HomeNalarHentikan Kungfumu, Om Kivlan!

Hentikan Kungfumu, Om Kivlan!

Om Kivlan membantah terlibat, tetapi ia ingin bubarkan LBH!


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]S[/dropcap]ebelumnya, LBH menuduh Om Kivlan sebagai dalang di balik penyerangan Gedung LBH Jakarta pada minggu malam lalu. Wah, perang saudara ini namanya.

Om Kivlan memang membantah dan ia bilang: “Bahkan saya sarankan tidak usah lagi demo karena seminar sudah dihentikan kepolisian.”

Hmm, bukankah kalau membantah terlibat seharusnya tidak usah bilang ‘bahkan saya sarankan bla bla bla’? ‘Sarankan’ itu kata kerja aktif loh, Om Kivlan – which is artinya secara tidak langsung membenarkan tuduhan LBH – walaupun bukan dalang, tetapi ikut terlibat juga. Salahkan Tempo.co ya jika kutipannya keliru.

Kalau mau dilihat jauh ke belakang, Om Kivlan selalu muncul di beberapa isu yang menyita perhatian masyarakat Indonesia. Yang paling sering tentu saja kasus-kasus yang berhubungan dengan PKI dan tragedi 65 – walau Om Kivlan juga pernah ikut dalam aksi pembebasan 18 tawanan yang ditawan kelompok Abu Sayyaf di Filipina.

Karier militer Om Kivlan juga cukup bagus – pensiun dengan pangkat Mayor Jenderal alias bintang dua. Om Kivlan juga pernah terlibat dalam operasi di Papua, Timor Timur, serta di Filipina Selatan  – yang terakhir mungkin bisa menjelaskan mengapa Om Kivlan bisa membantu pembebasan sandera Abu Sayyaf.

Namun, selepas reformasi, Om Kivlan makin galau – apalagi sejak Komnas HAM membuka penyelidikan tentang tragedi 65. Padahal, aneh juga ya, Om Kivlan bukanlah tokoh yang terlibat dalam tragedi ini, tetapi mengapa begitu vokal?

- Advertisement -

Semuanya menjadi makin rumit ketika Pilpres 2014 lalu. Om Kivlan membela Prabowo Subianto setelah kompatriotnya itu diserang dengan isu 1998.

Om Kivlan juga disebut-sebut terlibat ketika isu makar muncul di seputaran aksi 411 dan 212, walaupun hingga kini belum dibuktikan kebenarannya. Kita juga ingat tulisan Alan Nairn dengan Om Kivlan sebagai narsumnya sempat membuat heboh politik dalam negeri. Kata Om Kivlan: ada kudeta yang sedang direncanakan kepada Jokowi. Ngeri amat, Om!

Terkait aksi di Gedung LBH, Om Kivlan bahkan ingin membubarkan LBH karena menurutnya LBH ikut menyebarkan paham komunis.

“Saya akan ajukan pembubaran LBH ini ke Kepolisian, Menko Polhukam, dan Menkumham. Saya akan laporkan mereka karena membangkitkan komunisme,” begitu katanya.

Hadeh, Om Kivlan. Kenapa bikin ribut terus sih? Sudahlah, biar negara ini yang muda-muda saja yang ngurusi.

Yang udah kepala tujuh kayak Om Kivlan, Om Amien, Pak JK atau Bu Mega, pensiun lah dari politik. Malu lah sama anak cucu. Masa hari gini masih aja PKI yang diributin. Kapan ngeributin tentang korupsi? Kapan ngeributin tentang kemajuan bangsa? Kapan ngeributin tentang Indonesia bikin pesawat luar angkasa?

Kapan anak-anak muda bisa paham betapa tidak cocoknya komunisme di Indonesia kalau untuk sekedar dibahas aja tidak boleh? Bagaimana pemahaman sejarah 65 bisa utuh kalau komunisme selalu dipandang sebagai ‘setan’ lewat film thriller durasi 4 jam lebih yang mau diputar ulang lagi?

Entah Om Kivlan ini beraksi atas kemauan sendiri atau karena dipesan orang lain, yang jelas suasana politik jadi kacau terus, Om. Pensiun lah Om, biar kami yang muda-muda bisa berkreasi membangun negeri tanpa harus takut akan dikotomi PKI-is atau agama-is beserta simbol-simbolnya.

- Advertisement -

Mungkin kaki-kaki Om Kivlan perlu istirahat sejenak. Kungfu itu beladiri yang melelahkan loh, Om. Seruputlah teh sejenak dan biarkan yang muda-muda menggerakkan negara ini. Bisa kan, Om? (S13)

#Trending Article

SBY Turun Gunung, PDIP Panik?

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) turun gunung dan menyebut Pilpres 2024 akan menelurkan calon yang telah dikehendaki oleh pihak tertentu. PDIP menjadi...

Puan-Jokowi Maju di 2024?

Mahkamah Konstitusi (MK) menegaskan bahwa presiden dua periode boleh maju menjadi cawapres. Apakah pernyataan itu adalah sinyal majunya Jokowi sebagai cawapres di Pilpres 2024?...

NasDem Diserang, SBY-JK-Paloh Dijegal?

Viralnya hacker Bjorka membuat Menkominfo Johnny G Plate mendapat hantaman sentimen minor, hingga dituntut untuk dicopot dari jabatannya. Sebagai kader Partai NasDem, apakah viralnya...

Mafia Tembak Jatuh Drone Prabowo?

Drone militer lokal Elang Hitam yang sempat jadi proyeksi andalan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto baru saja dialihkan ke penggunaan sipil oleh Badan Riset...

Restu Intelijen, PPP Pasti Berjaya?

Terdapat satu kabar menarik saat kudeta Ketua Umum (Ketum) PPP dari Suharso Monoarfa kepada Muhamad Mardiono tampak direstui oleh Istana dan pihak intelijen. Benarkah...

Siasat Yahya-Yaqut Internasionalisasi NU

Nahdlatul Ulama (NU) disebut tengah persiapkan G20 Religion Forum (R20). Apakah ini siasat Gus Yahya untuk internasionalisasi NU?

Tidak Etis Bila IKN Dilanjutkan?

Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) telah memicu berbagai protes di masyarakat. Di tengah penolakan besar-besaran terhadap kenaikan BBM dan krisis ekonomi, pemerintah tetap...

Bjorka Ekspos Penyakit Birokrasi Jokowi?

Bjorka sempat hebohkan dunia maya karena merundung pemerintah dengan perkataan “stop being an idiot”. Selain sistem keamanan data, apakah ini sebuah tanda bahwa Bjorka...

More Stories

Mengapa BBM Bisa Bahayakan Jokowi?

Pemerintah telah menaikkan harga BBM. Pertalite naik hingga 30 persen, dari sebelumnya Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Kebijakan ini kemudian...

Kasus Sambo Untungkan Jokowi?

Bergulirnya kasus pembunuhan Brigadir J yang melibatkan Irjen Ferdy Sambo memang menarik perhatian masyarakat luas. Isu ini bahkan mengalahkan narasi krisis ekonomi yang kini...

Ini Alasan 2024 Harus Kandidat Militer

Peningkatan kapasitas militer Tiongkok dan manuver yang dilakukan oleh negara tersebut atas Taiwan diprediksi akan memanaskan situasi politik di Asia Timur. Banyak ahli geopolitik...