HomeCelotehGanjar Sang Gubernur Lihai

Ganjar Sang Gubernur Lihai

“Boleh saya bicara dulu?” – Ganjar Pranowo


 PinterPolitik.com

Menghadapi polemik serangkaian RUU mencurigakan, mahasiswa dari berbagai universitas di Semarang bergabung ke dalam Aliansi Semarang Raya.

Aliansi Semarang Raya menuntut untuk dipertemukan dengan anggota DPRD Jawa Tengah dan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Ketika tuntutan ini tidak terpenuhi, aliansi pun memanjat pagar gedung DPRD dan merubuhkannya. Kekacauan pun dimulai.

Tapi bedanya dengan di Jakarta, aparat kepolisian Polrestabes Semarang dan anggota Brimob Jawa Tengah tidak menempuh cara represif dalam menangani insiden ini. Untung ya, anak STM Semarang gak perlu turun.

Dan bedanya dengan Bambang Soesatyo, Ganjar Pranowo punya cara yang lebih bijak menghadapi kerumunan Aliansi Semarang Raya.

Ketika tau keadaan dapat tereskalasi lebih jauh secara negatif, dia pun naik ke podium dan melakukan orasi. Pada orasinya, Ganjar menyatakan bahwa dia siap untuk menampung aspirasi mahasiswa, walaupun pagar telah dirobohkan.

Lihai ya pak. Ada sentilannya sehabis menekankan tanggung jawab. Memanfaatkan efek tindakan anarkis untuk meroket.

Ganjar pun menyatakan, bahwa demo di Semarang kali ini punya sisi dialogis. Ganjar memberi tempat bagi aliansi untuk menyerukan tuntutan agar ditandatangani oleh Ganjar sendiri kemudian diteruskan ke Senayan.

- Advertisement -

Tuntutan Aliansi Semarang Raya terdiri dari tujuh poin. Pencabutan draft RKUHP, RUU Pemasyarakatan, RUU Pertanahan dan RUU Ketenagakerjaan. Kemudian segera mengesahkan RUU PKS, RUU Perlindungan PRT dan RUU Masyarakat Adat.

Kemudian ada tuntutan mengeluarkan Perppu untuk mencabut UU KPK dan UU Sumber Daya Air. Pemberian sanksi tegas pada korporasi penyebab karhutla. Menuntut Polri melepaskan aktivis HAM Papua dan menghentikan segala intimidasi.

Baca juga :  Jokowi di-PHP Putin?

Pemberian layanan kesehatan yang layak (BPJS), serta reformasi dalam pendidikan dan perekrutan ASN juga masuk ke dalam daftar tuntutan. Tuntutan ini pun ditandatangani oleh Ganjar. Nrimo yo pak.

Tidak berhenti sampai situ, Ganjar pun mengajak aliansi untuk datang esok hari dengan tujuan memperbaiki taman dan pintu gerbang yang rusak. Ajakan manis dari seorang politisi. Tapi ya gak pa pa lah, mahasiswa juga kan yang ngerobohin atas nama demokrasi.

Tapi besoknya Pak Ganjar nih retweet berita bahwa dari seluruh mahasiswa yang menyetujui usulannya buat memperiki taman dan pagar, cuma dua yang datang. Kudos buat sentilannya!

Eh, tapi agaknya Pak Ganjar siap nyapres nih. Sudah lihai bukan dalam berorasi dan mengkritik. Panggung demo kemarin jadi panggung awal kayaknya ya buat beliau buat mengambil perhatian massa. (M52)

- Advertisement -

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ada “Udang” di Balik Relawan Jokowi?

“Saya di dalam sana. Jadi saya tahu perilakunya satu-satu. Kalau Anda bilang ada dua faksi sih tidak, berfaksi-faksi. Ada kelompok yang tiga periode, ada kelompok...

Mengintip “Spotify Wrapped” Jokowi

Sekarang sudah waktunya untuk "Spotify Wrapped 2022". Musik dan politik pun saling berkaitan. Apakah Jokowi punya "Wrapped" sendiri?

PSI Bakal Jadi Partai “Gagal”?

Kader-kader pentolan PSI memutuskan keluar dari partai -- mulai dari Tsamara Amany hingga Michael Sianipar. Mungkinkah PSI jadi partai "gagal"?

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

Lord Rangga Pergi, Indonesia Bersedih?

“Selamat jalan, Lord Rangga! Terima kasih sudah menyuguhkan kritik sosial dengan balutan performance gimmick yang cerdas untuk masyarakat yang memang bingung ini! Suwargi langgeng!” – Warganet PinterPolitik.com Sejumlah...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

More Stories

Gerindra-PKS Tega Anies Sendiri?

“Being alone is very difficult.” – Yoko Ono PinterPolitik.com Menjelang pergantian tahun biasanya orang-orang akan punya resolusi baru. Malah sering kali resolusi tahun-tahun sebelumnya yang belum...

Ada Luhut, Langkah Bamsoet Surut?

“Empires won by conquest have always fallen either by revolt within or by defeat by a rival.” – John Boyd Orr, Scottish Physician and...

Balasan Jokowi pada Uni Eropa

“Negotiations are a euphemism for capitulation if the shadow of power is not cast across the bargaining table.” – George P. Shultz PinterPolitik.com Sekali-kali mari kita...