HomeBelajar PolitikJumlah Konsumen Belanja Online di Indonesia Terus Meningkat Pesat

Jumlah Konsumen Belanja Online di Indonesia Terus Meningkat Pesat

Sejalan dengan antusiasme konsumen, para pengelola situs belanja dan pedagang online semakin bersemangat menyambut berkah Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas). Untuk melayani pelanggan, sejak lebaran Idul Fitri, beberapa perusahaan e-commerce menambah jumlah agen customer service menjadi empat kali lebih banyak dari sebelumnya. Tim verifikasi bank transfer juga ditambah lima kali lipat dan bekerja 24 jam selama seminggu.

Segala persiapan itu diharapkan akan berbuah manis. Seperti persiapan di sisi pelayanan konsumen dan aksi jorjoran memangkas harga produk alias Diskon, diharapkan akan sebanding dengan volume kenaikan penjualan yang signifikan. Selain itu bukan cuma lonjakan di sisi nilai dan volume transaksi, aliran kunjungan (Traffic) dari pembeli juga diharapkan meningkat tajam.


Fakta dan Proyeksi Ekonomi Intenet Indonesia.

  • Indonesia adalah pasar Internet yang pertumbuhannya paling cepat di dunia.

Pada tahun 2015, pengguna internet di Indonesia baru 92 juta orang. Tahun 2025 diperkirakan pengguna internet akan mencapai 215 juta. Artinya, rata-rata pertumbuhan dalam 10 tahun mencapai 19%.

  • Pasar e-commerce Indonesia terbesar  di  Asia Tenggara.

Pada tahun 2015 kontribusi Indonesia terhadap pasar e-commerce di Asia Tenggar baru 31%. Dalam satu dekade kemudian, kontribusinya diprediksi bisa mencapai 52%.

  • Indonesia penguasa di bisnis penjualan tiket hotel dan maskapai secara daring.

Tahun lalu pasarnya sebesar US$ 5 miliar, atau 26% dari total pasar Asia Tenggara yang mencapai US$ 19,2 miliar. Pada tahun 2025, kontribusinya akan naik menjadi 32%, setara US$ 24,5 miliar.

  • Pasar iklan online terbesar di Asia Tenggara ada di Indonesia.

Tahun lalu pasar iklan online Indonesia cuma US$ 0,3 miliar. Tapi dalam 10 tahun nilainya akan membengkak menjadi US$ 2,7 miliar.


Tantangan Besar yang Harus Diatasi Indonesia.

  • Jumlah pengembang start-up dan talenta yang memiliki kempemimpinan yang kuat masih terbatas.
  • Kebanyakan pendanaan masih fokus pada investasi di tahap pendirian start-up
  • Sekitar 63,7% orang yang berusia di atas 25 tahun belum memiliki rekening di bank sendiri
  • Penetrasi internet masih rendah karena penduduk Indonesia tersebar sekaligus di ribuan pulau menjadikan logistik masalah besar.
  • Tingkat penipuan dan kejahatan secara cyber masih sangat tinggi di Indeonesia. Fraud index di Indoenesia -1.276, atau 12 kali lebih tinggi dari rata-rata global
- Advertisement -

 

#Trending Article

Relawan Bermanuver, Jokowi Terjebak Ilusi?

Serangkaian respons minor eksis pasca acara relawan Joko Widodo (Jokowi) di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta yang dihadiri langsung oleh sang RI-1....

Jokowi Kalah Perkasa dari Modi?

Dalam Deklarasi Bali yang dibuat oleh para pemimpin negara G20, peran Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi disebut-sebut jadi faktor krusial. Padahal, pertemuan itu dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi). Mengapa itu bisa terjadi?

Cuan Nikel Jokowi Hanya “Ilusi”?

Indonesia yang kalah atas gugatan World Trade Organization (WTO) terkait kebijakan larangan ekspor nikel dan berencana untuk melakukan banding. Namun, di balik intrik perdagangan...

Timor Leste “Login”, ASEAN “Powerful”?

Timor Leste resmi menjadi anggota ke-11 Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) setelah sempat mendapat penolakan akibat tingginya kesenjangan dan dikhawatirkan tidak mampu mengejar...

Ganjar, Kameo Kenaikan Kelas Puan?

Kemesraan Puan Maharani dan Ganjar Pranowo terekam saat keduanya bertemu di Solo pada awal pekan ini. Namun, pertemuan keduanya tampak memberikan sinyal politik begitu...

Kenapa Peradaban Barat “Kuasai” Dunia?

Orang Eropa dan Amerika Serikat (AS) sering dianggap lebih unggul karena negara mereka “menguasai” dunia saat ini. Apakah ini akibat persoalan ras atau ada hal lain yang tersembunyi di balik kesuksesan peradaban Barat?

Ini Rahasia Perang Bintang Bolong?

Kemunculan video pengakuan Ismail Bolong ke publik terkait kasus tambang ilegal di Kalimantan Timur (Kaltim) yang diduga melibatkan Kabareskrim Komjen Pol. Agus Andrianto merujuk...

Laksamana Yudo Patahkan Mitos?

Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai Panglima TNI untuk menggantikan Jenderal Andika Perkasa. Menjabat hingga akhir...

More Stories

UMKM Motor Ekonomi Dunia

Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) memiliki peranan yang sangat vital di dalam pembangunan dan pertumbuhan ekonomi, tidak hanya di negara-negara berkembang seperti Indonesia...

Jembatan Udara Untuk Papua

PinterPolitik.com JAKARTA - Pemerintah akan memanfaatkan program jembatan udara untuk menjalankan rencana semen satu harga yang dikehendaki Presiden Joko Widodo. Menurut Kepala Pusat Penelitian dan...

Kekerasan Hantui Dunia Pendidikan

PinterPolitik.com Diklat, pada umumnya dilaksanakan untuk memberikan pengetahuan dan pembentukan wawasan kebangsaan, kepribadian serta etika kepada anggota baru. Namun kali ini, lagi-lagi Diklat disalahgunakan, disalahfungsikan, hingga...