HomeCelotehDiplomasi Kuliner Ala Jokowi

Diplomasi Kuliner Ala Jokowi

 “Gastro-diplomacy has shifted the emphasis of traditional talks held over rubber-chicken dinners to a time when the food on the plate does the talking.”  – En Route Magazine


 PinterPolitik.com

Balada perebutan cinta Jokowi untuk masuk ke koalisinya serta posesivitas Megawati ke Jokowi, mungkin sudah berakhir. Belakangan ini masyarakat dibingungkan dengan sikap oposisi seperti Gerindra dan Demokrat yang ingin merapat ke petahana dengan alasan rekonsiliasi.

Ngapain ada pertarungan elektoral kalo ujung-ujungnya semua masuk pemerintahan. Buang-buang duit negara. Kalo kata Rocky Gerung tiada etika bernegara. Selain didekati, Jokowi juga ‘dikekang’ oleh posesivitas Megawati. Pokoknya PDIP harus dinomorsatukan.

Ya lumrah sih. Megawati ini kan raksasa politik yang mengangkat Jokowi dari politisi sederhana di Solo ke kursi Presiden di Jakarta. Tentu setelah berkeringat banyak, wajar kalau beliau harus diberi timbal balik. Situasi tarik ulur koalisi ini seperti para perempuan memperebutkan cinta Arjuna, Putera Pandu.

Tapi semenjak makan malam antara Ketua Umum PDIP, Megawati dengan Presiden Jokowi ketegangan mulai mencair. Pertemuan empat mata itu pun digelar di Istana Bogor. Dua kekasih lama itu pun membahas situasi bangsa dan politik terkini.

Malam yang syahdu diantara mereka pun terhidang jamuan lokal yang sarat makna. Adanya malam itu, Jokowi menyiapkan menu bakso dan mie jawa. Menurut Sekjen PDIP, Hasto kristiyanto menu mie jawa melambangkan berbagai variabel dari perspektif yang berbeda. Mungkin pada malam itu Jokowi membuka pembicaraan mengenai prahara hubungan mereka dan orang-orang di sekitar melalui mie jawa.

Adapun menu bakso menjadi lambang persatuan antara Pak Jokowi dan Bu Megawati mengenai kesepakatan perumusan kabinet. Diplomasi Pak Jokowi ini memang levelnya sudah tinggi ya. Menu makanan tidak hanya karena faktor favoritisme, namun juga ada makna di tiap bahan makanan yang disajikan.

- Advertisement -

Dan sepertinya diplomasi gastro Jokowi berhasil. Pasalnya seusai jamuan makan tersebut, dua kekasih tersebut menyunggingkan senyum bahagia nan harmonis. Bu Mega telah memberikan saran termasuk perubahan nomenklatur kementerian namun menyerahkan keputusan akhir pada Pak Jokowi.

Sepertinya hubungan antara Jokowi dan Megawati yang telah terjalin lama memasuki masa aman setelah huru-hara kemarin. Semoga ini pun berlangsung langgeng. Karena tanpa sokongan Megawati, Jokowi terancam rapuh menghadapi prahara yang menghadang lima tahun kedepan. (M52)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

Baca juga :  Megawati Perlu ke Pesulap Merah?
spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Anies-AHY, Reuni Kuasa SBY-JK?

“Padahal saat itu SBY dan JK adalah menteri Megawati. Toh pertarungan keras antarkan SBY-JK sukses kalahkan Megawati yang adalah Presiden saat itu,” – Muslim...

Ojol Sejahtera, Janji Tinggal Janji?

“Besar harapan kami, aksi yang kami lakukan dapat diakomodir menjadi diskusi yang baik dan konstruktif, dan dapat menghasilkan kebijakan yang bermanfaat bagi rakyat Indonesia yang berprofesi...

Ridwan Kamil Penuhi Syarat Kaesang?

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (RK) komentari studi soal bubur diaduk vs tidak diaduk. Bagaimana dengan di Istana menurut Kaesang?

Gibran Kok Berani Lawan Jokowi?

Jokowi teken Inpres yang syaratkan penggunaan mobil listrik sebagai mobil dinas . Namun, Wali Kota Solo Gibran sebut Pemkot Solo belum ke sana.

Megawati Perlu ke Pesulap Merah?

Soal usulan nomor urut partai yang tetap di setiap Pemilu, Megawati dituding konsultasi ke dukun. Lebih baik ke Pesulap Merah saja sekalian?

Kasino, Alternatif Enembe Cuci Uang?

“Bukan itu persoalannya, itu (tambang) juga tidak pernah ada. Jadi sekarang ini kan Pak Gubernur dituduh hasil korupsinya disetor ke kasino, sekarang tugasnya itu...

Prabowo Siap Di-ospek?

“Pertanyaannya adalah, (kampanye) boleh dilakukan di mana saja? Di mana saja sepanjang ada pemilih, itu boleh kampanye pada prinsipnya, termasuk di dalam kampus, di...

More Stories

Gerindra-PKS Tega Anies Sendiri?

“Being alone is very difficult.” – Yoko Ono PinterPolitik.com Menjelang pergantian tahun biasanya orang-orang akan punya resolusi baru. Malah sering kali resolusi tahun-tahun sebelumnya yang belum...

Ada Luhut, Langkah Bamsoet Surut?

“Empires won by conquest have always fallen either by revolt within or by defeat by a rival.” – John Boyd Orr, Scottish Physician and...

Balasan Jokowi pada Uni Eropa

“Negotiations are a euphemism for capitulation if the shadow of power is not cast across the bargaining table.” – George P. Shultz PinterPolitik.com Sekali-kali mari kita...