HomeNalar PolitikWapres Ideal Bagi Jokowi

Wapres Ideal Bagi Jokowi

Sebagai calon presiden, Jokowi telah memiliki cukup kursi dan elektabilitas untuk bertarung di Pilpres 2019. Namun siapakah yang paling ideal mendampingi dirinya?


PinterPolitik.com

“Negara tanpa pemimpin yang kuat akan hancur.” ~ Recep Tayyip Erdogan

[dropcap]P[/dropcap]olemik boleh tidaknya Jusuf Kalla (JK) kembali mendampingi Jokowi sebagai calon wakil presiden di Pemilihan Presiden 2019, berakhir dengan keputusan dari KPU. Sesuai peraturan Undang-undang Pemilu, setelah dua kali menjabat sebagai wakil presiden, JK tidak bisa lagi mencalonkan diri sebagai wapres.

Sebelumnya, wacana memasangkan Jokowi dengan JK dilontarkan oleh Ketua DPR Bambang Soesatyo dan Ketua DPP non aktif PDI Perjuangan Puan Maharani. Namun kemungkinan Jokowi-JK bersanding lagi di Pilpres 2019 pun mendapat tanggapan yang beragam, termasuk dari beberapa partai politik pendukung Jokowi.

Saat ini, sebenarnya sudah ada beberapa nama yang diajukan maupun mengajukan diri sebagai cawapres. Hampir kesemua nama tersebut berasal dari ketua partai maupun tokoh politik terkemuka. Jadi ketika nama JK kembali dipertimbangkan, tentu saja menciptakan banyak tanda tanya.

Sebenarnya, sosok seperti apa sih yang cocok untuk menjadi pasangan Jokowi? Apakah benar, ia harus mencari cawapres dari kalangan muslim atau militer? Lalu, apa yang menjadi kelebihan JK dibandingkan dengan tokoh-tokoh lain yang telah mengantri untuk digandeng Jokowi di 2019 nanti?

Sosok Pengisi Jokowi

“Bangsa ini akan mengetahui bagaimana sulitnya mencari pemimpin yang selalu mampu mendengarkan suara rakyat.” ~ Sir Winston Churchill

Mencari pemimpin yang dapat mewakili semua kepentingan masyarakat, seperti yang dikatakan Mantan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill, memang tidak mudah. Walaupun sudah menerapkan sistem pemilihan presiden secara langsung, namun campur tangan partai dan elit politik tetap tidak dapat dihindarkan.

Selain itu beragamnya suku, bangsa, dan agama di negeri ini juga kerap membuat pencarian pemimpin yang dapat mewakili semuanya menjadi semakin sulit. Jangankan mencari presiden, mencari sosok yang tepat untuk “menambal” kekurangan yang dimiliki Jokowi saja terbukti sulit didapatkan.

Sebagai presiden yang bukan ketua partai, memang membuat posisi Jokowi menjadi lemah. Oleh karena itulah, ia harus benar-benar mencari wakil yang mampu memperkuat posisinya. Begitu juga dengan elektabilitasnya yang belakangan ini semakin menurun, dibandingkan 2014 lalu.

Pengamat Politik Adi Prayitno dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta bahkan menyarankan agar Jokowi berfokus pada tokoh-tokoh yang akan dapat meningkatkan suaranya. Baik dengan memilih cawapres yang kuat di kalangan Muslim maupun tokoh dari luar Jawa.

Dengan mengambil cawapres yang mempresentasikan kelompok Islam dan non Jawa, diharapkan akan mampu memberi proteksi pada sentimen populisme Islam maupun SARA yang cukup masif belakangan ini. Di sisi lain, Jokowi yang berasal dari kalangan sipil juga membutuhkan kekuatan militer di belakangnya.

Baca juga :  Luhut: PDIP Sukses Karena Jokowi

Dari sekian banyak kriteria yang harus dipertimbangkan, sebenarnya kriteria cawapres apakah yang paling ideal dan dibutuhkan oleh Jokowi saat ini? Apakah sosok yang memiliki elektabilitas tinggi, tokoh dari kalangan agamis, atau sosok militer? Mungkinkah Jokowi mampu menemukan sosok yang mampu merangkum semuanya?

Tiga Unsur Ideal Nasaeb

“Pemimpin sejati tidak perlu dipimpin, ia mampu menemukan jalannya sendiri.” ~ Henry Miller

Walau PKPI gagal melaju di Pemilihan Legislatif 2019 mendatang, namun Ketua Umumnya Abdullah Mahmud Hendropriyono di penghujung tahun 2017 lalu, meramalkan bahwa negara ini akan memiliki sepasang pemimpin yang mampu merangkum tiga unsur, yaitu nasionalis, agamis, ekonomi dan bisnis (Nasaeb).

Mantan Ketua Badan Intelijen Negara (BIN) ini, beberapa kali mengeluarkan ramalan dan – entah kebetulan atau tidak, selalu tepat. Jokowi sendiri sudah ia ramalkan semenjak masih menjabat sebagai Walikota Solo. Dengan bantuannya, terbukti Jokowi mampu melompat sebagai Gubernur DKI Jakarta dan dalam setahun menjadi Presiden.

Di luar itu, perpaduan pemimpin dari unsur Nasaeb yang ia sampaikan, sangatlah masuk akal berdasarkan dari berbagai kriteria yang disarankan pada Jokowi di atas. Namun mengapa ia menganggap unsur nasionalis, agama, dan ekonomi bisnis atau insan bisnis, akan menjadikan pemimpin yang kuat untuk negeri ini?

Bila menengok kembali perjalanan sejarah terbentuknya negeri ini, nasionalisme merupakan unsur penting dalam mempersatukan dan memerdekakan Indonesia yang terdiri atas ratusan suku bangsa. Akibatnya, nasionalisme tidak lagi dilihat sebagai pandangan politik tapi sudah menjadi budaya bahkan identitas bangsa.

Pandangan ini sejalan dengan definisi nasionalisme John Hutchinson. Menurutnya, kalau pun kemudian azas nasionalisme ini bertransformasi dalam gerakan politik, maka hal tersebut sifatnya hanyalah superfisial karena motivasi dasarnya dilandasi oleh budaya, khususnya saat terjadi krisis identitas kebudayaan.

Selain tokoh nasionalis, kemerdekaan bangsa juga tak lepas dari peran pemuka agama. Sebagai negara dengan 80 persen penduduknya beragama Islam, unsur agama – terutama Islam, cukup dominan dalam perpolitikan. Tak heran bila para pemuka agama memiliki  pengaruh cukup kuat dalam menentukan pemerintahan.

Hanya saja, di masa orde baru, unsur agama ini sempat mendapatkan tekanan dari pemerintah. Sejarah masa lalu, di mana negara ini sempat dirongrong pemberontakan pembentukan negara Islam, menjadi salah satu penyebabnya. Namun saat reformasi digulirkan, kalangan agamis kembali menemukan kesempatan untuk kembali bersuara di perpolitikan nasional.

Unsur lain yang menurut Hendropriyono akan membuat ideal seorang pemimpin, adalah faktor ekonomi dan bisnis. Peneliti politik dari Northwestern University, Prof. Jeffrey Winters pernah mengatakan kalau politik Indonesia juga tak lepas dari kekuatan insan bisnis yang menguasai sektor ekonomi dan bisnis.

Baca juga :  Menakar Takdir Sandiaga di 2029 

Oligarki ekonomi maupun kekuasaan ini, menurutnya, sudah ‘dibina’ di zaman Orde Baru. Bahkan secara gamblang, Winters menuding Soeharto sebagai Bapak Oligarki Indonesia. Akar oligarki yang ditanam Soeharto hingga kini pun masih tetap kuat, walaupun sistem demokrasi sudah diubah melalui pemilihan presiden secara langsung.

Sehingga walau masyarakat memiliki kekuatan melalui suaranya, namun kekuatan itu masih dapat ‘ditunggangi’ oleh para oligark. Oleh sebab itulah, pemimpin negara ini tak hanya harus mampu mengendalikan ekonomi dan bisnis, tapi juga dapat mengakomodir dan mengontrol kalangan oligark tersebut.

Wapres Ideal Jokowi

“Harga dari kekuasaan adalah tanggung jawab.” ~ Sir Winston Churchill

Mengacu pada tiga unsur Nasaeb di atas, Jokowi sendiri dapat ditempatkan sebagai seorang nasionalis – karena lebih banyak didukung oleh partai-partai berazas nasionalis seperti PDI Perjuangan, Golkar, dan NasDem. Di sisi lain, latar belakangnya sebagai pengusaha mebel, juga dapat mengisi unsur ekonomi bisnis atau insan bisnis.

Meski begitu, secara akademis, Jokowi tidak memahami perekonomian mikro maupun makro. Sementara JK, selain senior Golkar, ia pemilik Kalla Group. Ia tidak hanya dekat dengan insan bisnis, tapi juga memiliki latar pendidikan ekonomi bisnis di Universitas Hasanuddin, Makassar, dan The European Institute of Business Administration, Prancis.

Dari segi agama, JK juga mengisi kekosongan yang dimiliki Jokowi, karena menjabat sebagai Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia periode 2017-2023. Dengan ketiga unsur yang menyatu di dirinya tersebut, tak heran bila banyak pihak melihat JK sebagai sosok ideal sebagai wapres yang melengkapi Jokowi.

Hanya saja, JK yang juga pernah menjadi wakil presiden bagi Susilo Bambang Yudhoyono di periode pertama (2004-2009) ini, baik dari usia dan undang-undang tidak mungkin lagi melaju di Pilpres 2019 sebagai cawapres. Sehingga mau tak mau, Jokowi harus mampu menemukan pengganti JK yang sedikit banyak memiliki kemampuan sama.

Kalau pun Jokowi tidak mampu menemukan seseorang yang memiliki tiga unsur tersebut, setidaknya ia punya beberapa pilihan kombinasi sebagai cawapresnya, yaitu sosok tersebut harus berasal dari kalangan agamis dengan latar pendidikan ekonomi bisnis, atau insan bisnis yang terkenal religius, bisa juga kalangan militer yang terkenal agamis dan memiliki latar ekonomi bisnis.

Dengan kriteria tersebut, apakah para calon yang mengajukan diri atau diajukan ke Jokowi ada yang mampu memenuhinya? Atau jangan-jangan, Hendropriyono tidak sedang meramalkan Jokowi sebagai pemimpin Indonesia setelah 2019? Kalau begitu, kira-kira siapakah tokoh muda yang mampu memimpin negeri ini dengan memenuhi ketiga unsur tersebut? (R24)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutna
spot_imgspot_img

#Trending Article

Filosofi Avatar Aang ala Prabowo?

Dalam serial Netflix terbaru, Avatar Aang telah kembali dari absennya selama 100 tahun. Apakah filosofi ala Avatar Aang juga diterapkan Prabowo?

Strategi Prabowo Imbangi Pengaruh Jokowi di KIM?

Prabowo terlihat berupaya mengimbangi pengaruh Presiden Jokowi yang kuat terasa di internal Koalisi Indonesia Maju.

Megawati dan Tumbangnya Trah Soekarno 

Kekalahan calon presiden (capres) usungan Megawati Soekarnoputri dan PDIP kerap dipersepsikan juga sebagai kekalahan ‘trah Soekarno’ oleh trah Joko Widodo (Jokowi). Padahal, awalnya ada harapan bahwa kedua trah besar ini bisa menyatukan kekuatan mereka di Pemilihan Presiden 2024 (Pilpres 2024). Mengapa hal ini tidak terjadi? 

Cak Imin Akan Dikudeta dari PKB? 

Isu kudeta posisi Ketua Umum (Ketum) PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) mencuat seiring kekalahannya di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Namun, melihat kelihaian dan kemampuan Cak Imin dalam mengelola partai, isu itu tampaknya sulit untuk menjadi kenyataan. Benarkah demikian? 

Operasi Rahasia Menarik PKB-PKS ke Koalisi Prabowo?

Isu perpindahan partai-partai ke koalisi Prabowo-Gibran santer dipergunjingkan. Salah dua partai yang digosipkan adalah PKB dan PKS.

Hikmahanto Menhan, Prabowo Ideal Statesman?

Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana dinilai sangat layak untuk menjadi menteri pertahanan (menhan) penerus Prabowo Subianto. Selain karena rekam jejak dan kemampuannya, hal itu secara politik akan menguntungkan bagi pemerintahan Prabowo-Gibran andai benar-benar ditetapkan sebagai pemenang Pilpres 2024. Mengapa demikian?

Menguak Siasat Retno “Rayu” Prabowo?

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi tampak aktif dan tegas bela Palestina. Mungkinkah ini upaya "rayu" presiden selanjutnya, Prabowo Subianto?

Putin-Zelensky dan Adiksi Ultra-Ekstrem Foreign Fighters

Fenomena sub-foreign fighters, yakni “tentara turis” mulai menjadi materi analisis menarik karena eksistensinya yang marak dan dilembagakan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melalui Ukrainian Foreign Legion atau Legiun Internasional Ukraina. Lalu, mengapa beberapa warga negara asing rela mati demi peperangan dan perebutan kepentingan negara lain? Serta seperti apa masa depan dan implikasinya, termasuk bagi Indonesia?

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...