HomeNalar PolitikLewat Vlog ‘Ndeso’, Kaesang Mengkritik

Lewat Vlog ‘Ndeso’, Kaesang Mengkritik

Dalam vlog terbarunya yang diunggah pada Sabtu, 27 Mei 2017 lalu, Kaesang melayangkan kritik yang salah satunya menyinggung tentang beredarnya ujaran kebencian di masyarakat.


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]B[/dropcap]ukan namanya Kaesang Pangarep kalau tidak ada hal unik dan menarik yang dibuatnya. Putra bungsu Presiden Joko Widodo (Jokowi) ini selalu punya cara unik untuk membagi kesehariannya sebagai anak Presiden Republik Indonesia. Kita tentu ingat video blognya (vlog) yang menampilkan dirinya beradu panco dengan Presiden Jokowi, atau ketika ia menemani sang ayah untuk potong rambut di sebuah barbershop.

Namun, hal yang berbeda dapat dilihat dalam vlog terbarunya yang diunggah pada Sabtu, 27 Mei 2017 lalu, Kaesang melayangkan sebuah kritik sosial. Kaesang mengkritik praktik nepotisme dan intoleransi dalam sebuah tayangan singkat berdurasi 2 menit 41 detik yang diunggah ke channelYou Tube pribadinya, ‘Kaesang’.  Berikut ini adalah video yang diunggah Kaesang tersebut.

Video itu berjudul #BapakMintaProyek diawali dengan adegan Kaesang yang menelepon dan merayu bapaknya untuk memberikan dirinya proyek. Bapak Kaesang bukan langsung diperankan oleh Jokowi, melainkan oleh Kaesang sendiri dengan sudut pengambilan gambar yang berbeda dan gaya bicara yang dibuat semirip mungkin dengan Jokowi.

“Halo Bapak, Bapak! Mbok Kaesang minta proyek triliunan yang ada di pemerintah,” demikian kata Kaesang dalam salah satu bagian vlog tersebut.

Sang Bapak menolak permintaan itu dan menasehati Kaesang agar bekerja keras. Dari materi itulah Kaesang kemudian mengkritik orang-orang yang selalu mengharapkan proyek dari orang tuanya dan tidak mau berusaha sendiri.

“Malu dong sama embel-embel gelar dari kuliah yang kalian dapat. Apalagi kuliahnya di luar negeri. Balik ke Indonesia bukannya membangun lebih baik malah ngehancurin. Dasar ndeso!” kata Kaesang. Kata ndesosendiri bisa diartikan sebagai ‘kampungan’ atau ‘desa’. Kata-kata ndesoitu kemudian disensor di bagian-bagian berikut vlog tersebut.

Baca juga :  Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Selanjutnya, Kaesang ganti berbicara tentang video pawai anak-anak yang menurutnya berisi hujatan kebencian.

“Bunuh, bunuh, bunuh si Ahok. Bunuh si Ahok sekarang juga!” demikian kata anak-anak dalam video itu. Tentu saja seruan itu untuk beberapa waktu ramai dinyanyikan pada saat berbagai aksi untuk mendesak agar Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dipenjara terkait kasus penistaan agama.

Kaesang memberi penjelasan bahwa dirinya bukan bermaksud membela Ahok. Namun, dirinya tak habis pikir bagaimana bisa anak seusia mereka bersikap dan berucap demikian. Dia juga mempertanyakan siapa yang mengajari mereka bertindak demikian. Ia kemudian menyebut orang-orang yang mengajari anak-anak tersebut ndeso.

Kaesang memprotes orang-orang yang mengajari anak-anak untuk mengintimidasi dan meneror orang lain. Menurut Kaesang, anak-anak adalah generasi penerus bangsa di masa depan dan seharusnya anak-anak tak perlu diajari perilaku intimidatif dan teror.

“Untuk membangun Indonesia yang lebih baik, kita itu harus kerja sama, ya, kerja sama, bukan malah saling menjelek-jelekkan, mengadu domba, mengkafir-kafirkan orang lain. Bukan malah tadi ada kemarin tuh, yang nggak mau mensalatkan padahal sesama muslim karena cuma perbedaan dalam memilih pemimpin. Apaan coba? Dasar ndeso!” demikian kata Kaesang.

Kritik Kaesang ini mungkin menjadi kegundah-gulanaan dirinya untuk situasi politik beberapa waktu belakangan. Apalagi, situasi politik yang panas telah juga menjangkiti generasi muda, bahkan anak-anak kecil sampai berteriak untuk membunuh orang.

Banyak pihak yang menanggapi secara positif video Kaesang ini.

Yang lain ikut mengomentari kata ndesoyang digunakan Kaesang.

Baca juga :  Bukan Retno, Prabowo Pilih Fadli Zon?

Namun, bukan Indonesia kalau tidak ada yang juga menanggapinya secara negatif. Beberapa pihak menganggap Kaesang layak dilaporkan karena vlognya tersebut.

Menarik untuk ditunggu apa dampak vlog Kaesang ini. Yang jelas, putra presiden ini sudah mengeluarkan uneg-unegnya dan di era demokrasi seperti sekarang ini semua orang bisa berbicara apa pun yang ia mau.

Kritik sosial Kaesang mungkin bisa menjadi catatan untuk bangsa ini, jangan sampai kebencian pada kelompok atau orang tertentu selalu diwariskan dan ditanamkan bahkan pada generasi selanjutnya. Jika warga negara ini selalu saja saling membenci satu sama lain, kapan majunya? (Berbagai Sumber/S13)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Trump dan Bayangan Kelam Kaisar Palpatine�

Percobaan penembakan yang melibatkan kandidat Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (13/7/2024), masih menyisakan beberapa pertanyaan besar. Salah satunya analisis dampaknya ke pemerintahan Trump jika nantinya ia terpilih jadi presiden. Analogi Kaisar Palpatine dari seri film Star Wars masuk jadi salah satu hipotesisnya.�

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Cawapres Trump Muda, Tiru Prabowo?

Mungkin, Pak Trump belajar dari Pak Prabowo kali ya? 

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

More Stories

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo

Pilkada 2024 akan makin menarik karena melibatkan pertarungan perebutan pengaruh para elite. Ini penting karena kekuasaan di level daerah nyatanya bisa menentukan siapa yang paling berpengaruh di level elite.