HomeCelotehMahfud Jadi "Petapa" di 2024?

Mahfud Jadi “Petapa” di 2024?

“Kita berharap kehidupan kita tetap sejuk dan tertib” – Mahfud MD, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam)


PinterPolitik.com

Tahun baru selalu diyakini sebagai awal dari sebuah harapan baru. Hal ini tidak terkecuali dalam dunia politik. Mulai dari elite sampai rakyat, pastinya punya harapan baru yang lebih baik di tahun baru 2023 ini.

Salah satunya harapan yang disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD yang menginginkan tahun 2023 tetap sejuk dan tertib meskipun tahun ini termasuk tahun politik jelang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024.

Mahfud menyebutkan kalau bangsa Indonesia sudah bertekad dan sepaham bahwa Pemilu harus berjalan sesuai jadwal. Untuk itu, ia menekankan pentingnya agenda politik tersebut dikawal.

Harapan kadang berjalan berseberangan dengan kenyataan atau, bisa jadi, kenyataan kadang dipaksakan oleh harapan. Nah, inilah politik. Sering kali, hal yang bersifat kontradiksi menjadi senyawa di dalam dirinya.

Sudah sewajarnya jelang pesta demokrasi suasana akan semakin “panas”. Namun, kenapa Pak Mahfud maunya sejuk ya? Apakah ini karena bersinggungan dengan perannya sebagai Menko Polhukam?

Sumber persoalannya bisa kita lacak dari cara pandang tentang politik itu sendiri. Sering kali, dalam kacamata elite politik, pemilu dipandang sebagai sarana untuk menguasai sumber daya politik dan ekonomi. Pada perspektif inilah, terjadi perbedaan ekspektasi antara elite dan publik.

image 4
“Yakusa” Mahfud Ke Anies?
- Advertisement -

Supratman dalam tulisannya Sejuk Di Suhu Panas mengandaikan perbedaan pandangan elite dan publik ini dengan menekankan pada perilaku elite. Baginya, para pemimpin perlu memberi teladan bahwa 2024 merupakan pesta demokrasi, bukan perang demokrasi.

Dalam konteks Pemilu, yang dimaksud dengan perang demokrasi adalah akrobat politik yang sering kali dipertontonkan oleh para elite politik – seperti membuat narasi negatif, memainkan politik yang memecah belah, hingga mendiskreditkan lawan politik.

Baca juga :  Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Tentu, nalar semacam ini yang mengubah citra Pemilu dari pesta demokrasi menjadi perang demokrasi. Dan, sepertinya, persoalan ini bukan hanya perbedaan tafsir, tapi sudah menjadi persoalan antropologis.

Hal yang  sama dikemukakan oleh Ketua Dewan Pengurus Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) Abdul Hamid yang menilai panasnya politik Indonesia dikarenakan ada dua nalar sosial yang berseberangan.

Nalar yang pertama adalah nalar para elite dan nalar yang kedua adalah nalar publik. Hal ini dicerminkan dengan “tabiat” politik para elite  yang sering kali dianggap tidak lumrah di mata publik kebanyakan.

Kalau para pemimpin – di pusat maupun daerah – mempertontonkan teladan yang buruk, maka rakyat akan lebih kacau lagi. Demikian pula sebaliknya.

Polemik semacam ini yang mungkin menjadi pemicu Mahfud menilai perlunya “kesejukan” menjelang tahun politik 2024 mendatang.

By the way, dalam sebuah pesta, seru enggak sih kalau keadaan jadi sejuk dan cenderung adem ayem? Takutnya malah mirip penggalan syair lagu Dewa 19 yang berjudul “Kosong” yang bunyinya seperti berikut:

- Advertisement -

 Didalam keramaian aku masih merasa sepi

Sendiri memikirkan kamu

Kau genggam hatiku

Dan kau tuliskan namamu

Kau tulis namamu

Hmm, syair yang menggunakan majas paradoks di atas bisa jadi pesan balik untuk Mahfud. Kalau pesta tapi keadaan sejuk dan cenderung sepi, takutnya nggak ada yang bergembira. Malah, yang ada suasana membuat mereka jadi petapa dadakan. Ya nggak tuh? Hehe. (I76)


Ali Sadikin dan Hiburan Malam Jakarta
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

Jabatan Kades Mirip One Piece?

Demonstrasi kepala desa (kades) tuntut perpanjangan masa jabatan hingga 9 tahun. Apakah para kades ingin bisa seperti anime One Piece?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Mantan Gubernur Banten Wahidin Halim dikirimi ular ketika akan bertemu Anies Baswedan. Apakah kapal Anies tengah 'diserang' ular?

Sudah Saatnya Prabowo Contoh Megawati?

Partai Gerindra tetap kukuh usung Prabowo Subianto sebagai capres. Apakah seharusnya ini saatnya Prabowo contoh cara Megawati?

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Di Balik Usul Imin Hapus Gubernur

Ketum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin) usul hapuskan jabatan gubernur karena melelahkan dan hanya jadi penghubung pusat-daerah. Mengapa?

More Stories

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

PDIP Setengah Hati Maafkan PSI?

“Sudah pasti diterima karena kita sebagai sesama anak bangsa tentu latihan pertama, berterima kasih, latihan kedua, meminta maaf. Kalau itu dilaksanakan, ya pasti oke,”...