HomeHeadlineOperasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan pelik melanda sejumlah badan usaha milik negara (BUMN). Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.


PinterPolitik.com

“Anak-anak, doakan ayah ya! Semoga ayah berhasil” – Yamada, Benteng Takeshi (1986-1990)

Siapa yang tidak cemas dan panik ketika harus mengarungi labirin yang terdiri dari banyak pintu? Apa yang ada di balik pintupun tidak diketahui bila tidak membukanya.

Mungkin, itulah yang dirasakan oleh peserta ketika melalui tanyangan honeycomb maze (labirin sarang lebah) di Benteng Takeshi (1986-1990), sebuah acara televisi populer asal Jepang yang tayang di televisi Indonesia di tahun 1990-an hingga 2000-an.

Peserta harus memilih pintu mana yang akan dilaluinya untuk sampai di ujung labirin. Namun, di balik pintu, bisa saja terdapat monster yang menanti mereka. 

Selain itu, bila tidak hati-hati, pintu bisa saja malah mengarahkan peserta ke kolam air yang membuat mereka tercebur. Semua hambatan ini tidak bisa diketahui kecuali dengan membuka pintu-pintu misterius itu.

Hal yang sama juga berlaku dalam permainan lainnya yang penuh dengan tantangan, katakanlah permainan politik. Permainan penuh misteri ini tampaknya sedang dilalui oleh Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Bagaimana tidak? Setelah berbagai rangkaian Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 usai dilaksanakan, posisi Erick dinilai semakin terancam. 

Layaknya harus melalui labirin sarang lebah, Erick harus melangkah dengan hati-hati. Satu pintu yang dibukanya tampaknya kini membawa dirinya ke “monster-monster” baru.

Sejumlah BUMN farmasi, seperti Indofarma, misalnya, kini mengalami masalah keuangan dan tengah sakit. Tidak hanya di bidang farmasi, BUMN lain, yakni Krakatau Steel, kini juga tengah mengalami masalah.

Sejumlah pengamat bahkan meminta Erick memundurkan diri dari posisinya sebagai menteri BUMN. Direktur Gerakan Perubahan Muslim Arbi, misalnya, mengatakan bahwa Krakatau Steel yang terus merugi adalah wake-up call bagi Erick.

Menurut Muslim, Erick harus minta maaf kepada masyarakat dan mundur dari jabatannya sebagai menteri BUMN. Tidak hanya Muslim, hal yang serupapun diungkapkan oleh Direktur Political Economy and Policy Studies Anthony Budiawan.

Lantas, strategi apa yang harus disiapkan Erick dalam menghadapi “honeycomb maze” ini? Mungkinkah sedang terjadi operasi untuk menyudutkan Erick?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick?

Tidak bisa dipungkiri bahwa Erick kini memegang jabatan yang memiliki pengaruh dan keuntungan politis yang signifikan. Posisi ini dinilai memiliki kewenangan yang dicari oleh banyak aktor politik lainnya.

Baca juga :  Misteri Post Power Jokowi

Saat Indonesia masih di bawah pemerintahan Soeharto, banyak aktor politik – utamanya partai-partai politik – berada di bawah kontrol dan kendali pemerintah pusat. Demokrasi saat itu berjalan dengan sangat terpusat pada presiden di era Orde Baru.

Namun, setelah Orde Baru runtuh pada akhir tahun 1990-an, aktor-aktor politik yang sebelumnya di bawah kendali pemerintah kini turut menjadi aktor sentral. Merekapun akhirnya memiliki kepentingan untuk mendapatkan sumber, termasuk sumber ekonomi.

Salah satu sumber itu didapatkan dari BUMN yang menguasai banyak aset dan sumber ekonomi lainnya di berbagai daerah. Kerap kali, BUMN ini menjadi sapi perah bagi para partai politik.

Mengacu ke penjelasan Marcus Mietzner dalam bukunya yang berjudul Money, Power, and Ideology: Political Parties in Post-Authoritarian Indonesia, BUMN ini akhirnya digunakan untuk mendanai berbagai aktivitas politik yang mereka lakukan. Salah satunya adalah untuk kampanye dan membiayai kebutuhan operasional dan jalannya mesin partai.

Tidak hanya itu, sumber ekonomi yang didapatkan dari BUMN juga menjadi sumber untuk menjalankan sistem patronase. Partai-partai politik yang memiliki pengaruh dan posisi di BUMN juga akan menyalurkan dana atau sumber ekonomi lainnya kepada para pendukung dan pengikutnya guna menjaga kesetiaan mereka.

Maka dari itu, menjadi signifikan dan strategis bagi siapapun yang memiliki wewenang untuk menjalankan BUMN. Menteri BUMN sendiri bisa memilih untuk menempatkan siapa-siapa saja yang duduk di pucuk kepemimpinan dari berbagai BUMN.

Oleh sebab itu, siapapun yang duduk di kursi menteri BUMN saat ini pasti akan mendapatkan banyak “perlawanan” dari berbagai pihak, mengingat berbagai aktor politik memiliki kepentingan atas BUMN.

Menjadi masuk akal apabila Erick sedang dihadapkan pada “operasi-operasi” politik yang bisa menyudutkan dirinya. Bila benar demikian, strategi apa yang tengah disiapkan Erick, khususnya untuk menyongsong pemerintahan baru di bawah Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka dalam beberapa bulan ke depan ini?

“Pintu Terakhir” Erick?

Mungkin, bila dianalogikan dengan honeycomb mazedi Benteng Takeshi, Erick kini sudah dihadapkan dengan “monster-monster” yang dihadapinya di “pintu BUMN”. Kini, Erick harus mencari jalan lain untuk mencapai tujuan yang diinginkannya.

Baca juga :  Pedas ke Anies, PAN Gelagapan?

Seperti yang diketahui, Erick ini tidak hanya aktif sebagai menteri BUMN. Erick juga aktif sebagai ketua umum (ketum) PSSI.

Upaya besarnya di PSSI ini terlihat dari bagaimana Erick terjun langsung dalam membesarkan timnas Indonesia. Dalam beberapa kesempatan, Erick bahkan melakukan negosiasi langsung dengan berbagai klub luar negeri agar bisa memanggil pemain-pemain berkewarganegaraan Indonesia untuk tampil di timnas.

Belum lagi, ada juga persoalan kontrak pelatih timnas, yakni Shin Tae-yong (STY). Dalam beberapa kesempatan, Erick juga melakukan negosiasi dengan STY untuk perpanjangan kontrak.

Bukan tidak mungkin, kini Erick memilih “pintu PSSI” untuk melalui labirin sarang lebah setelah menemukan banyak “monster” di “pintu BUMN”. Apalagi, timnas dan sepak bola selalu mendapatkan eksposur besar di media dan publik Indonesia.

Seperti yang dituliskan oleh Meistra Budiasa dalam tulisannya yang berjudul “Politics, Media, and Sports in Indonesia,” olahraga, khususnya sepak bola, memiliki kaitan erat dengan budaya dan politik masyarakat Indonesia.

Sepak bola memiliki nilai kultural tersendiri. Didukung dengan digitisasi media, sepak bola menjadi penghantar yang mampu menciptakan publisitas bagi siapapun yang terlibat di dunia sepak bola.

Bukan tidak mungkin, Erick akhirnya harus mengandalkan “pintu PSSI” agar bisa menjaga kariernya di politik dan pemerintahan. Apalagi, sebagai salah satu pendukung Prabowo-Gibran, Erick harus bersaing dengan aktor-aktor politik lainnya yang turut mendukung pasangan calon tersebut.

Well, bukan tidak mungkin, “pintu PSSI” inilah harapan terakhir Erick untuk bisa mencapai tujuannya, yakni untuk tetap menjabat di pemerintahan Prabowo-Gibran. Pasalnya, bila gagal, bisa saja Erick akan ‘tersudutkan’ ke “pintu kolam air” yang membuatnya tercebur dan keluar dari permainan. (A43)


spot_imgspot_img

#Trending Article

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

More Stories

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Prabowo Subianto dirumorkan tidak akan memilih Retno Marsudi sebagai Menlu. Salah satu nama yang dipertimbangkan adalah Fadli Zon.