HomeCelotehAhok “Balik Kandang”

Ahok “Balik Kandang”

Mahkamah Agung secara resmi menolak Peninjauan Kembali (PK) yang diajukan oleh mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.


PinterPolitik.com

“Kesedihan akan terbang tinggi seiring berlalunya waktu.” ~ Jean de La Fontaine

[dropcap]W[/dropcap]alau unjuk rasa yang dilakukan Front Pembela Islam (FPI) terkait pengajuan Peninjauan Kembali (PK) yang dilakukan Ahok enggak banyak, nyatanya berbagai pihak menilai kalau akan sangat rawan bila mantan Gubernur DKI Jakarta itu dibebaskan di tahun politik ini. Liat aja yang di Arab Saudi sana aja udah mulai perintah-perintah tuh.

Jadi kalau tiga hakim dari Mahkamah Agung (MA) dengan secepat kilat memutuskan untuk menolak PK tersebut, rasanya bukan hal yang aneh. Di sisi lain, malah bagus kok. Baik buat FPI, maupun buat Ahoknya sendiri. Ya, walaupun Ahok gigit jari karena harus terpasung lagi di “kandangnya” di Markas Komando Brimob Kelapa Dua, Depok sana.

Biar aja FPI tenang dan adem ayem kayak sekarang. Sepertinya sih lagi nyiapin tenaga buat dipake di Pilpres nanti, apalagi junjungannya kan juga belum mau pulang. Tapi mendingan begini kan, enak banget rasanya kalau Pilkada di sejumlah daerah bisa aman tentram tanpa huru hara kayak di DKI lalu.

Terus kenapa bagus buat Ahok? Setidaknya, mantan Bupati Belitung Timur itu enggak perlu puyeng-puyeng mikirin para haters-nya berkoar-koar dan bikin keributan mulu.  Tunggu aja sampai mereka capek dan lupa, baru keluar deh. Ahok juga jadi makin mahir nulis buku kan, kali aja keluar-keluar jadi miliader dengan predikat penulis best seller. Terus bikin tour book sign, kali aja elektabilitasnya malah makin naik lagi.

Baca juga :  Kaesang Mulus Jadi Ketum PSSI?

Selain FPI dan Ahok yang tenang juga tentunya Pemerintah, terutama Jokowi. Coba bayangin kalau PK Ahok disetujui dan dinyatakan bebas, alamaak, kerjaan banget pasti buat Pak Kapolri Tito Karnavian. Belum lagi Jokowi yang bakal kena dihina dina sama haters-nya. Hmm, kemarin di DKI aja, Jokowi ikut kena getahnya kok.

- Advertisement -

Pasti rame lagi deh Pilpres 2019 nanti, isu SARA bakal bertebaran lagi. Pasukan pencari nasi bungkus akan mulai bergerak lagi. Emang yang pusing bakal Jokowi doang? Ya enggaklah, pasti semua orang. Belum lagi kalau udah ada penyusupan provokator segala, bisa benar-benar bubar Indonesia nantinya. Bukan di 2030, tapi di 2019. Tsaadeest! Ah, udah ah, kalau kebanyakan dikira fiksi nanti, eh, prediksi, eh fiksi deng. (R24)

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...