HomeCelotehNasDem Tidak "Kendor" Bela Anies?

NasDem Tidak “Kendor” Bela Anies?

“Kalau kita menangkapnya biasa aja, sederhananya memang Anies tidak disiapkan menjadi penyanyi. Dia mau jadi presiden” –   Ahmad Ali, Wakil Ketua Umum NasDem


PinterPolitik.com

Jatuh cinta adalah hak bagi semua orang. Siapapun itu pasti pernah merasakan jatuh cinta meskipun hanya sekali dalam hidupnya.

Sering kali, hubungan sebuah pasangan terjebak pada sebuah obsesi. Ada beberapa orang yang mengira bahwa cintanya wajar dan biasa saja, namun ternyata sudah masuk level obsesi.

Hal ini dapat dilihat ketika seseorang membela orang yang dicintai dengan sedemikian rupa, sehingga tidak ada celah untuk disalahkan lagi. Sikap ini bukan hanya muncul di hubungan percintaan aja loh, melainkan juga di dunia politik.

Coba kita lihat peristiwa terakhir dalam panggung politik Indonesia. Partai NasDem terlihat begitu “protektif” terhadap bakal calon presiden (capres) mereka, Anies Baswedan.

Hal ini terlihat ketika Anies berdiri di panggung saat berjumpa pendukungnya di Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Saat itu, Anies bernyanyi lagu Maju Tak Gentar bersama tetapi diduga saat itu ia salah lirik.

Merespons hal tersebut, Wakil Ketua Umum (Waketum) NasDem Ahmad Ali mengatakan bahwa peristiwa di Sulawesi Selatan itu tidak ada yang perlu dipermasalahkan. Rasionalisasi yang bangun yakni, “Anies dipersiapkan jadi presiden, bukan penyanyi.

nasdem anies capres bukan penyanyi ed. 1
NasDem: Anies Capres Bukan Penyanyi?
- Advertisement -

Anyway, jika kita melihat sikap NasDem yang begitu intens membela Anies, di sana terlihat begitu tegas NasDem memperlihatkan komitmen politiknya meskipun komitmen politik ini akan berbenturan dengan konsekuensi politik yang harus dihadapi NasDem.

Apa konsekuensi politik NasDem? Pertanyaan ini akan mengajak kita untuk melihat bagaimana gambaran keberanian NasDem untuk mengumumkan dukungan kepada Anies sebagai capres di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Baca juga :  Jokowi Kalah Taruhan dengan Megawati?

Ini tidak hanya menghebohkan publik, tapi juga elite politik yang berada dalam lingkar kekuasaan saat ini.

Seperti yang kita tahu bersama, Anies notabene tak masuk dalam lingkar kekuasaan Jokowi dan dianggap representasi kelompok kanan serta anti tesis kepemimpinan Jokowi.

Sebagian pihak menyerang NasDem dengan sebutan “NasDrun” – singkatan dari NasDem Kadrun. Sebagaimana diketahui, Kadrun merupakan istilah “miring” yang sering kali ditudingkan kepada orang-orang yang dianggap beraliran kanan dalam politik.

Hal itu tidak membuat NasDem “kendor” untuk membela Anies. Bahkan, semangat mengusung Anies ini seolah sudah menjadi visi politik NasDem saat ini. Sampai-sampai, kita lupa ada istilah Restorasi loh karena saking eratnya NasDem dengan Anies.

Sekali lagi, ini bentuk komitmen politik NasDem. Dalam hubungan apapun, menjaga komitmen adalah sebuah keharusan meskipun sulit dilakukan.

Sulitnya menjaga komitmen disebabkan karena dunia politik penuh dengan kepentingan dan intrik-intrik. Banyak komitmen yang terlanggar karena masing-masing aktor politik yang terlibat ‘hubungan kerja sama’ memiliki kepentingan berbeda.

- Advertisement -

Filsuf Prancis Jean-Paul Sartre pernah juga berbicara terkait “komitmen” – yang juga dapat diterjemahkan dalam dunia politik. Sartre menyebut jika sebuah komitmen adalah tindakan, bukan cuma kata-kata. Itulah kenapa ada pendapat yang mengatakan bahwa adanya komitmen merupakan batas antara hubungan yang serius dan tidak.

HImm, jadi komitmen – selain merupakan konsekuensi dari tindakan – rupanya dapat juga dibaca sebagai tanda keseriusan seseorang.

By the way, bicara soal komitmen, jadi ingat film Before We Go (2014) yang bercerita tentang romansa klasik yang meninggalkan pesan tentang komitmen terhadap pasangan.

Chris Evans yang juga dikenal sebagai pemeran Captain America menjadi sutradara sekaligus bintang utama dalam film ini dan beradu akting dengan Alice Eve. Chris berperan sebagai Nick Vaughan dan Alice Eve berperan sebagai Broke Dalton.

Baca juga :  Teguran Megawati Demi Kebaikan Jokowi?

Kisah romansa konvensional dari seorang Nick dan Broke justru banyak meninggalkan filosofi hidup yang salah satunya adalah komitmen terhadap pasangan. “If you’re committed to somebody, you won’t allow yourself to look for perfection to someone else,” demikian salah satu kutipan percakapan Nick dan Broke.

Well, sudah begitu “bucin” kah NasDem hingga sampai saat ini selalu menjadi benteng dan setia kepada Anies? Uppsss. Hehehe. (I76)


Deklarasi Terlalu Cepat: Anies Akan Dijegal?
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Ronaldo-Messi Belajar ke Jokowi-Prabowo?

Dua pemain sepak bola rival, Ronaldo dan Messi, berpelukan di pertandingan PSG vs Riyadh All Stars. Apakah mereka tiru Jokowi dan Prabowo?

Ganjar Pranowo Curhat Lagi Stres?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut bahwa kepala daerah dibayar rakyat untuk stres. Apakah Ganjar curhat bahwa dirinya stres?

Imperialisme ala The Last of Us?

Jakarta, Indonesia, ditampilkan serba 'kuning' di serial The Last of Us. Apakah ini semacam "imperialisme budaya" ala Hollywood?

Giring Ingin Balik Nyanyi Lagi?

Video Ketum PSI Giring Ganesha nyanyikan lagu Nidji tersebar di media sosial. Apakah Giring ingin balik nyanyi lagi dan lupakan politik?

Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut eksistensi calon pengantin adalah syarat pertama nikah. Bagaimana dengan cawapres buat Ganjar?

Prabowo dan Kucing-kucing Politik

Ketum Gerindra Prabowo Subianto menyapa followers-nya dengan foto kucing di Twitter. Inikah kucing-kucing politik ala Prabowo Subianto?

Prabowo Punya Sahabat yang Loyal?

Prabowo Subianto akhir-akhir ini unggah foto bersama sahabat lamanya. Siapa sebenarnya sosok Sjafrie Samsoeddin yang muncul di IG Prabowo?

More Stories

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

PDIP Setengah Hati Maafkan PSI?

“Sudah pasti diterima karena kita sebagai sesama anak bangsa tentu latihan pertama, berterima kasih, latihan kedua, meminta maaf. Kalau itu dilaksanakan, ya pasti oke,”...