HomeBelajar PolitikFarhat Berpotensi Jadi Sarumpaet

Farhat Berpotensi Jadi Sarumpaet

“Mirip tidak harus sama, mirip bisa saja sama, sama bisa saja hanya sekedar mirip. Mirip-mirip dan sama-sama saja.”


PinterPolitik.com

[dropcap]F[/dropcap]arhat Abbas dipecat dari Tim Pemenangan Jokowi-Ma’ruf Amin. Pernyataan ini langsung dikeluarkan oleh Sekretaris Tim Kampanye Jokowi-Ma’ruf Amin, Hasto Kristiyanto.

Hasto menuturkan, laporan Farhat Abbas terhadap partai koalisi lawan terkait penyebaran berita bohong atas kasus Ratna Sarumpaet adalah tindakan pribadi. Hasto membantah pernyataan Farhat yang mengatasnamakan laporannya mewakili tim kampanye Jokowi-Ma’ruf. Wkwkwk.

Mungkin seperti ini di balik skema pemecatan Farhat, langsung saja kita ke TKP:

Jokowi: To, Hasto kamu di mana?

Hasto: Siap, saya di rumah pak!

Jokowi: Sini mampir ke Istana, ngopi sambil nobar press conferenceSarumpaet. Rame nih anak-anak juga pada ngumpul.

Hasto: Yoyoypak ,otwya. Oh iya, mau nitip enggak pak, saya mau mampir ke Indopirit dulu nih.

Jokowi: Boleh lah kuaci sekerdus ya!

Setelah Hasto sampai di Istana Negara, mereka semua duduk asik di depan layar televisi sambil memantau kesaksian yang akan diberikan Sarumpaet terkait kabar pemukulan terhadap dirinya.

Kurang lebih 30 menit kesaksian yang diberikan Sarumpaet tentang apa yang telah terjadi pada dirinya. Bagai mendapat emas berlian Jokowi dan koalisi mendengar kesaksian Sarumpaet itu dengan seksama.

Tetapi menjadi berbada dengan Prabowo dan koalisi, seakan dilempar kotoran yang tertempel di wajah mereka semua sebab kabar bohong yang terucap dari mulut Sarumpaet sangatlah menyakitkan. Weleh-weleh.

Rasa bahagia yang dirasakan Jokowi dan koalisi seakan tidak ingin dirusak oleh kehadiran Farhat Abas di koalisinya. Tak lama dari kasus ini, Farhat yang tergabung juga dalam tim koalisi Jokowi-Ma’ruf langsung mengambil tindakan yang cukup tegas seakan tidak ada kompromi. Farhat membuat laporan kepada pihak kepolisian.

Baca juga :  Krisis Kader, Megawati Harus Waspada?

Jokowi: Weleh-weleh, Sarumpaet ini ada-ada saja yah! Untung saja Polri cepat menyelidiki kasus ini. Selamat kan citra saya dan koalisi. Ehehehe.

Hasto: Btw,pak bagaimana nih kelanjutan kasus, mau kita perpanjang atau kita biarkan saja?

Jokowi: Sudah lah cong!Biarkan saja, kasihan kan sudah tua, lagian kan dia juga sudah mengakui. Biarkanlah dia kena sanksi sosial, dipenjara juga buat apa, padat-padatin kuota aja cong!

Hasto: Yah pak, tapi Tim pemenangan kita sudah ada yang lapor tuh!

Jokowi: Siapa cong?Gile bener itu orang!

Hasto: Itu pak Abbas, iya Farhat Abbas…

Jokowi: Alah, udah pecat aja daripada nanti nasib kita kaya Prabowo, emang kamu lupa si Abbas itu orangnya gimana? Jangan sampai blunder cong!

Hasto: Yoyoypak, 86!

Intinya dari semua ini PDIP nyari aman. Daripada kena kasus Sarumpaet, mending Farhat dipecat duluan! Wkwkwk. Lagian juga gugatan Farhat inisiatif pribadi, tidak mewakili tim kampanye Jokowi-Ma’ruf.Share on X

Gimana gengs menurut kalian, tepatkah Jokowi memecat Farhat dari timnya? Atau Jokowi terburu-buru ambil sikap? (G35)

 

spot_imgspot_img

#Trending Article

Misteri Post Power Jokowi

Setelah dua periode memimpin Indonesia, masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan berakhir.

Rahasia di Balik Polemik Israel-PBNU?

Pertemuan “oknum” Nahdliyin dengan Presiden Israel Isaac Herzog mendapat kritik tajam di tanah air, termasuk dari PBNU sendiri. Namun, perdebatan akan esensi penting dibalik peran konkret apa yang harus dilakukan untuk perdamaian di Palestina kembali muncul ke permukaan. Meski kerap dianggap kontroversial, PBNU kiranya memang telah lebih selangkah di depan. Benarkah demikian?

Trump Ditembak, Ngefek ke Prabowo?

Upaya penembakan Donald Trump bisa berujung pada tumbangnya Joe Biden? Apa efeknya ke pemerintahan Prabowo Subianto ke depannya?

Mengapa Barat Bisa ‘Kuasai’ Dunia?�

Negara-negara Barat tidak dipungkiri telah jadi ‘kiblat’ dari perkembangan negara modern selama beberapa dekade terakhir. Lantas, mengapa Barat bisa lebih maju?�

Rela “Disandera” PDIP, Ganjar Bukan Jokowi?

Pemberian jabatan bagi Ganjar Pranowo di struktur DPP PDIP kiranya hanya merupakan strategi manajemen impresi temporer demi kohesivitas partai menjelang Pilkada 2024 dan tak menjadi jaminan bagi sang Gubernur Jawa Tengah 2013-2023. Benarkah demikian?

Operasi ‘Sudutkan’ Erick Thohir?

Berbagai persoalan melanda sejumlah BUMN. Sebagai menteri BUMN, Erick Thohir semakin tersudutkan di penghujung masa jabatannya.

Koalisi Pilkada, Tes dari Prabowo?

Partai-partai politik sedang bernegosiasi dan bicara soal koalisi-koalisi di Pilkada 2024. Mengapa ini juga penting bagi pemerintahan Prabowo nanti?

Menkominfo dan Kegagalan Menteri “Giveaway” Jokowi?

Menkominfo Budi Arie tengah mendapatkan sorotan dari banyak pihak. Ini pasca kasus peretasan yang terjadi pada Pusat Data Nasional oleh peretas Brain Chiper.

More Stories

Rocky Gerung Seng Ada Lawan?

“Cara mereka menghina saja dungu, apalagi mikir. Segaris lurus dengan sang junjungan.” ~ Rocky Gerung PinterPolitik.com Tanggal 24 Maret 2019 lalu Rocky Gerung hadir di acara kampanye...

Amplop Luhut Hina Kiai?

“Itu istilahnya bisyaroh, atau hadiah buat kiai. Hal yang lumrah itu. Malah aneh, kalau mengundang atau sowan ke kiai gak ngasih bisyaroh.” ~ Dendy...

KPK Menoleh Ke Prabowo?

“Tetapi kenyataannya, APBN kita Rp 2.000 triliun sekian. Jadi hampir separuh lebih mungkin kalau tak ada kebocoran dan bisa dimaksimalkan maka pendapatan Rp 4.000...