HomeCelotehMegawati Jago Kaderisasi Cucu?

Megawati Jago Kaderisasi Cucu?

“Itu ada dua cucu saya. Ayo berdiri coba nih. Ayo jangan malu. Nih, noh, ini putra-putrinya Mbak Puan. Mereka kenapa mau ikut? Karena katanya, ‘mau tahu, ah, kalau masuk politik itu gimana. Nanti boleh enggak?’” – Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum (Ketum) PDIP


PinterPolitik.com

Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) PDIP ke 50 di JIExpo Kemayoran suah berakhir. Namun, cerita yang tersisa rupanya masih diperbincangkan hingga saat ini. Selain teguran Megawati ke Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) yang jadi sorotan, ada juga momen ketika Megawati perkenalkan cucu yang rupanya dapat atensi publik.

Kedua cucu yang dimaksud adalah Diah Pikatan Orissa Putri Hapsari dan Praba Diwangkara Caraka Putra Soma. Mereka adalah putra dan putri dari Ketua DPP PDIP Puan Maharani.

Awalnya, Megawati menceritakan persoalan perempuan di era sekarang yang menurutnya hanya mementingkan urusan kecantikan semata tanpa memperhatikan kecerdasannya.

Di sela-sela momen itulah, Megawati memperkenalkan kedua cucunya di hadapan para kader PDIP. Megawati mengatakan kalau cucunya mau ikut acara HUT PDIP karena mau tahu tentang politik.

image 50
Megawati Tagih Balas Budi Jokowi?

Anyway, begitulah pola komunikasi yang dibangun oleh Megawati saat berpidato, sering “ceplas-ceplos” dan terkesan berbicara apa adanya. Namun, apakah sikap perkenalkan cucu ini bisa ditafsirkan secara positif oleh publik?

Tentu, memperkenalkan keluarga dan mengajak ikut terlibat dalam politik akan punya kesan negatif. Hal ini tidak lepas dari cara pandang yang bernada negatif ketika melihat adanya kesan dinasti dalam struktur politik.

- Advertisement -

Hal ini sebenarnya sudah menjadi opini umum yang masif. Banyak kasus politik dinasti terjadi di Indonesia bukan saja pada level pusat, tetapi juga sudah merambah pada level daerah.

Baca juga :  Usulan Maha Sesat

Sistem politik dinasti sebenarnya bukan yang pertama terjadi di Indonesia. Semenjak era Presiden Soekarno hingga era Joko Widodo (Jokowi), banyak sistem perpolitikan dinasti ditemui.

Pada dasarnya, sistem dinasti politik adalah merupakan strategi politik yang dibuat ataupun dibangun untuk memperoleh kekuasaan.

Amalia Syauket dalam bukunya Membangun Dinasti Politik Oligarki yang Korup menerangkan kalau dinasti politik bagian dari strategi untuk seorang politisi mewariskan kekuasaan kepada keturunan ataupun keluarga.

Persoalan dinasti ini tidak akan bermasalah jika, secara “kebetulan”, generasi pemilik kekuasaan merupakan generasi yang memang kompeten dan mumpuni. Boleh jadi, sistem perpolitikan dinasti akan sangat membantu.

Persoalannya adalah seberapa intens proses kaderisasi politik dalam keluarga elite politik. Apakah para elite politik itu memberikan perhatian khusus kepada keluarganya melalui pendidikan politik – seperti kepemimpinan, etika berorganisasi, dan sebagainya.

By the way, persoalan dinasti politik jika ditafsirkan sebagai strategi politik mungkin tidak jadi persoalan karena masalahnya terletak pada tafsir yang menyebutkan kalau dinasti politik sangat erat kaitannya dengan nepotisme.

Sedikit memberikan konteks, istilah nepotisme berasal dari bahasa Latin, yaitu nepos yang artinya keponakan atau cucu. Dalam berbagai literasi ilmu sosial, nepotisme diartikan sebagai kecenderungan lebih memilih saudara atau teman akrab berdasarkan hubungannya, bukan berdasarkan kemampuannya.

- Advertisement -

Hmm, jadi kepikiran kalau memperkenalkan cucu ala Megawati ini bisa nggak sih ditafsirkan sebagai bentuk sayang seorang nenek kepada cucu? Biasanya, dalam kehidupan sehari-hari, seorang kakek atau nenek pastinya lebih sayang cucu dibanding ayah atau ibu anak itu sendiri.

Well, saat itu, untungnya permintaan cucu untuk hadir ke HUT PDIP karena ingin tahu tentang politik. Hmm, kalau permintaan cucu ingin neneknya jadi presiden (lagi) di 2024, diturutin enggak ya? Uppsss. Hehehe. (I76)

Baca juga :  Listyo & Yudo: Duo "Pandawa Boyong"

Jika Bung Hatta Yang Jadi Presiden Pertama Indonesia
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Prabowo dan Kucing-kucing Politik

Ketum Gerindra Prabowo Subianto menyapa followers-nya dengan foto kucing di Twitter. Inikah kucing-kucing politik ala Prabowo Subianto?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut eksistensi calon pengantin adalah syarat pertama nikah. Bagaimana dengan cawapres buat Ganjar?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

More Stories

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

PDIP Setengah Hati Maafkan PSI?

“Sudah pasti diterima karena kita sebagai sesama anak bangsa tentu latihan pertama, berterima kasih, latihan kedua, meminta maaf. Kalau itu dilaksanakan, ya pasti oke,”...