HomeCelotehMegawati’s Gambit: dari Risma hingga Gibran

Megawati’s Gambit: dari Risma hingga Gibran

“The one thing we know about Elizabeth Harmon is that she loves to win” – Komentator, Queen’s Gambit (2020)


PinterPolitik.com

Bagi yang suka permainan strategi, catur mungkin merupakan salah satu permainan yang tidak asing lagi. Dalam permainan ini, strategi dan taktik pun diperlukan untuk menyiapkan pola ofensif hingga defensif.

Layaknya permainan dan olahraga lainnya, catur juga menjadi permainan yang kerap dilombakan. Coba lihat di kampung-kampung setiap tanggal 17 Agustus. Catur terkadang menjadi cabang perlombaan lho. Biasanya sih, bapak-bapak tuh yang ikut.

Hmm, mungkin nihnggak semua perempuan sepakat kalau dunia catur hanya dapat dikuasai bapak-bapak. Phiona Mutesi yang kisahnya diceritakan dalam film Queen of Katwe (2016), misalnya, merupakan master catur perempuan yang berasal dari Uganda.

Nggak cuma Mutesi, baru-baru ini lagi ramai juga tuh seri yang berjudul Queen’s Gambit (2020) yang mengisahkan perjalanan juara catur perempuan, Beth Harmon. Dalam kisahnya, Beth pun juga harus menghadapi pemain-pemain profesional lainnya – sebagian besar laki-laki – hingga mengalahkan juara catur asal Uni Soviet yang bernama Vasily Borgov.

Bukan nggak mungkin, Beth harus banyak berlatih agar dapat mengalahkan lawannya. Di seri tersebut, Beth ini dikisahkan sering berlatih melalui imajinasi hingga membaca sejumlah buku guna mempelajari manuver, taktik, dan strategi baru. Bila salah langkah sedikit saja, Beth harus memitigasi situasi agar pola permainan dapat menguntungkannya kembali.

Nahgambit ala Beth ini sepertinya tidak hanya terjadi di dunia catur lho. Dalam dunia politik, manuver, taktik, hingga strategi bisa jadi mengambil peran penting agar kepentingan politik yang dimaksud dapat tercapai.

- Advertisement -

Baca Juga: Kader Inginkan Prananda Ketimbang Puan?

Baca juga :  Resep Jadi Presiden untuk Puan
Kompetisi Puan Maharani Prananda Prabowo

Mungkin nihgambit politik seperti inilah yang harus dilalui oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. Gimana nggak jadi gambit? Sejumlah langkah Bu Mega dalam Pilkada 2020 – seperti memberikan rekomendasi pada Gibran Rakabuming Raka sebagai Calon Wali Kota (Cawalkot) Solo dan mendukung Eri Cahyadi sebagai calon pilihan Tri Rismaharini (Risma) di Surabaya – merupakan gambit karena menciptakan risiko politik tersendiri.

Pilkada Solo 2020, misalnya, menjadi polemik di kalangan DPC PDIP Solo karena Gibran – putra Presiden Joko Widodo (Jokowi) – muncul menantang calon lain yang telah berkarier politik di Solo sejak lama. Hal yang mirip juga terjadi di Surabaya ketika Risma mengusung Cawalkot yang berasal dari golongan birokrat, yakni Eri Cahyadi.

Ya, meski banyak drama yang terjadi, pilihan-pilihan Bu Mega ini akhirnya sukses memenangkan Pilkada 2020 lho – meskipun masih berdasarkan pada hasil hitung cepat. Kalau kata mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan di blog pribadinya, Bu Mega ini udah sukses pol lah pokoknya. Hehe.

Tapi nih, selain kemenangan di Solo dan Surabaya, PDIP juga menang telak dalam sejumlah Pilkada di Bali lho. Katanya sih, kemenangan-kemenangan itu berkat tangan dingin putra Megawati, yakni Prananda Prabowo.

Wah, mungkin nih, Bu Mega bisa sukses berkat bantuan Mas Prananda juga nih. Lagipula, meski jarang terlihat di publik dan media, Mas Prananda ini disebut-sebut jadi anak favorit Bu Mega lhoHehe.

Hmm, kalau Mas Prananda adalah anak favorit Bu Mega, gimana nasibnya Mbak Ketua DPR Puan Maharani ya? Padahal, kan, Mbak Puan disebut-sebut bakal diusung untuk Pilpres 2024.

Apakah ini pertanda Mbak Puan mulai pudar pengaruhnya? Apalagi, ada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang elektabilitasnya terus meningkat seiring kebijakan penanganan pandemi Covid-19. Hehe. (A43)

Baca juga :  Biden si Tukang Kompor?
- Advertisement -

Baca Juga: Prabowo Pilih Puan atau Ganjar?

spot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Jaksa Agung, Terobosan atau Cari Perhatian?

Jaksa Agung ST Burhanuddin akan menerbitkan surat edaran (SE) untuk melarang terdakwa di persidangan tiba-tiba mendadak religius dengan menggunakan atribut keagamaan. Apakah ini sebuah...

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.

Erdoğan, Anak ‘Nakal’ di NATO?

Meski Amerika Serikat (AS) dukung bergabungnya Finlandia & Swedia ke NATO, Erdoğan di Turki bersikeras menolak. Apa Turki anak 'nakal' NATO?

Gibran Pilih Ganjar atau Jokowi?

Presiden Jokowi sudah memperbolehkan tidak menggunakan masker di area terbuka. Menariknya, Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka justru meminta tidak terburu-buru dan masih menunggu...

Cak Imin Belah Dua NU?

Dalam akun Instagram @cakiminnow, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin sempat mengunggah kaos bertuliskan “Warga NU Kultural Wajib ber-PKB, Struktural, Sakarepmu!”. Apakah...

Puan Maharani Melawan Takdir?

Ketua DPR RI Puan Maharani sebut karier politiknya bisa seperti sekarang bukan karena semata cucu Soekarno. Apa Puan melawan takdir?

Ada Apa dengan Puan dan Mikrofon?

Ketua DPR RI Puan Maharani dikabarkan kembali matikan mikrofon ketika terjadi interupsi. Kali ini, giliran politikus PKS bernama Amin AK.

More Stories

Anies Gandeng Sandiaga di 2024?

Pengamat Universitas Andalas Najmuddin Rasul sebut Anies-Sandiaga jadi paslon berpeluang di Pilpres 2024. Maukah Anies gandeng Sandiaga?

Ada Apa dengan Puan dan Mikrofon?

Ketua DPR RI Puan Maharani dikabarkan kembali matikan mikrofon ketika terjadi interupsi. Kali ini, giliran politikus PKS bernama Amin AK.

Jika Andika Hadapi Invasi IKN

Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto sebut IKN Nusantara rentan bila kena invasi. Sementara, Panglima TNI Andika sebut alutsista masih kurang.