HomeBelajar PolitikRamalan Mahfud Jadi Kenyataan!

Ramalan Mahfud Jadi Kenyataan!

Saya merasa dijebak dengan sebuah tindakan yang tidak pernah saya duga, saya pikirkan, atau saya rencanakan. Bahkan firasat pun tidak.” ~ Romahurmuziy


PinterPolitik.com

[dropcap]K[/dropcap]PK oh KPK…

Terima kasih sekali lagiku ucapkan ataskeberanian dan keberhasilanmu menangkap tikus-tikus berdasi. Tanpamu entah negara ini akan seperti apa, tetapi aku punya satu pertanyaan untukmu, kenapa kamu berani sekali tangkap ketua umum (Ketum) Partai Persatuan Pembangunan(PPP) Romahurmuziy (Rommy)? Weleh-weleh.

Tapi tidak masalah, memang kalau maling, makelar, benalu yang maruk akan jabatan dan uang rakyat jika salah ya tangkap saja. Tak peduli mau ketum partai pendukung koalisi petahana kek, mau bekingannya punya tankkek yang namanya salah ya salah!

Eh, tapi sebentar broterkait penangkapan Rommy,sehari setelah Oprasi Tangkap Tangan (OTT) KPK.Rommy membuat surat terbuka dan dalam surat itu Rommymengakubahwa dirinya sedang dijebak sama KPK. Hmmm, masa sih KPK sejahat itu sama Rommy? Sepertinya tidak mungkin lahKPK nangkap Rommy karena lagi ngambekapalagi sampai menjebak Rommy.Weleh-weleh.

Mungkin Rommy buat surat seperti itukarena dirinya sedang cari alasan aja kali yaagar citranya tidak begitu rusak karena terlibat kasus suap?Ahahaha.

Kalau kita ingat-ingat lagi, kan Rommy pernah diramal sama Mahfud MD kalaudirinya itu tidak lama lagi akan dikejar sama KPK. Nah, jadi sekarang enggak usah aneh lagi bro lihat Rommy pakai rompi oranye kan dulu pernah diviralkan sama Mahfud.

Waktu itu Mahfud pernah mengingatkan Rommy dengan tegas dari jauh-jauh hari ia katakan semua tinggal menunggu waktunya. Anjay! Bahkan Mahfud juga pernah chat-chat-an dengan Rommy melalui aplikasi Whatsapp (WA) yang isinya “Mas Rommy, kok Anda ngomong sembarangan sekarang. Ingat lho Anda punya kasus di KPK.”

Baca juga :  Selama Masih Megawati, PDIP Pasti Oposisi?

Nah, kira-kira setelah ini siapa lagi nih yang bakalan dicyduksama KPK? Disalah satu program televisi nasional, setelah dua hari terpiihnya Ma’ruf Amin jadi cawapresnya Jokowi. Mahfud bilang masih banyak pejabat disekeliling Jokowi khususnya kader Nahdlatul Ulama (NU) yang memiliki rekam jejak kasus korupsi.Ngeri ya kalau nyatanya benar dan pada ditangkap berdekatan dengan Pilpres 2019.Alarm tanda bahaya nih buat Jokowi-Ma’ruf kalau ramalan ini juga benar. (G42)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Menguak Siasat Yusril Tinggalkan PBB

Sebuah langkah mengejutkan terjadi. Yusril Ihza Mahendra memutuskan untuk melepaskan jabatan Ketum PBB. Ada siasat apa?

Mengapa Xi-Putin Terjebak “Situationship”?

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin tampak begitu "mesra" dan bersama-sama deklarasi "lawan" AS.

Karier Politik Panjang Anies

Karier politik Anies Baswedan akan jadi pertaruhan pasca Pilpres 2024. Setelah kalah, Anies dihadapkan pada pilihan-pilihan untuk membuat dirinya tetap relevan di hadapan publik.

Megawati dan Misteri Patung Butet

Butet Kertaredjasa membuat patung “Melik Nggendong Lali” dan tarik perhatian Megawati. Mengapa patung itu berkaitan dengan PDIP dan Jokowi?

Mengapa Prabowo Semakin Disorot Media Asing? 

Belakangan ini Prabowo Subianto tampak semakin sering menunjukkan diri di media internasional. Mengapa demikian? 

Jebakan di Balik Upaya Prabowo Tambah Kursi Menteri Jadi 40

Narasi revisi Undang-Undang Kementerian Negara jadi salah satu yang dibahas beberapa waktu terakhir.

Rekonsiliasi Terjadi Hanya Bila Megawati Diganti? 

Wacana rekonsiliasi Megawati Soekarnoputri dengan Prabowo Subianto dan Joko Widodo (Jokowi) mulai melempem. Akankah rekonsiliasi terjadi di era Megawati? 

Mengapa TikTok Penting untuk Palestina?

Dari platform media sosial (medsos) yang hanya dikenal sebagai wadah video joget, kini TikTok punya peran krusial terkait konflik Palestina-Israel.

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...