HomeCelotehBogor Seperti The Dark Knight Rises

Bogor Seperti The Dark Knight Rises

“(Pemkot Bogor) sudah melakukan kebijakan-kebijakan lokal yang kami apresiasi yaitu jam malam, mungkin istilah populernya atau pembatasan kegiatan. Ada yang berhenti jam 6, jam 7, semata-mata di mana berkurangnya kerumunan terjadi penurunan kasus”. – Ridwan Kamil, Gubernur Jawa Barat


PinterPolitik.com

Covid-19 memang makin hari makin parah kasusnya di beberapa wilayah. Tak heran, di tengah himpitan persoalan kesehatan, ekonomi dan politik yang ditimbulkannya, banyak pemerintah daerah yang mulai menerapkan kebijakan keras terhadap masyarakatnya.

Di Jakarta, penegakan protokol kesehatan terjadi salah satunya dalam bentuk pemberian denda. Bahkan diberitakan bahwa Pemprov DKI Jakarta mendapatkan pemasukan Rp 4 miliar dari pungutan denda tersebut.

Well, jumlahnya memang besar, tapi bukan untuk dibanggakan. Soalnya, hal ini menunjukkan masih banyaknya masyarakat kita yang tidak peduli pada protokol kesehatan dan arahan dari pemerintah. Duh, bakal makin susah pengendaliannya.

Nah, kebijakan lain juga diterapkan di beberapa daerah, misalnya di Kota Bogor. Menurut Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, akan ada pembatasan aktivitas sejak jam 6 atau jam 7 sore. Itu artinya kerumunan orang, tempat berjualan, kafe, dan lain sebagainya sangat mungkin diharuskan untuk tutup lebih awal.

Wih, padahal kota Bogor itu terkenal karena banyak kafe yang bagus dan jadi tempat tongkrongan asik. Udah bisa dipastikan bakal banyak yang akan merugi akibat kebijakan ini. Tapi mau gimana lagi, mungkin ini jalan terbaik untuk membatasi aktivitas masyarakat dan menekan penyebaran virus berbahaya ini.

Mungkin Bogor bakal jadi kayak Gotham City di film The Dark Knight Rises. Buat yang belum tahu, di film itu, jagoan kita, Batman, harus berhadapan dengan Bane dan kawanannya yang menyandera kota Gotham dan menjadikannya seperti kota yang dilanda perang. Ada jam malam, tempat-tempat usaha juga banyak yang ditutup, dan lain sebagainya.

Baca juga :  Puan Uji Nyali ke Demokrat-PKS?

Intinya mencekam banget lah situasinya. Nah, mungkin Bogor bakal jadi kayak gitu di malam hari. Uppps.

- Advertisement -

Yang jelas, apapun kebijakan yang diambil pemerintah daerah, memang sudah sewajarnya diarahkan untuk sebesar-besarnya kemaslahatan orang banyak. Udah pasti nih kebijakan jam malam ini bakal ditolak oleh banyak warga Bogor, terutama mereka yang menggantungkan hidupnya dengan berjualan makanan dan sejenisnya di malam hari. Tapi, mungkin ini yang terbaik yang harus dilakukan.

Seperti kata Batman: “It’s not who I am underneath, but what I do that defines me”. Jiahhh. Hehehe. (S13)

spot_img

#Trending Article

Ma’ruf Amin Apes di Pilkada 2020

"Kami menyatakan permohonan maaf kepada masyarakat Tangsel karena belum dapat memenangkan harapan perubahan. Hasil penghitungan suara kami tidak banyak dibandingkan paslon lain". - Siti...

Anies Taklukkan Indonesia Timur?

“Alhamdulillah, tujuh kabupaten (di Maluku) yang sudah terbentuk kepengurusan siap mendeklarasi Anies Presiden” – Sulaiman Wasahua, Ketua Relawan Sobat Anies Maluku PinterPolitik.com Manuver politik Gubernur DKI Jakarta...

Drama Maming Resahkan PDIP-PBNU?

“Kalau saya, koruptor jangan dicekal ke luar negeri tapi dicekik. Harusnya dicekal untuk balik ke Indonesia, biar korupsi di luar negeri,” Cak Lontong, Komedian Indonesia PinterPolitik.com Masyarakat...

Anies-AHY Kawin Paksa?

“Tentu proses membangun chemistry antara satu dan yang lain penting, bukan kawin paksa,” - Willy Aditya, Ketua DPP Partai NasDem PinterPolitik.com Siapa yang tidak kenal dengan Siti...

Misteri Teror Kominfo

“Teror bagaimana? Saya baru tahu teror, Kominfo diteror kali,” – Johnny G. Plate, Menkominfo PinterPolitik.com #BlokirKominfo menjadi trending di Twitter, banyak warganet yang melontarkan kritik terhadap kontroversi kebijakan Penyelenggara Sistem...

Ahok Disenggol Kasus Brigadir J?

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran, sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu,” – Kamarudin Simanjuntak, Pengacara...

Janji Surga ala Ma’ruf Amin?

“Bangsa Indonesia menjadi bangsa yang memeluk Islam terbanyak di dunia. Siapa yang berkata la ilaha illallah dakholal jannah masuk surga. Berarti penduduk surga itu kebanyakan...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

More Stories

Luhut dan Ekonomi Orang Kaya

Persoalan ekonomi kini menjadi pekerjaan rumah yang tengah dihadapi oleh banyak negara, termasuk Indonesia. Namun, di tengah ancaman krisis yang mengancam, Menko Marves Luhut...

Anies dan Pemimpin Yang Diciptakan

Jelang Pilpres 2024, banyak pihak yang mulai berlomba-lomba mendorong tokoh-tokoh yang dianggap populer dan mampu menarik hati masyarakat. Sayangnya, Indonesia masih terjebak pada kondisi...

Ekonomi Bisa Bahayakan Jokowi?

Awal Juni 2022 menjadi momentum penting dalam refleksi kondisi ekonomi global. Bank Dunia mengeluarkan laporan yang menyebutkan bahwa resesi ekonomi di tahun ini akan...