HomeCelotehJokowi Larang Bawaslu Buat Was-was?

Jokowi Larang Bawaslu Buat Was-was?

“Harus tegas, tidak boleh ragu. Tapi jangan sampai Bawaslu malah jadi badan pembuat was-was pemilu,” –   Joko Widodo, Presiden RI


PinterPolitik.com

Baru-baru ini, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) menghelat acara konsolidasi nasional untuk persiapan menjelang Pemilihan Umum (Pemilu). Dalam acara tersebut, Presiden Joko Widodo (Jokowi) berikan pidato dan arahannya untuk Bawaslu.

Presiden ke-7 RI itu meminta Bawaslu harus bekerja secara cepat, responsif, dan dalam koridor hukum. Harapannya, Bawaslu tidak ragu dalam menegakkan aturan sehingga pengawasan yang dijalani akan berlangsung adil dan tidak berpihak.

Jokowi berpesan Bawaslu tidak membuat masyarakat segan untuk memilih kandidat dalam pemilu maupun pembuat peserta pemilu was-was bersosialisasi atau kampanye.

Pasalnua, posisi Bawaslu begitu sentral untuk menjaga kepercayaan (trust) dari sebuah hasil Pemilu. Secara teoritis, “kepercayaan” yang juga menentukan keberhasilan sebuah pelaksanaan dapat diukur dari kontrol yang dilakukan.

Hal ini mirip dengan konsep dalam ilmu manajemen, mengacu John R. Schermerhorn dalam bukunya Managing Organizational Behavior, yang mana hasil sebuah manajemen tidak hanya diukur oleh variabel planning, organizing, dan leading saja, melainkan juga controlling.

Controlling dalam konteks ini bisa kita artikan sebagai pengawasan. Selain Komisi Pemilihan Umum (KPU)  sebagai pelaksana Pemilu, Bawaslu dengan pengawasannya punya peran penting untuk membuat pelaksanaan Pemilu sesuai koridor.

jangan ada was was diantara kita
Jangan Ada Was-was di Antara Kita?
- Advertisement -

Anyway, selain persoalan normatif di atas, ada juga persoalan tafsir yang menghinggapi pernyataan Jokowi terkait bagaimana Bawaslu jangan sampai menjadi badan pembuat was-was pemilu.

Ungkapan ini bersifat multitafsir. Ada yang menafsirkan kalau ini adalah sebuah pesan Jokowi agar Bawaslu berani menindak dan menyelesaikan berbagai pelanggaran dengan tegas – tidak usah ragu-ragu dan tidak boleh ragu – sehingga was-was yang dimaksud di sini adalah “keraguan” para peserta pemilu.

Baca juga :  Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Jika sampai di sini tafsirannya, maka argumen ini akan terkesan normatif. Tidak ada nilai kritis dalam melihat argumentasi Jokowi.

Namun, bagaimana jika tafsiran ungkapan Jokowi ini dilihat dari persoalan bahasa? Apakah ada persoalan di sana?

Jika kita lihat pengertian antara kata “awas” dan “was-was” dalam Bahasa Arab, maka kita akan menemukan sifat homonim dalam dua kata tersebut. Sedikit memberikan pengertian, homonim menunjukkan suatu kata yang memiliki relasi makna yang berbeda tetapi mempunyai kesamaan. Biasanya, kesamaan ini dilihat dari dua karakter.

Karakter pertama dilihat secara fonologis, yaitu identifikasi kesamaan dari segi bunyi atau pengucapannya. Karakter kedua dilihat dari segi ortografis, yaitu identifikasi menurut tulisan atau asal kata sebuah istilah.

Awas dan was-was adalah sebuah homonim karena arti-artinya memiliki ejaan dan pelafalan yang mirip tetapi maknanya berbeda.  Namun, demikian, tidak bisa dipungkiri jika seseorang “diawasi”, maka akan muncul kondisi psikis yang disebut “was-was”

Menurut Ricardo de Oliveira-Souza, seorang psikiater di Institut Penelitian dan Pendidikan d‘Or (IDOR) di Rio de Janeiro, perasaan diawasi secara natural membuat seorang berhati-hati (was-was).

- Advertisement -

Artinya, was-was adalah konsekuensi logis dari sebuah pengawasan. Namun, jika Jokowi meminta Bawaslu agar tidak  menjadi badan pembuat was-was, maka hal tersebut terkesan “keliru” menurut perspektif bahasa.

By the way, bicara soal “mengawasi” jadi teringat serial Wednesday (2022) yang trending di Netflix secara global.

Serial yang disutradarai Tim Burton ini, menceritakan Wednesday Addams diperankan oleh Jenna Ortega sebagai remaja putri yang bertingkah selalu penuh rasa “awas” kepada lingkungan sekitar.

Pesan penting dari film ini yang relatable dalam kehidupan kita adalah mengenai persoalan kepercayaan kepada orang lain.

Baca juga :  Listyo & Yudo: Duo "Pandawa Boyong"

Susah percaya orang lain tidak bisa dianggap sepele. Hal itu mempengaruhi hubungan sesama manusia karena sejatinya manusia makhluk sosial yang membutuhkan seseorang untuk menaruh kepercayaan.

Tindakan waspada yang terlalu berlebihan hingga hilangnya rasa percaya kepada orang lain akan menimbulkan rasa takut yang berlebih – atau bahasa kekiniannya ialah trust issues.

Well, kembali ke konteks Jokowi dan Bawaslu, diawasi secara natural akan melahirkan rasa was-was. Nah, kalau Bawaslu sudah buat peserta pemilu sudah tidak was-was, maka perlu dipertanyakan nggak sih “taring pengawasannya”? Hmmm. Hehehe. (I76)


Ini Yang Terjadi Jika Megawati Tidak Jadi Presiden
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Prabowo dan Kucing-kucing Politik

Ketum Gerindra Prabowo Subianto menyapa followers-nya dengan foto kucing di Twitter. Inikah kucing-kucing politik ala Prabowo Subianto?

Kaesang, Milenial-Gen Z Tipikal?

Putra Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep, dikabarkan tertarik untuk masuk politik. Apakah Kaesang ini Milenial-Gen Z tipikal?

Siapa Cocok Jadi Cawapres Ganjar?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebut eksistensi calon pengantin adalah syarat pertama nikah. Bagaimana dengan cawapres buat Ganjar?

Di Balik ‘Panggil-panggil’ ala Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) panggil banyak figur, mulai dari menteri, pimpinan partai, pimpinan ormas, hingga akademisi. Ada apa di balik ini?

Ganjar Perlu Kalkulasi Lagi di 2024?

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berkunjung ke Rawon Kalkulator di Surabaya. Apa Ganjar perlu belajar 'kalkulasi' 2024 ke mereka?

Janji Anies untuk Prabowo Palsu?

Sandiaga Uno menyebutkan bahwa Anies Baswedan punya sebuah perjanjian dengan Prabowo Subianto. Apakah janji itu hanya janji palsu?

AHY Bukan Jodoh Anies di 2024?

Partai Demokrat telah umumkan dukung Anies Baswedan sebagai capres 2024 tetapi serahkan cawapres ke Anies. Apakah AHY bukan jodoh Anies?

More Stories

Ganjar Punya Pasukan Spartan?

“Kenapa nama Spartan? Kita pakai karena kata Spartan lebih bertenaga daripada relawan, tak kenal henti pada loyalitas pada kesetiaan, yakin penuh percaya diri,” –...

Eks-Gerindra Pakai Siasat Mourinho?

“Nah, apa jadinya kalau Gerindra masuk sebagai penentu kebijakan. Sedang jiwa saya yang bagian dari masyarakat selalu bersuara apa yang jadi masalah di masyarakat,”...

PDIP Setengah Hati Maafkan PSI?

“Sudah pasti diterima karena kita sebagai sesama anak bangsa tentu latihan pertama, berterima kasih, latihan kedua, meminta maaf. Kalau itu dilaksanakan, ya pasti oke,”...