Kudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan...

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Langkah politik Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pasca Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 masih menjadi tanda tanya. Sebagai politisi muda yang potensial, karier politik Sandi ke depan kiranya benar-benar ada di tangannya sendiri secara harfiah. Mengapa demikian?

Mustahil Prabowo Jadi Diktator?

Banyak media asing menilai Indonesia akan jatuh ke otoritarian di bawah Prabowo Subianto. Namun, apakah hal itu mungkin? Ataukah mustahil?

Desain Politik Jokowi di Balik Pelantikan AHY? 

Pelantikan Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) tuai beragam respons dari publik. Kira-kira motif politik apa yang tersimpan di balik dinamika politik yang menarik ini?

More Stories

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Republik Rakyat Komeng

Nama Komeng jadi trending topic yang dibicarakan semua orang. Sebabnya karena suara pelawak kondang yang maju di Pemilu 2024 untuk tingkatan DPD ini tembus hingga 1,9 juta di hitung suara KPU dengan posisi data masuk baru 60 persen.

Ini Penyebab Anies-Imin Kalah di Jawa Timur

Perolehan suara Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin di Jawa Timur jadi yang terendah. Padahal, pemilihan Cak Imin sebagai cawapres Anies punya tujuan utama untuk menggaet pemilih di Jawa Timur yang merupakan salah satu lumbung suara utama.