HomeCelotehGanjar Pranowo (Hampir) Ketinggalan Kereta

Ganjar Pranowo (Hampir) Ketinggalan Kereta

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo unggah video dirinya berlari-lari agar tidak ketinggalan kereta di Kualanamu, Sumatera Utara (Sumut). Apakah Ganjar makin ketinggalan kereta?


PinterPolitik.com

“Harry Potter should have listened to Dobby. Harry Potter should have go back home when he missed the train” – Dobby, Harry Potter and the Chamber of Secrets (2002)

Para Potterheads pasti ingat ketika Dobby berusaha menghalangi upaya Harry Potter dan Ron Weasley pergi ke Hogwarts School of Witchcraft and Wizardry di awal-awal film Harry Potter and the Chamber of Secrets (2002). Salah satu cara yang diambil Dobby adalah dengan charm (mantra) bernama Blocked Barrier.

Dengan charm tersebut Harry dan Ron akhirnya tidak bisa pergi ke Peron 9¾. Padahal, hanya dengan pergi ke peron tersebut, para wizards baru bisa berangkat ke Hogwarts melalui kereta Hogwarts Express.

Tujuan Dobby sebenarnya baik, yakni agar Harry bisa selamat dari ancaman yang membayanginya di Hogwarts. Meski begitu, Harry dan Ron nggak menyerah begitu aja

Mereka pun memutuskan untuk menggunakan mobil terbang milik ayah Ron dan, akhirnya, mendarat di sebuah Whomping Willow – sebuah jenis pohon yang bisa menggerakkan cabang dan rantingnya. Ron dan Harry pun berhasil tiba di Hogwarts meski harus menerima hukuman.

Nah, peristiwa ketinggalan kereta yang dialami Harry dan Ron ini sebenarnya kerap terjadi di dunia nyata. Paling nggak, beberapa dari individu di dunia ini pasti pernah merasakannya.

Salah satunya adalah Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo. Ketika di Bandara Internasional Kualanamu, Sumatera Utara (Sumut), Ganjar hampir saja ketinggalan kereta untuk menghadiri peringatan Hari Pers Nasional di Medan, Sumut.

Baca juga :  Jokowi Sindir Halus Anies?
- Advertisement -

Ya, nasib Ganjar bisa dibilang lebih beruntung dibandingkan Harry dan Ron. Namun, Gubernur Jateng itu tampaknya tetap “ketinggalan kereta” yang lain, yakni kereta menuju Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Ganjar Pranowo GP Mania Bubar

Lho, kok bisa? Ya, gimana ya? Wong kesempatan Pak Ganjar untuk bisa ikut-an jadi peserta calon presiden (capres) di 2024 semakin kecil. Beberapa waktu lalu, kelompok relawan Ganjar Pranowo (GP) Mania bubar – padahal ini jadi salah satu modal Pak Ganjar untuk bisa ikut naik “kereta” menuju 2024.

Katanya sih, alasannya adalah Pak Ganjar ini tidak memiliki visi dan misi yang sama seperti Presiden Joko Widodo (Jokowi). Maka dari itu, para relawan Jokowi yang sebelumnya ada di GP Mania merasa kalau Pak Ganjar bukan penerus Jokowi.

Ya, terlepas dari alasannya, Pak Ganjar ini tampaknya memang sedang menghadapi “Dobby-nya” sendiri. Soalnya, seperti yang banyak diketahui, terdapat banyak aktor politik – termasuk di dalam PDIP sendiri – yang ingin untuk mencegat langkah Pak Ganjar agar bisa ke Pilpres 2024.

Tentu, untuk mencapai tujuan diperlukan strategi. Dan, dalam strategi, ada juga banyak taktik yang bisa digunakan. Mengacu ke buku An Annotated Guide to Tactis: Carl von Clausewitz’s Theory of the Combat, taktik dan strategi memiliki perbedaan.

Strategi adalah penggunaan kemenangan-kemenangan untuk mengakhiri perang. Sementara, taktik adalah cara-cara yang digunakan untuk mendapatkan kemenangan-kemenangan di berbagai pertempuran.

Misal nih, Pak Ganjar punya strategi yang dipersiapkan untuk menang di Pilpres 2024. Nah, untuk menjalankan strategi tersebut, diperlukan taktik-taktik yang efektif – misalnya adalah taktik untuk memenangkan perebutan tiket capres.

Nah, Harry dan Ron pun sadar kalau mereka perlu mengambil taktik lain agar bisa tiba di Hogwarts, yakni dengan menggunakan mobil terbang. Nah, kalau Pak Ganjar, gimana tuh taktik lainnya?

Baca juga :  Kenapa Prabowo-Anies Rebutan Khofifah?
- Advertisement -

Apakah Pak Ganjar perlu mencari “kendaraan” lain – misal nih “mobil terbang” yang lebih bisa mengantarkannya? Kan, “kereta” PDIP kayaknya udah fully-booked oleh penumpang-penumpang lain ya, kan? Siapa tahu, kan, sudah booked by Mbak Puan Maharani? Hehe. (A43)


spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

#Trending Article

Ada Apa Anies dengan Politik Identitas?

Dalam wawancara ABC News Australia, Anies Baswedan ditanyai soal politik identitas. Apakah politik identitas memang tidak bisa dihindari?

Tiongkok Ikutan “Curi” Indomie?

Sebuah video soal mi instan yang diduga asal Tiongkok viral. Pasalnya, kemasan produk itu benar-benar mirip dengan kemasan Indomie.

Ada “Hubungan Rahasia” Jokowi-Ganjar?

Sehari setelah bersama, Jokowi dan Ganjar memilih berjauh-jauhan di konser Deep Purple. Apakah Jokowi dan Ganjar sedang "backstreet"?

Erick Sedih Gara-gara BLACKPINK?

Ketum PSSI Erick Thohir meninjau Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) usai konser BLACKPINK. Erick pun prihatin dengan rumput GBK.

Prabowo Sekarang Jadi “Serba Jokowi”?

Ketum Gerindra Prabowo Subianto tampaknya mulai melakukan rebranding politik menjadi "penerus Jokowi". Prabowo sekarang "serba Jokowi"?

Akankah Jokowi ‘Happy Ending’?

Presiden Jokowi akan segera akhiri periode keduanya pada 2024 nanti. Akankah pemerintahan Jokowi berakhir 'happy ending'?

Memburu Harta Pejabat Negara

Warganet kini ramai-ramai membongkar harta kekayaan pejabat negara yang bermewah-mewahan di media sosial. Inikah the new Hunger Games?

Erick Thohir Ingin Kuchiyose No Jutsu?

Ketum PSSI Erick Thohir menyentuh tanah Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK). Apakah Erick Thohir ingin kuchiyose no jutsu?

More Stories

Prabowo Adalah “Maverick” Sesungguhnya?

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto naik pesawat jet tempur F-16. Apakah Prabowo adalah "maverick" sesungguhnya?

Tiongkok Ikutan “Curi” Indomie?

Sebuah video soal mi instan yang diduga asal Tiongkok viral. Pasalnya, kemasan produk itu benar-benar mirip dengan kemasan Indomie.

Erick Thohir Ingin Kuchiyose No Jutsu?

Ketum PSSI Erick Thohir menyentuh tanah Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK). Apakah Erick Thohir ingin kuchiyose no jutsu?