HomeCelotehKetika Pratikno Klarifikasi Gibran

Ketika Pratikno Klarifikasi Gibran

Istana melalui Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno menyebutkan bahwa sikap penolakan pemerintah terhadap revisi Undang-undang Pemilihan Kepala Daerah (UU Pilkada) tidak berkaitan dengan persiapan Gibran Rakabuming Raka untuk Pilkada DKI Jakarta 2024.


PinterPolitik.com

Urusan politik memang tidak ada habisnya. Bisa dibilang, pro dan kontra akan selalu menyertai sebuah isu atau polemik yang tengah jadi perbincangan di masyarakat.

Soal pelaksanaan vaksinasi Covid-19 mandiri, misalnya, dinilai dapat mempercepat laju vaksinasi nasional yang bisa jadi sangat krusial bagi pemulihan ekonomi nasional (PEN). Sementara, vaksinasi mandiri juga dipertanyakan karena dinilai dapat menyebabkan ketimpangan di masyarakat atas akses terhadap vaksin itu sendiri.

Tidak hanya soal vaksin, perdebatan juga sempat memanas terkait revisi Undang-undang (UU) Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Di satu sisi, UU Pemilu & Pilkada yang baru disahkan tahun 2016 memiliki alasan tertentu agar Pilkada dijalankan serentak pada tahun 2024.

Sementara, di sisi lain, banyak pihak menilai bahwa Pilkada yang dilaksanakan berdekatan dengan Pemilu dan Pilpres bisa membuat petugas kelelahan. Ditakutkan kasus pada Pemilu 2019 akan terulang nantinya. Belum lagi, fokus Komisi Pemilihan Umum (KPU) bisa terbagi.

Nggak hanya itu, ada juga yang bilang bahwa Pilkada Serentak 2024 bisa menghilangkan panggung politik sejumlah politisi yang kini menjabat sebagai kepala daerah, seperti Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hingga Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Bahkan, pro dan kontra ini berlanjut hingga munculnya desas-desus bahwa ada upaya pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) untuk mempersiapkan Wali Kota Solo terpilih Gibran Rakabuming Raka untuk Pilkada DKI Jakarta 2024. Pasalnya, pemerintah juga telah menyatakan sikap untuk menolak revisi UU Pilkada.

Baca juga :  Prabowo, Menhan Anti-Gimmick?
- Advertisement -

Baca Juga: Gibran Bukan Newbie Biasa?

Pilkada 2024 untuk Gibran

Nah, menanggapi desas-desus ini, akhirnya Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno memberikan klarifikasi tuhEits, tentunya, klarifikasinya bukan ke podcast Deddy Corbuzier ya. Hehe.

Kata Pak Pratikno sih, sikap pemerintah terkait revisi UU tersebut tidak ada kaitannya dengan Mas Gibran kokWong Mas Gibran itu masih sibuk jualan martabak kala UU Pilkada tersebut disahkan pada tahun 2016 silam.

Hmm, terlepas dari itu nihkok tumben yang muncul ke muka publik sekarang Pak Pratikno nih? Biasanya, sosok yang mewakili Istana di muka publik adalah Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko atau Juru Bicara (Jubir) Presiden Fadjroel Rachman.

Apa jangan-jangan Pak Jokowi kini butuh Pak Pratikno ya kalau soal isu-isu sensitif seperti ini – mengingat kedekatan tertentu Presiden dengan Mensesneg? Kan, Pak Moeldoko dan Bung Fadjorel lagi banyak kontroversi juga nih di mata para warganet. Hehe.

Lagipula nih ya, sebenarnya isu soal Gibran ini kan juga bukan isu penting dalam pemerintahan Jokowi. Kan, ini hanya isu yang dilemparkan oleh segelintir aktor politik. Tapi, kenapa ya Istana sampai repot-repot klarifikasi segala? Wah.

Mbok ya isu-isu yang lebih krusial yang diklarifikasi. Penelitian Bloomberg soal vaksinasi yang memakan waktu lebih dari 10 tahun, misalnya, perlu juga dong diklarifikasi soal bagaimana data tersebut bisa aja terlalu statis. Masa cuma disuruh belajar ajaUpss.

Ya, terlepas dari itu semua, ada baiknya pemerintah menyortir isu-isu penting apa saja yang perlu ditanggapi. Apalagi nih, kepercayaan publik pada pemerintahan Jokowi kini disebut-sebut makin menurun tuhHayoo. (A43)

- Advertisement -

Baca Juga: Hanya Pratikno Yang Dipercaya Jokowi?

Baca juga :  Hebatnya Ade Armando

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Elon Musk: The New “Bill Gates”?

Nama CEO SpaceX dan Tesla Elon Musk disorot media usai beli penuh Twitter. Kini, Musk baru saja bertemu Jokowi. Apakah Musk "Bill Gates" baru?

Megawati: Mega-Diplomat untuk Korsel?

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri hadiri pelantikan dan bertemu Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol. Apakah Megawati adalah Mega-Diplomat?

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?