HomeCelotehMenkes Budi Gunadi “Ungguli” Prabowo?

Menkes Budi Gunadi “Ungguli” Prabowo?

“Give the people what they want” – James Bond, Tomorrow Never Dies (1997)


PinterPolitik.com

Sejak umat manusia hidup di muka bumi, bahaya senantiasa datang dan mengancam keberlangsungan kita. Terkadang, manusia di zaman lampau kerap dibayangi oleh bahaya yang datang dari hewan pemangsa, penyakit, bencana alam, atau – bahkan – peperangan antarmanusia sendiri.

Seiring perkembangan zaman, ancaman pun berubah-ubah. Dengan perkembangan industri, misalnya, ancaman perubahan iklim dan kerusakan lingkungan turut menghantui umat manusia sebagai akibat dari aktivitas roda perekonomian yang nggak berkelanjutan.

Nah, dalam hubungan antara negara-bangsa, definisi ancaman pun terus berubah. Bila di zaman dulu ancaman kerap datang dari negara-bangsa lainnya, kini ancaman justru berasal dari kelompok-kelompok non-negara – bahkan juga dari hal-hal yang tak kasat mata seperti ancaman siber dan senjata biologis berupa virus.

Pada tahun 2000-2010-an, misalnya, muncul tuh kelompok-kelompok non-negara baru yang bergerak secara sembunyi-sembunyi, seperti Al-Qaeda dan Daesh. Intelijen dan pihak berwajib di banyak negara akhirnya aktif tuh mencari cara buat memerangi kelompok-kelompok ini – mulai dari mencari intel hingga melakukan pencegahan aksi teror.

Kini, ancaman baru justru bukan dari gerakan bersenjata, melainkan dari makhluk yang semakin “tersembunyi”, yakni Covid-19. Lhagimana nggak? Virus satu ini terkadang menyelinap tanpa disadari. Bahkan, beberapa dari mereka telah berevolusi menjadi versi virus yang lebih mudah menyerang.

Maka dari itu, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin (BGS) merasa perlu tuh bertindak secara strategis dan taktis dalam melawan musuh tersembunyi satu ini. Bahkan, Pak Menkes bilang kalau Covid-19 – khususnya varian baru – ini layaknya teroris.

- Advertisement -

Baca Juga: Tugas Berat Budi Sadikin: Rangkul IDI

Baca juga :  Zulhas Gak Nyambung?
Divaksin Bareng Jokowi Siapa Saja

Katanya sih, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) kini bertindak sebagai pihak yang mencari intel buat ngelawan teroris satu ini. Analogi inilah yang diungkapkan oleh Pak Menkes ketika menjalankan rapat bersama Komisi IX DPR.

Wah, keren uga nih. Mungkin, Pak BGS ini membayangkan dirinya beraksi layaknya James Bond dalam film yang akan dirilis di masa mendatang – No Time to Die (2021) – kali ya?

Di film tersebut, agen berkode 007 itu harus melawan musuh misterius yang kuat lhoLhagimana nggak? Musuh misterius ini diduga memiliki teknologi persenjataan yang canggih lhoWah wah.

Untung aja Bond punya peralatan canggih juga tuh. Bagi mereka yang menggemari film-film 007, pasti tahu lah kalau mata-mata super ini – selain jago – juga didukung dengan teknologi yang mumpuni.

Hmm, kalau Bond punya peralatan canggih untuk menemukan dan mengalahkan musuh-musuhnya, Pak Menkes gimana ya caranya untuk mencari intel soal varian baru Covid-19 ini? Soalnya nih, dengar-dengar kemampuan Indonesia sebenarnya terbatas lho buat menemukan Covid-19 varian baru seperti yang dilakukan oleh Inggris.

Walaahgimana nih, Pak BGS? Singapura saja kemarin dikabarkan sudah mendeteksi lho. Ya, mungkin, salah satu jalan untuk Indonesia ya akhirnya hanya membatasi potensi masuknya varian baru Covid-19 – seperti yang dilakukan oleh Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi dengan melarang WNA masuk. Hmm.

Tapingomong-ngomong nih, kalau Pak Menkes menganggap varian baru Covid-19 sebagai musuh, gimana dengan sikap Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto atas dugaan mata-mata seaglider atau drone asing yang kemarin sempat ramai? Masa Pak Prabowo hanya bilang agar publik nggak usah berpolemik lagi nihHmm. (A43)

Baca juga :  Siapa Bilang Erick Gak Berpartai?
- Advertisement -

Baca Juga: Misteri Efikasi Vaksin Sinovac

spot_img

#Trending Article

Permainan Surya Paloh Belum Usai?

Meski Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah usai, tapi tanya tentang hasil Rakernas masih membayangi pikiran publik. Apa sebenarnya strategi Ketua Umum Surya Paloh di balik...

Surya Paloh Cuma Coba-coba?

Meskipun Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai NasDem telah menghasilkan nama-nama hasil voting Dewan Pimpinan Daerah (DPW), Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyebut Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang...

Ganjar, Mbappe-nya PDIP?

Nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dilirik partai lain untuk dijadikan Capres 2024. Apakah Ganjar semacam "Mbappe"-nya PDIP?

Prabowo Tidak Yakin dengan Megawati?

Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) dibentuk oleh Partai Gerindra bersama Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Apakah ini dapat dimaknai sebagai kekhawatiran Prabowo Subianto terhadap Megawati? PinterPolitik.com Partai Gerindra...

Jokowi Gak Butuh Ma’ruf Amin?

Tidak terlihatnya Wakil Presiden Ma’ruf Amin pada reshuffle kabinet mengundang tanda tanya sebagian orang. Apakah ini bermakna bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah tidak butuh Ma’ruf? PinterPolitik.com Sebagian orang...

Zulhas Gak Nyambung?

Baru saja dilantik menjadi Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) langsung sidak ke pasar dan tiba-tiba berikan hadiah umrah kepada pedagang. Kenapa Zulhas melakukan...

NasDem-Demokrat Bentuk Koalisi?

Surya Paloh merupakan elite politik pertama yang ditemui secara terbuka oleh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Apakah Partai NasDem dan Partai Demokrat akan membentuk koalisi? PinterPolitik.com Sambutan...

Cak Imin Jago Gocek?

Lagi lagi Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar yang akrab disapa Cak Imin tampil dan menarik atensi publik melalui gocekan-gocekan politiknya...

More Stories

Megawati Tidak Rasis ke Papua?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri analogikan tercampurnya orang Papua dengan etnis Indonesia bagaikan "kopi susu". Apakah Megawati rasis?

Mahathir Bisa Buat Jokowi Terganggu?

Eks-PM Malaysia Mahathir Mohamad sebut Kepulauan Riau harusnya diminta oleh Malaysia. Apa Mahathir ingin ganggu pemerintahan Jokowi?

Bukan Jokowi, Tapi Gibran?

Putra Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, yang kini jabat Wali Kota Solo tarik perhatian para elite politik, seperti Prabowo dan Megawati.