HomeCelotehKapal Anies 'Diserang' Ular?

Kapal Anies ‘Diserang’ Ular?

Tamu tak diundang – berupa ular – datang kepada mantan Gubernur Banten Wahidin Halim ketika bertepatan dengan datangnya tamu yang akan diundang, Anies Baswedan.


PinterPolitik.com

“Everybody listen up! We have to put a barrier between us and the snakes!” – Snakes on a Plane (2006)

Siapa sih yang nggak takut kalau tiba-tiba mendapat serangan ular berbisa dalam jumlah banyak? Hmm, mungkin pawang ular kali ya yang nggak takut sama ular. 

Kebayang nggak, lagi naik pesawat lalu di dalam pesawat yang kita tumpangi mendapatkan serangan ular berbisa dalam jumlah yang banyak? Sudah pasti membayangkannya saja menjadi suatu hal yang mengerikan.

Gimana nggak? Dihadapkan dengan ratusan ular berbisa di dalam pesawat hanya akan menimbulkan tekanan dan kepanikan para penumpang serta awak kabin dalam pesawat.

Kalau  sudah dihadapkan dengan ular secara langsung – seperti kasus serangan ular yang terdapat pada film Snakes on a Plane (2006) – mau tidak mau harus berjuang di tengah situasi yang sangat mengancam. 

Paling tidak, kasus mencekam serbuan ular di dalam pesawat berbisa tersebut hanya berkisah dalam film saja yang disutradarai oleh David R. Ellis. Adegan dalam film, ular tersebut dilepaskan dengan motif untuk membunuh saksi kunci kriminal yang berada di dalam penerbangan pesawat tersebut. 

Nah, ternyata, kasus serangan ular baru-baru ini terjadi juga dirasakan oleh mantan Gubernur Banten Wahidin Halim. Serangan tersebut datang pada saat akan ada kunjungan acara pertemuan akbar dengan mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

Anies – yang juga merupakan calon presiden (capres) yang akan diusung Partai NasDem, Partai Demokrat, dan PKS – hendak menghadiri acara yang bertajuk “Anies Mendengar Warga Tangerang” yang diselenggarakan oleh Wahidin. 

Baca juga :  The Tale of Two Sons
NasDem Pilih Anies atau Jokowi

Fenomena serangan kerap terjadi dalam aksi teror politik, seperti halnya kasus serangan teror bom surat yang terjadi di Spanyol beberapa waktu lalu. Target aksi teror tersebut ditujukan untuk Kedutaan Besar Ukraina dan ditujukan pula kepada Perdana Menteri (PM) Spanyol Pedro Sánchez.

Pada kasus serangan tersebut, hingga kini masih belum diketahui motif sesungguhnya. Namun, bertepatan setelah kasus serangan tersebut, PM Sánchez didesak untuk mundur oleh ribuan pengunjuk rasa yang merasa demokrasi Spanyol berada dalam bahaya.

Jadi, bisa saja kiriman serangan bom surat yang ditujukan oleh PM Sánchez sebagai bentuk ancaman yang dijadikan alat untuk menyuarakan ketidakadilan demokrasi. 

Mengacu pada Handbook of Terrorism Research oleh Alex P. Schmid, konsep teror pada studi politik dapat berubah tergantung situasi politik. Dengan kata lain, tren penggunaan aksi teror selalu mengalami perubahan seiring perkembangan konteks.

Kategori  ancaman dianggap sebagai ke dalam sifat teror. Pendekatan teror politik bisa digunakan dengan memberikan ancaman untuk memperoleh kekuasaan.

Oleh karena itu, aksi teror bisa dijadikan sebagai alat komunikasi yang memiliki maksud atau motif tertentu. Bisa juga, karena ada sesuatu yang ingin disampaikan.

Hmm,  namun, serangan ular yang dikirimkan kepada Wahidin bertepatan akan hadirnya Anies menjadi pertanyaan. Hmm, untuk siapakah serangan tersebut ditujukan ya kira-kira?

Secara, Anies Baswedan sudah mengantongi tiket untuk maju pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 dari partai-partai politik pendukungnya. Hmm, mungkin nggak ya sekarang kapal yang sedang ditumpangi Anies dan Wahidin sedang merasakan kepanikan akan serangan ular dalam bentuk teror politik – layaknya suasana di film Snakes on a Plane? (S85)


spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

More Stories

Anas Urbaningrum: Anti-villain SBY?

Anas Urbaningrum telah bebas setelah jalani hukuman. Apakah Anas akan menjadi anti-villain setelah akhirnya bergabung ke PKN?

Sandiaga Akan Kembali ke Prabowo?

Sandiaga Uno telah pamit dari Partai Gerindra. Mungkinkah Sandiaga bertemu Prabowo Subianto kembali di masa depan?

Jokowi-Ganjar Makin Mesra?

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengunggah momen kebersamaan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat duduk satu mobil ketika sedang kunjungan kerja ke Boyolali,...