HomeCelotehUntung Jokowi Tak Suka Prank

Untung Jokowi Tak Suka Prank

“Tak ada kaitannya dengan anggota BPJS. Kan ada isu vaksin hanya untuk yang memiliki kartu BPJS, ndak (tidak). Semuanya seluruh warga bisa mengikuti vaksinasi tapi memang diatur oleh kelurahan atau puskesmas dari dekat kita”. – Presiden Jokowi


PinterPolitik.com

Vaksin Covid-19 sedikit lagi akan dapat dinikmati oleh semua masyarakat. Walaupun pengiriman vaksin sebelumnya dari perusahaan asal Tiongkok, Sinovac, sempat menimbulkan pertanyaan terkait tingkat efikasi yang belum ada, yang jelas Presiden Jokowi sudah menegaskan bahwa vaksin Covid-19 bisa didapatkan secara gratis oleh masyarakat.

Namun, kemudian beredar isu bahwa yang bisa mendapatkan vaksin gratis tersebut hanyalah mereka-mereka yang memiliki keanggotaan pada Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Tak heran, banyak yang bilang vaksin Covid-19 ini kayak promo barang di momen-momen diskon yang ada “syarat dan ketentuan berlaku”. Uppps.

Nggak sedikit juga yang kemudian menuduh Presiden Jokowi “ngeprank” masyarakat berkaitan dengan pemberian vaksin gratis itu. Soalnya, Jokowi sebelumnya telah menegaskan bahwa vaksin ini akan diterima oleh masyarakat tanpa biaya sepeserpun. Iyess, sepeserpun cuy.

Baca juga: Fadli Zon Jadi “Pengacara” FPI?

Sementara kalau harus ada BPJS Kesehatan dulu, maka konteks gratisnya ini ada embel-embel. Soalnya, masyarakat kan masih membayar untuk iuran BPJS. Jadi nggak benar-benar gratis juga sih.

Nah, hal ini yang bikin Pak Jokowi sekali lagi menegaskan bahwa tidak ada soal syarat BPJS-BPJS itu. Masyarakat bisa mendapatkan vaksin tanpa harus memiliki BPJS.

- Advertisement -

Wih, salut nih kalau Pak Jokowi sudah langsung menegaskan kayak gini. Walaupun kata-kata ini pasti bikin Bu Sri Mulyani tambah sakit kepala. Uppps. Lha iya, kan vaksin gratis artinya beban lagi ke anggaran negara. Berasa yang diprank dalam kasus ini adalah Bu Sri Mulyani. Hehehe.

Baca juga :  Biden Paksa Jokowi Beli Senjata?

Hmmm, mungkin penegasan Pak Jokowi itu ingin membuktikan bahwa doi tidak suka prank. Soalnya, memang mulai banyak tuduhan ketika berkembang isu syarat BPJS ini bahwa Pak Jokowi disebut “ngeprank” masyarakat. Bilangnya gratis, tapi ada syarat dan ketentuan berlaku.

Beh, gara-gara masyarakat kebanyakan nonton YouTuber yang suka prank orang lain nih, jadinya gampang suuzan. Soalnya diprank itu nggak enak loh. Ferdian Paleka aja yang ngasih sembako isi batu aja sampai ditangkap polisi karena aksinya itu.

Menarik untuk ditunggu kelanjutannya. (S13)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Jokowi Isyaratkan Lawan Megawati?

Tangkapan kamera formasi iringan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama tujuh ketua umum partai politik dianggap merepresentasi terbentuknya poros koalisi menghadapi kontestasi politik 2024. Lantas,...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Kok Jokowi Marah-Marah?

Lagi-lagi Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegur pejabat  kementerian dan pemerintahan daerah soal prioritas belanja. Jokowi menilai belanja produk luar masih lebih tinggi dibandingkan produk...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

More Stories

Kaesang Mulus Jadi Ketum PSSI?

Beberapa hari lalu, Indonesia menorehkan prestasi dengan lolos ke putaran final Piala Asia untuk pertama kalinya sejak 15 tahun lalu. Ini bisa dibilang menjadi...

Yang Abadi Hanya Megawati

Megawati Soekarnoputri bisa dibilang politikus paling berpengaruh di Indonesia. Mungkinkah Mega adalah politikus yang didesain sedemikian rupa?

Ini Alasan Anies Kalahkan Prabowo

Sekitar 23 ribu jemaat menghadiri Sholat Idul Fitri di Kawasan Jakarta International Stadium (JIS) sepekan yang lalu. Sebagai stadion yang dibangun di era kekuasaan...