BerandaCelotehKetika Pratikno Klarifikasi Gibran

Ketika Pratikno Klarifikasi Gibran

Istana melalui Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno menyebutkan bahwa sikap penolakan pemerintah terhadap revisi Undang-undang Pemilihan Kepala Daerah (UU Pilkada) tidak berkaitan dengan persiapan Gibran Rakabuming Raka untuk Pilkada DKI Jakarta 2024.


PinterPolitik.com

Urusan politik memang tidak ada habisnya. Bisa dibilang, pro dan kontra akan selalu menyertai sebuah isu atau polemik yang tengah jadi perbincangan di masyarakat.

Soal pelaksanaan vaksinasi Covid-19 mandiri, misalnya, dinilai dapat mempercepat laju vaksinasi nasional yang bisa jadi sangat krusial bagi pemulihan ekonomi nasional (PEN). Sementara, vaksinasi mandiri juga dipertanyakan karena dinilai dapat menyebabkan ketimpangan di masyarakat atas akses terhadap vaksin itu sendiri.

Tidak hanya soal vaksin, perdebatan juga sempat memanas terkait revisi Undang-undang (UU) Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Di satu sisi, UU Pemilu & Pilkada yang baru disahkan tahun 2016 memiliki alasan tertentu agar Pilkada dijalankan serentak pada tahun 2024.

Sementara, di sisi lain, banyak pihak menilai bahwa Pilkada yang dilaksanakan berdekatan dengan Pemilu dan Pilpres bisa membuat petugas kelelahan. Ditakutkan kasus pada Pemilu 2019 akan terulang nantinya. Belum lagi, fokus Komisi Pemilihan Umum (KPU) bisa terbagi.

Nggak hanya itu, ada juga yang bilang bahwa Pilkada Serentak 2024 bisa menghilangkan panggung politik sejumlah politisi yang kini menjabat sebagai kepala daerah, seperti Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hingga Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Bahkan, pro dan kontra ini berlanjut hingga munculnya desas-desus bahwa ada upaya pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) untuk mempersiapkan Wali Kota Solo terpilih Gibran Rakabuming Raka untuk Pilkada DKI Jakarta 2024. Pasalnya, pemerintah juga telah menyatakan sikap untuk menolak revisi UU Pilkada.

Baca juga :  Gibran Buat PDIP Panik?

Baca Juga: Gibran Bukan Newbie Biasa?

Pilkada 2024 untuk Gibran

Nah, menanggapi desas-desus ini, akhirnya Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno memberikan klarifikasi tuhEits, tentunya, klarifikasinya bukan ke podcast Deddy Corbuzier ya. Hehe.

Kata Pak Pratikno sih, sikap pemerintah terkait revisi UU tersebut tidak ada kaitannya dengan Mas Gibran kokWong Mas Gibran itu masih sibuk jualan martabak kala UU Pilkada tersebut disahkan pada tahun 2016 silam.

Hmm, terlepas dari itu nihkok tumben yang muncul ke muka publik sekarang Pak Pratikno nih? Biasanya, sosok yang mewakili Istana di muka publik adalah Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko atau Juru Bicara (Jubir) Presiden Fadjroel Rachman.

Apa jangan-jangan Pak Jokowi kini butuh Pak Pratikno ya kalau soal isu-isu sensitif seperti ini – mengingat kedekatan tertentu Presiden dengan Mensesneg? Kan, Pak Moeldoko dan Bung Fadjorel lagi banyak kontroversi juga nih di mata para warganet. Hehe.

Lagipula nih ya, sebenarnya isu soal Gibran ini kan juga bukan isu penting dalam pemerintahan Jokowi. Kan, ini hanya isu yang dilemparkan oleh segelintir aktor politik. Tapi, kenapa ya Istana sampai repot-repot klarifikasi segala? Wah.

Mbok ya isu-isu yang lebih krusial yang diklarifikasi. Penelitian Bloomberg soal vaksinasi yang memakan waktu lebih dari 10 tahun, misalnya, perlu juga dong diklarifikasi soal bagaimana data tersebut bisa aja terlalu statis. Masa cuma disuruh belajar ajaUpss.

Ya, terlepas dari itu semua, ada baiknya pemerintah menyortir isu-isu penting apa saja yang perlu ditanggapi. Apalagi nih, kepercayaan publik pada pemerintahan Jokowi kini disebut-sebut makin menurun tuhHayoo. (A43)

Baca Juga: Hanya Pratikno Yang Dipercaya Jokowi?

Baca juga :  Kaesang ke Depok, Gibran Setuju PKS?

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Coldplay ke Indonesia karena Jokowi?

Band ternama asal Inggris, Coldplay, dikabarkan akan konser di Jakarta, Indonesia. Mungkinkah Coldplay akan sampaikan pesan untuk Jokowi?

Sandiaga Akan Kembali ke Prabowo?

Sandiaga Uno telah pamit dari Partai Gerindra. Mungkinkah Sandiaga bertemu Prabowo Subianto kembali di masa depan?

Mencari Indonesian Dream di Piala Dunia U-20

Publik dihebohkan oleh pembatalan status Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20. Bagaimana mimpi pemain timnas U-20 untuk bermain?

Anas Urbaningrum: Anti-villain SBY?

Anas Urbaningrum telah bebas setelah jalani hukuman. Apakah Anas akan menjadi anti-villain setelah akhirnya bergabung ke PKN?

Safari Politik Prabowo Mulai dari Atas?

Momen Lebaran akhir April lalu rupanya digunakan Prabowo Subianto, Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra, untuk bersilaturahmi ke kediaman berbagai kolega dan temannya. Adapun beberapa tempat yang ia kunjungi adalah kediaman Joko Widodo (Jokowi), Mahfud MD, Wiranto, AM Hendropriyono, dan lainnya. Apakah safari politik Prabowo berbalutkan sowan dimulai dari kunjungan ke para elite?

Rumor Reshuffle, Anies Akan Hilang Lagi?

April lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menambahkan jabatan Wakil Menteri Kominfo (Wamenkominfo) melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 22 Tahun 2023. Akibatnya, isu reshuffle kabinet pun kembali muncul. Mungkinkah ini jadi sentilan reshuffle selanjutnya pada Partai Nasdem, dan Anies?

Ganjar Perlu Branding Politik Baru?

Pada 21 April 2023, Ketua Umum (Ketum) PDIP, Megawati Soekarnoputri, resmi menetapkan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, sebagai calon presiden (capres) usungan partai. Padahal, baru Maret lalu, Ganjar mengalami blunder hebat akibat pernyataannya mengenai Piala Dunia FIFA U-20 di Indonesia. Karena itu, pantas kita pertanyakan, bisakah PDIP pertahankan titel king maker dengan capres pilihannya?

Pemprov DKI Sakiti Odong-Odong?

“Aku naik odong odong aku naik odong odong aku senang ibupun turut gembira” – Adel, Naik Odong-Odong  PinterPolitik.com Pemprov DKI itu tiada hari tanpa mempercantik Jakarta. Saat ini,...

More Stories

Perang Event: Sandiaga vs Erick

Perang event tampaknya sedang terjadi antara Sandiaga Uno dan Erick Thohir. Bila satunya andalkan Coldlplay, satunya lagi andalkan Argentina.

Anies Adalah Rival Ganjar?

Anies Baswedan dinilai sindir Ganjar Pranowo yang dianggap hanya lari-lari untuk posting foto. Apakah Anies jadi rival untuk Ganjar?

Plate Ditahan, Anies Wait-and-see?

Menkominfo Johnny G. Plate ditahan Kejagung akibat dugaan korupsi BTS. Lantas, bagaimana strategi yang diambil oleh Anies Baswedan?