HomeCelotehRidwan Kamil Mau Gratiskan Skincare?

Ridwan Kamil Mau Gratiskan Skincare?

Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil – dengan nada bercanda – mengusulkan agar produk-produk skincare (perawatan kulit) juga ditanggung oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Katanya sih, tujuannya adalah agar Indonesia bisa lebih “glowup” menyongsong masa depan.


PinterPolitik.com

“Watch out for me, I’m about to glow” – Drake, “Glow” (2017)

Siapa sih yang nggak pengen punya kulit yang glowing? Nggak perempuan nggak laki-laki pasti pengen-lah ya punya kulit yang glowing supaya si doi bisa tertarik dengan kita. Hehe.

Inilah kenapa pasar produk-produk perawatan kulit (skincare) dan kosmetik menjadi pasar yang menjanjikan. Coba lihat saja di platforms media sosial (medsos) seperti Instagram, TikTok, dan YouTube. 

Pasti ada aja tuh yang bikin konten tutorial cara menggunakan skincare. Nggak jarang ada juga tuh influencer yang bikin konten-konten guna membagikan bagaimana skincare routine (rutinitas penggunaan skincare) mereka.

Nah, mungkin ini alasan Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil akhirnya mengusulkan agar Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan juga menanggung biaya pemenuhan kebutuhan skincare tuh. “Pasti ibu-ibu nyoblos,” canda Kang Emil.

Kang Emil juga menyebutkan sebuah tagar yang perlu diusung terkait upaya membuat masyarakat Indonesia yang lebih “glowing” ini, yakni #IndonesiaGlowing. Dalam hal ini, yang dimaksud “glowing” adalah Indonesia yang bercahaya dan bersinar.

Boleh jadi, Kang Emil ingin masyarakat Indonesia bisa “glow-up” dan berubah ke arah yang lebih baik. Harapannya, masyarakat Indonesia tidak lagi suka bertengkar ketika terjadi perbedaan pendapat terkait politik – mulai dari pemilihan kepala daerah (Pilkada) hingga pemilihan presiden (Pilpres).

Baca juga :  Bima Arya Nge-fans ke Ganjar?
Ridwan Kamil Makin Melesat
- Advertisement -

Nah, “glow-up” sebuah masyarakat dan negara seperti yang dimaksud Kang Emil ini sebenarnya bisa terjadi bila ada perubahan kebudayaan (culture change) – mengingat kebudayaan mencakup seluruh tata hidup masyarakat. Biasanya, tujuannya adalah untuk memodernisasi masyarakat dan negara.

Ada beberapa negara yang melakukan modernisasi ini dengan cara yang berbeda-beda. Republik Rakyat Tiongkok (RRT), misalnya, melakukannya dengan Revolusi Kebudayaan pada tahun 1966-1976 di bawah Mao Zedong – yakni dengan secara ekstrem menghapus nilai-nilai yang dianggap tidak sesuai.

Kemudian, selain Tiongkok, ada juga Jepang yang pernah menjalankan Restorasi Meiji pada tahun 1868. Karena merasa tertinggal dari kekuatan-kekuatan Barat, Jepang akhirnya berubah dengan mengadopsi metode-metode Barat – tetapi juga membangun identitas nasional Jepang sendiri sebagai sebuah negara modern, misalnya dengan memusatkan kekuatan kepada sang Kaisar dan menghilangkan pengaruh para daimyō.

Selain Tiongkok dan Jepang, ada juga Turki yang melakukan Reformasi di bawah Mustafa Kemal Atatürk pada tahun 1923. Hampir sama seperti Jepang, Turki akhirnya mengadopsi sistem dan nilai Barat sepenuhnya agar bisa menjadi sebuah negara modern yang sesuai dengan model Barat.

Nah, belajar dari tiga macam perubahan kebudayaan yang pernah terjadi di Tiongkok, Jepang, dan Turki, boleh jadi Kang Emil juga ingin membuat Indonesia lebih modern dengan membuang hal-hal yang menghambat kemajuan Indonesia.

Mungkin, agar Indonesia bisa maju, produk-produk “skincare” yang tepat lah yang dibutuhkan. Siapa sih yang nggak pengen Indonesia bisa “glowup” yang signifikan dibandingkan masa lalu? Bukan begitu? (A43)


spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?

Saatnya Jokowi Tinggalkan Relawan “Toxic”?

“Kita gemes, Pak, ingin melawan mereka. Kalau mau tempur lapangan, kita lebih banyak” –  Benny Rhamdani, Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI)  PinterPolitik.com Si vis...

PDIP Bakal Gabung KIB?

“Jadi warnanya tidak jauh dari yang ada di bola ini (Al Rihla)” – Airlangga Hartarto, Ketua Umum Partai Golkar PinterPolitik.com Demam Piala Dunia 2022 Qatar rupanya...

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

Saatnya Ganjar Balas Jasa Puan?

“Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani,” –   Said Abdullah, Ketua DPP...

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

PDIP Takut Jokowi “Dijilat”?

“PDI Perjuangan mengimbau kepada ring satu Presiden Jokowi agar tidak bersikap asal bapak senang (ABS) dan benar-benar berjuang keras bahwa kepemimpinan Pak Jokowi yang kaya...

More Stories

Zulhas dan Bisnis Jastip Menjanjikan

Nama Mendag Zulkifli Hasan (Zulhas) disebutkan Prof. Karomani soal kasus penitipan mahasiswa baru di Universitas Lampung (Unila).

PDIP vs Relawan Jokowi, Rebutan GBK?

Usai acara Gerakan Nusantara Bersatu di GBK, PDIP tampak tidak terima relawan Jokowi bisa pakai GBK. Mengapa GBK jadi semacam rebutan?

Membaca Pengaruh Jokowi di 2024

Lontaran ciri-ciri pemimpin yang pikirkan rakyat seperti kerutan dan rambut putih dari Jokowi jadi perbincangan. Inikah cara Jokowi relevan di 2024?