HomeCelotehJokowi dan Mahalnya PCR

Jokowi dan Mahalnya PCR

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) agar menurunkan harga tes polymerase chain reaction (PCR) hingga sekitar Rp450.000-Rp550.000. Meski begitu, masih banyak warganet yang mengeluh bahwa harga itu tetap kemahalan.


PinterPolitik.com

Dear Mbak Ani,

Saya teringat dengan momen-momen masa kecil saya ketika diajak oleh ibu saya pergi belanja ke pasar. Gimana nggak? Ibu dulu paling jago kalau membuat para penjual marah. Apa lagi kalau bukan karena seni tawar-menawar sang ibu?

Saya ingat kalau ibu paling “sadis” dalam hal tawar-menawar. Masa ya barang yang harganya Rp100.000 bisa ditawar hingga Rp15.000-Rp25.000? Kalau udah dengar angka segitu, raut muka sang penjual langsung deh berubah menjadi nyureng alias cemberut. Biasanya, penjual akan tidak sepakat dengan harga itu.

Namun, ibu tidak kehabisan taktik dan cara. Ibu langsung meninggalkan sang penjual sampai akhirnya penjual tersebut merasa getun (menyesal). “Ya udah, Bu. Boleh ambil segitu!” teriak si penjual. Ibu pun langsung senyum semringah sambil kembali ke lapak itu.

Kalau mengingat-ingat momen itu, emang “sadis” sih ke para penjual. Tapi, ya, gimana lagi? Itulah emak-emak – mampu menjalankan sejumlah strategi dan taktik di tengah-tengah keterbatasan anggaran belanja bulanan. Salut lah sama ibu.

Baca Juga: Pemerintahan Jokowi Di Ambang Negara Represif?

Harga PCR Indonesia Kemahalan
- Advertisement -

Taktik seperti ini yang ingin saya tiru beberapa waktu lalu ketika meminta Pak Budi untuk menurunkan harga tes polymerase chain reaction (PCR) untuk mendeteksi si kecil Covid-19 hingga Rp450.000-Rp550.000. Lhakok lhadalah ternyata masih banyak yang jual lebih murah?

Tokonya Pak Modi, misalnya, ternyata bisa jual PCR dengan harga Rp96.000-Rp300.000-an ajaNggak hanya tokonya Pak Modi, Pak Achmad Baidowi bilang tokonya Pak Shavkat juga cuma Rp350.000. Waduh, kurang “sadis” ya apa saya nawar-nya?

Baca juga :  Sambo Tidak Selincah Ninja Hatori?

Belum lagi, warganet bilang harga segitu mah masih kemahalan. Ya, gimana lagi ya? Banyak milenial pengguna internet gajinya terbatas dan masih kelas menengah juga.

Hmm, kadang saya berpikir, “apa perlu saya andalkan emak-emak aja ya kalau soal urusan harga?” Gimana, Mbak Ani? Mbak Ani kan jago tawar-menawar, toh? Saya ingat kok dulu saya kalah tawar-menawar sama Mbak Ani juga. Hehe.

Salam, Joko.

(A43)

Baca Juga: Sandiwara Jokowi di Pidato MPR?


► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

- Advertisement -

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mahfud Sang Menteri Komentator?

“Tersangka belum diumumkan dia udah ngumumkan dulu. Apakah yang begitu itu jadi tugas Menko Polhukam. Koordinator, lo, bukan komentator.” – Bambang “Pacul” Wuryanto, Ketua Komisi...

Misteri Keresahan Gandum Limpo

“Kita impor terus nih. Kalau saya sih nggak setuju jelas. Kita, apapun kita makan singkong saja, sorgum saja, dan makan saja sagu” – Syahrul Yasin...

Tiket Pesawat Naik, Tiket PDIP Naik?

“Kasus mahalnya tiket pesawat ini lebih ke soal politis, mau siapapun menteri atau presidennya enggak akan mampu memaksa perusahaan menjual rugi tiket pesawatnya. Kecuali...

Puan Tidak Cocok Jadi Capres?

Nama Puan Maharani makin ramai dibicarakan menjelang kontestasi Pilpres 2024. Namun, apakah benar Puan punya rekam jejak cukup jadi capres?

Misteri Megawati Dikte Putin

“Putin bilang, ‘welcome, Megawati.’ Datang saya, pulang (ke Indonesia) saya bawa banyak (alutsista),” – Megawati Soekarnoputri, Ketua Umum PDIP PinterPolitik.com Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan...

Luhut Gajah Mada-nya Jokowi?

“Pak Luhut mirip Gajah Mada, lihai hadapi banyak kasus. Kalau turun gunung pasti selesai,” – Adli Bahrun, pengamat sosial Universitas Jakarta (Unija) PinterPolitik.com Beberapa hari lalu, sempat...

TGB, Kunci Perindo Lolos Senayan?

“Dalam waktu dekat akan banyak deklarasi baru. Tokoh-tokoh bangsa akan bergabung dengan Partai Perindo” – Hary Tanoesoedibjo, Ketua Umum Partai Perindo PinterPolitik.com Tidak selamanya logika marketing periklanan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

More Stories

Jokowi Khianati Projo dkk?

M. Qodari sebut Jokowi berselancar di antara dua karang, yakni karang partai (PDIP dkk) dan karang relawan (Projo dkk). Benarkah demikian?

Anies: Bukan Soal Arab-Jawa

Persoalan identitas Anies Baswedan dimunculkan Ruhut Sitompul usai putrinya menikah berbudaya Jawa. Mengapa ini bukan soal Arab atau Jawa?

Ma’ruf Amin Dukung Anies 2024?

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin tetap ingin netral di 2024. Namun, beberapa waktu lalu, sambut kunjungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.