HomeCeloteh'Red Flag' Anies, Prabowo, hingga Puan?

‘Red Flag’ Anies, Prabowo, hingga Puan?

Dinamika menuju Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 semakin memanas dengan persaingan di antara nama-nama yang disebut berpotensi untuk menjadi calon presiden (capres). Namun, layaknya memilih jodoh, mungkinkah para capres ini memiliki “red flags” yang harus dipertimbangkan? 


PinterPolitik.com

“And I wanted it, I wanted it bad. But there were so many red flags” – Sia, “Elastic Heart” (2013)

“Kukira dialah orang yang aku cari-cari selama ini,” ucap batin ketika usai bertemu dengan seorang match dari aplikasi pencari jodoh (dating apps). Rasanya, ketika bertemu sosok yang memenuhi kriteria – alias tipe, dunia serasa berhenti sejenak.

Namun, terkadang, kenyataan menampar. Layaknya apa yang sering dibilang orang-orang, manusia hanya bisa berencana ketika Tuhan yang menentukan segalanya.

Gimana nggak? Ternyata, ada salah satu hal dari individu tersebut yang membuat kita berpikir ulang. Ada pertimbangan-pertimbangan yang harus dilihat kembali.

Misal nih, ternyata, individu itu bilang kalau dia tidak siap untuk berkomitmen. Ucapan-ucapan seperti ini nih yang sering dibilang oleh orang-orang di media sosial (medsos) sebagai red flags – istilah kontemporer yang dipahami sebagai peringatan (warning) akan “bahaya”. 

Run away!” ucap orang-orang di timeline Twitter, reels Instagram, atau for you page (FYP) TikTok ketika red flags macam kecemburuan berlebihan, ketidaksiapan untuk berkomitmen, atau ekspresi cinta berlebih (love-bombing).

Hmm, by the way, ini kan website PinterPolitik.com ya. Ngapain bahas red flags ya? 🤔

Chill, guys. Pertimbangan-pertimbangan ala red flags begini juga bisa diaplikasikan dalam politik. Gimana nggak? Kan, memilih partai politik (parpol) atau pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) juga harus dilakukan melalui banyak pertimbangan.

Baca juga :  Royal Rumble Pilkada: Jokowi vs Mega vs Prabowo
Wacana Penundaan Pemilu is Real

Kata Morris P. Fiorina dalam tulisannya The Voting Decision: Instrumental and Expressive Aspects, beberapa faktor yang mempengaruhi pertimbangan pemilih adalah identifikasi parpol, kualitas kandidat, dan isu yang dibawa oleh kandidat. Ibaratnya nih, faktor-faktor ini adalah tipe (type) ketika swipe ke kanan atau ke kiri di “layar” kertas suara pemilihan umum (Pemilu). 

Identifikasi parpol, misalnya, bisa dipahami sebagai kecocokan seseorang terhadap suatu parpol. Misal nih, ketika pemilih tersebut lebih merasa cocok dengan parpol A, maka kandidat yang dipilih adalah kandidat yang diusung parpol A. 

Kemudian, “tipe” berikutnya yang biasa dipertimbangkan adalah kualitas capres-cawapres. Buat orang yang “sapiosexual” – alias lebih suka sama orang yang pintar dan cerdas, bisa aja kandidat yang dipilih adalah kandidat yang memiliki kualifikasi pendidikan yang tinggi.

Nah, terakhir nih, ada juga isu yang dibawa kandidat. Ini semacam melihat dari sisi apa saja “kegemaran” dan “hobi” sang kandidat. 

Misal nih, di dating apps, kita akan melihat musik-musik apa yang didengarkan sang match. Nah, kalau di Pemilu, hal yang dilihat adalah isu-isu apa yang sering menjadi concern dari sang kandidat. 

So, sejauh ini, udah ada yang nge-rasa match belum dengan capres-capres potensial di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024? Apakah hati telah memilih Prabowo Subianto, Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, Puan Maharani, Ridwan Kamil, Airlangga Hartarto, atau Muhaimin Iskandar (Cak Imin)? 

Jangan sampai belum bisa “move on dari yang sebelumnya lho, guys. Yang sudah biarlah sudah ya. Betul nggak tuh, Pak Presiden Joko Widodo (Jokowi)? 

Hayo, siapa yang kemarin masih ramai soal penundaan Pemilu? We know kalau “moving on” itu terkadang susah. But life goes on, guys. Jadi, move on yuk! Hehe. 👀 (A43)

Baca juga :  Anies, Petarung Pilihan Mega Lawan Jokowi? 

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Ridwan Kamil, Kunci Golkar 2029?

Golkar masih menimbang-nimbang soal kemungkinan Ridwan Kamil (RK) alias Kang Emil untuk maju di Pilkada Jakarta atau Pilkada Jawa Barat.

Mengapa Risma Bisa Saingi Khofifah?

Nama Tri Rismaharini (Risma) diwacanakan untuk jadi penantang bagi Khofifah Indar Parawansa di Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Timur 2024.

Mengapa Kaesang Ngebet ke Anies?

Meski Anies Baswedan tampak menghindar dari wacana dipasangkan dengan Kaesang, putra bungsu Jokowi itu tampak tetap tertarik. Mengapa?