HomeJendela PolitikApa Kabar Citra Ganjar Setelah Konflik Wadas?

Apa Kabar Citra Ganjar Setelah Konflik Wadas?

Oleh Adisti Daniella Maheswari

Setelah kejadian Wadas, masihkah Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mendapat kepercayaan publik? Seberapa besar pengaruh kasus ini terhadap elektabilitasnya untuk tahun 2024?


PinterPolitik.com

Belakangan, nama Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo ramai diperbincangkan. Bukan, bukan tentang ramalan calon presiden 2024 “inisial G”, melainkan tanggapan Ganjar ihwal aparat yang mengamankan warga Desa Wadas, Selasa (8/2/20220). 

Ia mengimbau warga untuk tidak takut karena aparat datang hanya untuk mengukur lahan. Namun, nyatanya, terdapat setidaknya 64 warga ditangkap tanpa alasan yang jelas. Pernyataan Ganjar ini menuai kritikan dari masyarakat. 

Dalam infografis PinterPolitik, pengamat politik mengatakan bahwa pernyataan tersebut dianggap menihilkan situasi mencekam yang terjadi dan dirasakan langsung oleh para warga. Kontras juga turut mengkritik sikap Ganjar yang dianggap cacat logika. 

Nada serupa juga disampaikan oleh pengamat politik kondang, Rocky Gerung. Ia berkomentar bahwa sikap Ganjar atas kejadian di Desa Wadas ini akan memperlihatkan “tabiat asli” Ganjar sebagai seorang pemimpin daerah yang pro-rakyat atau tidak. 

Peristiwa yang menjadi sorotan publik ini tentu menimbulkan pertanyaan. Apakah kejadian ini memengaruhi elektabilitasnya untuk Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024? Seberapa besar pengaruhnya terhadap elektabilias Ganjar?Bagaimana ia akan mengembalikan citranya? Well, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, mari kita bahas!

Dalam ranah politik, khususnya ketika berdiskusi tentang nama-nama calon presiden, dikenal istilah elektabilitas. Elektabilitas merupakan tingkat keterpilihan yang disesuaikan dengan kriteria pilihan (Dendy Sugiono, 2008). 

- Advertisement -

Tak hanya untuk menilai seseorang, elektabilitas bisa diterapkan pada barang, jasa, dan juga partai politik. Elektabilitas sering diasosiasikan dengan popularitas. 

Keduanya saling berkaitan. Tanpa adanya elektabilitas dan hanya mengandalkan popularitas tidak akan cukup untuk membawa seseorang maju dalam pemilu. Sebaliknya, popularitas diperlukan oleh seorang yang sudah memiliki elektabilitas tinggi. Seseorang atau partai politik yang memiliki elektabilitas tinggi berarti memiliki daya pilih yang tinggi juga. 

Untuk mengetahui tingkat elektabilitas, biasanya dilakukan melalui survei dengan rakyat sebagai respondennya – mengingat elektabilitas seseorang ditentukan berdasarkan penilaian publik yang melihat citra serta kepopuleran mereka. Seseorang yang ingin meningkatkan elektabilitasnya biasanya mereka melakukan kampanye dan juga membangun citra politik yang baik supaya rakyat memiliki rasa simpati terhadap mereka.   

Popularitas dapat ditunjukkan dengan seringnya ia muncul di media, berada pada posisi strategis, dan juga karakter yang kuat dan positif. Ganjar bisa disebut memiliki aspek-aspek tersebut. 

Kepopulerannya dapat dilihat dari banyaknya komentar yang membanjiri laman media sosialnya. Ia juga kerap disorot media karena sering “blusukan” ke berbagai daerah. Bukti lain dari kepopuleran Ganjar Pranowo adalah seringnya publik menyeret namanya jika berbicara tentang calon RI 1 untuk 2024 mendatang. 

Baca juga :  Anies vs Ganjar: UGM Civil War?

Selain popularitas, tinggi rendahnya elektabilitas dapat dilihat dari bagaimana ia mampu menyelesaikan suatu masalah secara efektif, dan juga citra politiknya di mata publik. Citra politik dapat dibangun melalui media massa maupun media sosial. 

Beberapa dekade lalu citra politik seseorang hanya dapat diperlihatkan melalui media massa seperti koran, siaran radio, maupun televisi. Seiring berkembangnya jaman, para politisi kini dapat membangun citranya sendiri melalui akun media sosial pribadi mereka. 

Di Indonesia sendiri, hampir seluruh poltisi dan pemimpin daerah memiliki akun media sosial untuk membagikan berbagai kegiatan agar publik dapat melihat kinerja mereka. Selain kemudahan dalam mengakses, media sosial juga menjadi cara jitu mereka untuk bisa berinteraksi dengan rakyat, khususnya mereka para generasi muda. 

- Advertisement -

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo merupakan satu dari politisi Indonesia yang memanfaatkan kemudahan akses media sosial untuk membangun citra politiknya. Ganjar kerap membagikan aktivitasnya saat bertemu dengan warga, kunjungan ke suatu daerah, atau bahkan sekedar mengunggah konten lucu di media sosial Instagram pribadinya. Dari sana, publik dapat melihat dan menilai bagaimana kinerja Ganjar sebagai gubernur dan apakah ia pantas menjadi calon presiden di 2024 nanti. 

Citra politik yang selama ini dia bangun boleh dibilang cukup berhasil menarik simpati publik terlihat dari hasil survei elektabilitasnya yang terus berada di posisi tiga besar. Sudah ada banyak hasil survei terkait elektabilitas nama-nama calon presiden Indonesia 2024 mendatang. 

Dalam rilis terbarunya (9 Januari 2022), hasil survei Indikator Politik Indonesia menunjukkan Ganjar Pranowo berada di peringkat tiga dengan angka 8,9 persen – bersanding dengan Prabowo Subianto dan Anies Baswedan. Hasil survei Indopol Survey and Consulting pun menempatkan Ganjar di posisi kedua setelah Prabowo Subianto dengan perolehan 17,15 persen. 

Namun, seperti kata pepatah, “nila setitik, rusak susu sebelanga,” kejadian di Wadas belakangan ini membuat citra politiknya bisa jadi terancam. Sikapnya melalui imbauan kepada warga Wadas untuk “tidak perlu takut” dianggap meniadakan situasi kondisi yang benar-benar terjadi di sana dan mengabaikan keselamatan warga. 

Banyak yang menyayangkan sikapnya ini – mulai dari para aktivis, pengamat politik, sampai masyarakat secara umum mengkritik pernyataan kontoversional gubernur Jawa Tengah tersebut. 

Baca juga :  Menguak Isi "Tas" Bakal Capres

Meskipun Ganjar sudah melayangkan permintaan maaf dan berkunjung langsung ke Desa Wadas tetapi tampaknya itu belum cukup untuk mengembalikan citranya – terbukti dengan pernyataan warga Desa Wadas yang tidak menerima permintaan maaf tersebut. Penangkapan yang dilakukan aparat membuat warga menjadi ketakutan dan tidak nyaman sehingga warga menuntut adanya tindakan nyata dari sang gubernur.  

Konflik lahan yang terjadi di Desa Wadas bukanlah hal sepele. Penambangan andesit yang akan direncakan tersebut akan berdampak langsung ke warga setempat dan juga lingkungan. Karena menyangkut aspek lingkungan ini, menurut penuturan Rocky Gerung, konflik Wadas telah menjadi perhatian dunia luar. 

Sekarang ini semua mata tertuju pada Ganjar. Warga Wadas, para aktivis, LSM, dan rakyat Indonesia secara umum tengah menanti tindakan dan penyelesaian masalah yang tepat dari Ganjar. Semua orang berharap ia mengambil keputusan yang berpihak pada rakyat, mengingat sebenarnya warga Desa Wadas telah lama menolak adanya penambangan ini. 

Ganjar perlu berhati-hati merespons masalah yang masih berlanjut. Jika Ganjar salah mengambil langkah, maka citra politiknya yang jadi taruhan. Dan sangat memungkinkan pernyataan Rocky benar bahwa konflik ini menampilkan “tabiat asli” seorang Ganjar Pranowo sebagai pemimpin daerah. 

Memulihkan citra politik yang sudah dipandang buruk bukanlah pekerjaan mudah. Dibutuhkan tenaga ekstra dari berbagai pihak untuk mengembalikan citra politik seseorang, apalagi jika mereka sudah berada dalam bursa pemilihan umum. 

Mengingat citra politik dibangun dari informasi yang kita dapat, maka media punya andil penting dalam meliput dan menginformasikan berita terkait perkembangan isu ini. Dengan kesadaran penuh bahwa dirinya sedang jadi sorotan publik, Ganjar tentu akan bertindak dengan hati-hati supaya citranya tidak makin jatuh. 

Semua lapisan masyarakat kini hanya bisa menanti sambil terus mengawal langkah yang akan diambil oleh Ganjar Pranowo dalam rangka penyelesaian konflik lahan di Desa Wadas ini. Perlu ditekankan kembali bahwa kelangsungan hidup warga setempat dan juga lingkungan yang terdampak lebih penting dan harus diutamakan. 


Opini adalah kiriman dari penulis. Isi opini adalah sepenuhnya tanggung jawab penulis dan tidak menjadi bagian tanggung jawab redaksi PinterPolitik.com.



Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Menyoal Bias Privat dan Publik

Dengan perkembangan teknologi, konsekuensi sosial dan politik turut mengikuti. Apakah batas antara kehidupan privat dan publik masih eksis?

Mengenal Airlangga Hartarto Ketika Muda

Airlangga Hartarto yang menjabat sebagai Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian kini disebut-sebut banyak pihak berpotensi untuk maju sebagai calon presiden (capres) pada Pemilihan Presiden...

Corona dan Absennya Negara untuk Perempuan

Di tengah pandemi virus Corona (Covid-19), pemerintah Indonesia tampaknya belum berbuat banyak untuk isu perempuan dan kesetaraan gender walaupun kerangka dan landasan aturan formal...

Demokrasi Indonesia Pasca-SBY (Bagian I)

Setiap bentuk kekuasaan harus bisa diawasi dan dikritik. Itu sebabnya demokrasi mengenal trias politica. Sayangnya, fungsi check and balances terhadap kekuasaan pemerintah saat ini tengah mendapat sorotan....

Stafsus Milenial dalam Pusaran Kekuasaan

Di tengah pandemi virus Corona (Covid-19), staf khusus presiden yang tergolong milenial menjadi sorotan. Mereka dianggap berada dalam pusaran kekuasaan dengan memiliki benturan kepentingan. PinterPolitik.com Berbicara...

Menguak Ancaman Surveillance Capitalism

Media sosial disebut sebabkan polarisasi politik dan infodemik di tengah pandemi Covid-19. Selain itu, media sosial bukan tidak mungkin munculkan ancaman surveillance capitalism. Apa itu? PinterPolitik.com Bencana...

“Demokrasi Kosong” dan Runtuhnya Civil Society

Di tengah-tengah cengkeraman kekuatan oligarki, “demokrasi kosong” terlihat semakin kentara eksis di Indonesia. Kekosongan ini bisa jadi disebabkan oleh runtuhnya pilar civil society yang...

Menyoal TNI-Polri di BUMN

Menteri BUMN Erick Thohir mungkin mempunyai beberapa alasan dalam menempatkan sejumlah TNI dan Polri di beberapa BUMN. Namun, bagaimanakah artinya bagi demokrasi Indonesia? PinterPolitik.com “Collective will...

More Stories

Menyoal Bias Privat dan Publik

Dengan perkembangan teknologi, konsekuensi sosial dan politik turut mengikuti. Apakah batas antara kehidupan privat dan publik masih eksis?

Keluarga Medici, The Godfather of Renaissance?

Banyak cerita soal keluarga Medici, bangsawan Italia yang hidup sejak abad ke-13. Selain dikenal sebagai penguasa Italia, keluarga Medici ternyata memiliki pengaruh besar pada...

Jika Indonesia-Malaysia Jadi Satu Negara

Sejak era Presiden Soekarno, Indonesia dan Malaysia beberapa kali terlibat ketegangan. Lantas, apa jadinya jika dua negara rumpun melayu ini menjadi satu negara? PinterPolitik.com Ganyang Malaysia....