HomeNalar PolitikDukungan Bagi Jokowi Bertambah?

Dukungan Bagi Jokowi Bertambah?

Pemilihan presiden masih dua tahun lagi, namun dukungan partai politik bagi Jokowi semakin banyak. Sayangnya, kebanyakan dari parpol kecil.


PinterPolitik.com

[dropcap size=big]G[/dropcap]ebyar pemilihan presiden dan wakil presiden (Pilpres) yang sekiranya masih akan dilaksanakan dua tahun lagi, keramaiannya sudah mulai terasa mulai kini. Banyak pihak menilai, pada 2019 mendatang akan menjadi pertarungan kedua bagi Joko Widodo melawan Prabowo Subianto. Berbagai taktik, intrik, dan siasat pun sudah mulai melesak di masyarakat dan juga partai politik (parpol).

Beberapa waktu lalu, sejumlah parpol telah mendeklarasikan dukungannya terhadap Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk kembali memimpin Indonesia, parpol tersebut yaitu Partai Golkar, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Nasdem, serta Partai Keadilan Persatuan Indonesia (PKPI). Selain parpol yang pernah mengikuti Pemilu sebelumnya, juga ada parpol baru yang telah menyatakan dukungannya terhadap Jokowi, yaitu Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Berdasarkan informasi, parpol baru yang akan melakukan deklarasi bukan hanya PSI. Dalam waktu dekat, kabarnya parpol baru tersebut akan segera mengumumkan sikapnya. “Salah satu ketua umum partai baru itu, kini diam-diam dukung Jokowi. Infonya akan ada deklarasi dukungan, kalau tidak tahun ini, paling lama awal tahun depan,” kata seorang sumber, Senin (31/7).

Namun sumber itu enggan mengatakan siapa ketua umum maupun parpol yang ia maksud. Ia hanya menjelaskan kalau ada beberapa alasan mengapa mereka memutuskan untuk ikut mendukung Jokowi. “Kepercayaan masyarakat terhadap Pak Jokowi sangat tinggi. Itu salah satu alasannya,” kata sumber tersebut.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Indonesia memang menduduki peringkat pertama dalam tingkat kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah, menurut hasil survei Gallup World Poll (GWP). Sebanyak 80 persen responden mengatakan pemerintah Indonesia dapat diandalkan, cepat, tanggap, adil, serta mampu melindungi masyarakat dari risiko sekaligus memberikan pelayanan publik secara efektif.

“Pencapaian positif Jokowi dan Pemerintah itu tentu berpengaruh bagi siapapun yang mendukung,” jelas sumber tersebut. Selain PSI, hingga saat ini sudah ada tiga parpol baru lainnya yang lolos verifikasi di Kementerian Hukum dan HAM (Kemkumham), yaitu Partai Islam Damai Aman (Idaman), Partai Persatuan Indonesia (Perindo), dan Partai Berkarya. Sebelum mengikuti Pemilu 2019, parpol-parpol tersebut masih harus menjalani verifikasi peserta pemilu.

Baca juga :  Mimpi Besar Tapera Jokowi 

Sementara itu, PKPI optimistis akan mampu lolos ke Senayan pada Pemilu 2019. Keyakinan ini merujuk pada hasil verifikasi internal yang dilakukan partai pimpinan AM Hendropriyono itu di seluruh wilayah. Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Nasional (DPN) PKPI Imam Anshori Saleh mengatakan, secara keseluruhan hasil verifikasi internal menunjukkan tren positif.

“Seluruh daerah kepengurusan hampir rampung, semangat kader untuk memenangi Pilkada 2018 dan Pileg 2019 nanti juga luar biasa tinggi,” kata Imam, Senin (31/7). Menurutnya, tujuan verifikasi internal adalah untuk mengetahui kondisi riil mesin PKPI di masing-masing daerah. Mengacu UU Pemilu yang baru, PKPI sebagai partai peserta Pemilu 2014 sudah pasti ikut Pemilu 2019.

“Karena itu, verifikasi internal ini bertujuan untuk lebih memantapkan persiapan kader-kader sampai di tingkat paling bawah, yaitu kecamatan, kelurahan, dan desa. Dan ternyata, hasilnya luar biasa bagus. Ini yang membuat kami semakin yakin lolos ke Senayan,” tegas Imam.

Ia melihat, beberapa daerah yang menunjukkan tren positif bagi PKPI adalah DKI Jakarta, NTT, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Lampung, Bengkulu, Jawa Barat, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara dan Papua. Mantan Wakil Ketua Komisi Yudisial itu juga menjelaskan, tingginya antusiasme kader dan dukungan masyarakat ke PKPI tidak lepas dari kepemimpinan AM Hendropriyono yang dikenal piawai dan bisa dekat dengan semua kalangan.

“Faktor kepemimpinan Pak AM Hendropriyono menjadi salah satu pendorong antusiasme kader dan masyarakat. Kini kepercayaan terhadap PKPI semakin bagus, kepercayaan akan perjuangan kami untuk terus setia kepada Pancasila dan NKRI,” jelas Imam.

Selain itu, masyarakat juga makin positif dalam merespons keberadaan PKPI karena menjadi partai pertama yang menyatakan akan mencalonkan Joko Widodo pada Pilpres 2019. “PKPI sudah mendeklarasikan akan mencalonkan Joko Widodo sebagai Capres 2019 nanti. Belum ada partai lain, PKPI sudah deklarasi terbuka mendukung Joko Widodo,” pungkasnya.

Baca juga :  Jokowi Bebankan UKT ke Prabowo?

(Suara Pembaruan)

Artikel Sebelumnya
Artikel Selanjutna
spot_imgspot_img

#Trending Article

Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

Anies Baswedan sepertinya jatuh dalam bidikan PDIP untuk menjadi Cagub dalam Pilgub Jakarta. Mungkinkah Anies jadi pilihan yang tepat? 

Ahmad Luthfi, Perang Psikologis PDIP di Jateng?

Meski masih aktif, relevansi Kapolda Jateng Irjen Pol. Ahmad Luthfi untuk menjadi calon gubernur Jawa Tengah terus meningkat setelah PAN sepakat mengusungnya. Aktor politik alternatif tampaknya memang sedang mendapat angin untuk merebut Jawa Tengah di ajang non-legislatif dari PDIP dengan operasi politik tertentu. Benarkah demikian?

Bahaya IKN Mengintai Prabowo?

Realisasi investasi di proyek IKN hanya menyentuh angka Rp47,5 triliun dari target Rp100 triliun yang ditetapkan pemerintah.

Saatnya Sandiaga Comeback ke DKI?

Nama Sandiaga Uno kembali muncul dalam bursa Pilkada DKI Jakarta 2024. Diusulkan oleh PAN, apakah ini saatnya Sandiaga comeback ke DKI?

Israel Kalah di Medsos, Kesalahan Mossad? 

Di media sosial, gerakan pro-Palestina secara statistik lebih masif dibanding pro-Israel. Padahal, Israel sering disebut sebagai ahli memainkan narasi di dunia maya. Mengapa ini bisa terjadi? 

Rahasia Besar Jatah Tambang NU-Muhammadiyah?

Konsesi pengelolaan lahan tambang yang diberikan kepada organisasi kemasyarakatan (ormas) keagamaan mendapat kritik tajam karena dinilai memiliki tendensi beraroma politis. Terlebih yang mengarah pada Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Namun, terdapat satu interpretasi lain yang kiranya menjadi justifikasi konstruktif di balik alokasi aspek sosioekonomi itu. PinterPolitik.com

Jokowi Endgame: Mengapa Banyak Kontroversi di Akhir Jabatan?

Presiden Jokowi kini didera berbagai macam kontroversial. Mulai dari revisi UU TNI dan Polri, revisi UU Penyiaran, persoalan penurunan usia calon gubernur yang dilakukan oleh MA, hingga soal Tabungan Peruamahan Rakyat (Tapera) dan lain sebagainya.

The Thinker vs The Doer: Tarung Puan dan Prananda Calon Pengganti Megawati

PDIP memutuskan untuk menyiapkan posisi Ketua Harian jelang masa transisi kepengurusan baru pada Kongres 2025 mendatang.

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...