HomeCelotehHary Tanoe Gagal Dinner

Hary Tanoe Gagal Dinner

“Nasib apes tidak kenal siapa!”


PinterPolitik.com

[dropcap]A[/dropcap]ir hujan turun dengan derasnya. Pohon rindang itu tegar, seakan berusaha menangkis air agar tidak jatuh tepat di kepala bocah yang sedang berteduh di bawahnya. Bocah itu menangis sesegukan karena ditinggal oleh kawan-kawannya.

Jauh dari keramaian kota, anak laki-laki itu menangis dan mengeluhkan nasibnya kepada Tuhan-nya.

Bocah: “Oh Tuhanku! Mengapa nasibku semalang ini. Tuhan, bawalah aku bersama orang-orang kota itu! Kenapa harus aku yang tertinggal di sini sendiri? Hari ini mereka semua tertawa gembira sibuk berkoalisi untuk mendapatkan kursi dan permen manis itu!”

Hujan tidak kunjung berhenti dan bocah itu pun masih menengadahkan kepalanya ke langit. Ia berharap Tuhan turun dari sana dan memeluknya.

Bocah: “Tuhan, apakah aku bisa menjadi pemimpin di negeri ini? Setidaknya, Tuhan biarkan aku bergabung bersama mereka duduk berkoalisi. Jangan biarkan aku terasing dan hanya menjadi seorang pemimpi. Berikan aku kesempatan Tuhan!”

Begitulah isi doa bocah lelaki yang malang karena ulahnya yang curang!

****

- Advertisement -

Partai Perindo memang diakui sebagai bagian dari koalisi pendukung Jokowi. Meski Ketua Umum Perindo Hary Tanoesoedibjo tidak ikut makan malam dengan Jokowi dan ketua umum partai pendukung lainnya, ia masih melakukan komunikasi yang lancar dengan koalisi partai pendukung Jokowi.

Untung saja Hary Tanoe masih berkomunikasi dengan lancar dengan kawan-kawan sekoalisinya itu. Kalau enggak, serasa jadi bocah yang diceritakan di atas gengs. Wkwkwkw.

Oh iya, informasi komunikasi dan undangan yang tidak kunjung datang ke Partai Perindo itu keluar langsung loh dari Sekretaris Jenderal Perindo, Ahmad Rofiq.

Ia menjelaskan, pihaknya memang tidak mendapat undangan dalam pertemuan di Istana Bogor beberapa waktu lalu. Weleh-weleh miris banget sist. Eyke jadi iba. Uhukuhuk.

Menurut Ahmad, undangan tersebut hanya kepada partai yang sudah punya kursi di parlemen. Karena Perindo partai baru, makanya tidak ikut jadi bagian dari undangan. Jeilah pak isa ae ngelesnya, kayak anak kodok alias “cebong unyu”. Ehehehe. Becanda loh pak hehehe.

Partai Berkarya aja diundang tuh sama koalisi Prabowo meski partai baru. Masa Partai Perindo enggak sih. Hayo, jadi tanda tanya kan sekarang?

Nih pak, mending kita renungin ungkapannya William Shakespeare: “Ragukan bintang itu api membara, ragukan gerak putar sang surya, ragukan kebenaran sebagai dusta, tak pernah kuragukan cinta.” (G35)

Baca juga :  Gibran Butuh Anies untuk Maju DKI?
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Sudah Saatnya Prabowo Contoh Megawati?

Partai Gerindra tetap kukuh usung Prabowo Subianto sebagai capres. Apakah seharusnya ini saatnya Prabowo contoh cara Megawati?

Di Balik Usul Imin Hapus Gubernur

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) usul hapuskan jabatan gubernur karena melelahkan dan hanya jadi penghubung pusat-daerah. Mengapa?

Mungkinkah “The Last of Us” di Dunia Nyata?

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin angkat bicara soal The Last of Us (2023). Apakah Menkes ikut cemas soal wabah zombie?

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...