HomeBelajar PolitikDuka dari Kampung Melayu

Duka dari Kampung Melayu

Kepolisian menyebutkan serangan bom ini adalah bagian dari aksi terorisme global yang sedang terjadi di berbagai lokasi di dunia.


PinterPolitik.com 

[dropcap size=big]D[/dropcap]ua ledakan besar bom terjadi pada Rabu (22/5) di Terminal Kampung Melayu pada pukul 21.00 WIB kemarin. Berdasarkan serpihan yang ditemukan di lokasi kejadian, bom ini diduga menggunakan bom panci, “Serpihan ini hampir sama dengan yang (ditemukan) di Bandung, jadi ini bom panci,” kata Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jendral Setyo Wasisto.

Bom tersebut menelan korban tewas sebanyak lima orang. Dua orang tewas diduga sebagai pelaku, sedangkan tiga orang polisi gugur. Titik ledakan sendiri belum dijelaskan secara rinci lantaran olah TKP masih terus dilakukan hingga saat ini. Namun Setyo menyebutkan titik ledakan salah satunya berada di antara sebuah toilet dan lokasi parkir motor di terminal Kampung Melayu.

Kaca pecah akibat ledakan (Foto: Istimewa)

Selain mengadakan olah TKP, polisi juga meneliti rekaman kamera pengawas CCTV dari halte bus Transjakarta Kampung Melayu untuk mengetahui kronologi peristiwa ledakan bom dan mencari identitas pelaku bom bunuh diri. “CCTV dari halte bus sudah kita ambil dan akan diperiksa, selain itu dalam olah TKP, kita juga menemukan beberapa gotri, paku yang terpecah-pecah dalam beberapa potongan, alumunium,” jelas Martinus Sitompul, juru bicara Mabes Polri.

Ia juga menjelaskan bila bom rakitan tersebut memiliki daya ledak rendah, dengan rentang waktu antar ledakan sekitar lima menit. “Ada dua ledakan, di halte dan toilet yang berjarak sekitar 5-12 meter,” tambahnya.

Menjaga Aksi Pawai Obor

Tiga polisi yang tewas dalam kejadian, yakni almarhum Bripda Taufan Tsunami, Bripda Ridho Setiawan, dan Bripda Imam Gilang Adinata dari Sabhara Polda Metro Jaya tengah berjaga di Kawasan Kampung Melayu. Saat itu, ketiga almarhum, beserta rekan-rekan polisi lainnya sedang mengamankan acara masyarakat Pawai Obor.

- Advertisement -

Pawai Obor itu sendiri, merupakan acara yang dilakukan sekelompok masyakarat untuk menyambut datangnya bulan suci Ramadhan.

Bom Kampung Melayu
Polisi berjaga (Foto: BBC Indonesia)

Presiden Jokowi juga telah menyampaikan rasa duka cita mendalam bagi para korban dan mengutuk pelaku pengeboman, “ini sudah keterlaluan! Korban ada yang tukang ojek, sopir angkot, pedagang kelontong serta polisi” ungkapnya. Presiden juga mengimbau seluruh masyarakat tetap tenang dan polisi tetap menjalankan tugas. Ia meminta bangsa Indonesia tetap menjaga persatuan dan ketenangan menjelang Ramadhan. “Karena hari-hari ini, kita umat muslim, sedang mempersiapkan diri untuk masuk ke bulan Ramadhan untuk menjalankan ibadah puasa,” ujarnya.

Bagian Dari Aksi Terorisme Global

Kepolisian menyebut serangan bom di Kampung Melayu adalah bagian dari aksi terorisme global yang sedang terjadi di berbagai lokasi di dunia. “Ada serangan di Manchester, Inggris, saat konser Ariana Grande. Kita juga mendengar di negara tetangga kita, Filipina, ISIS menyerang kota Marawi. Menurut saya, ini adalah bagian dari serangan global,” ungkap Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto.

Setyo mengaku pihaknya sudah menduga akan terjadi serangan di Indonesia, tetapi ia tidak tahu kapan serangan dilancarkan. Ia menegaskan pula Polri ‘tidak kecolongan’ dalam mencegah aksi teror ini.

Pengamat terorisme yang juga seorang Direktur Eksekutif Yayasan Prasasti Perdamaian, Taufik Andrie mengatakan, walau masih terlalu dini, serangan di Kampung Melayu bermotif balas dendam terhadap aparat keamanan. “Mengingat targetnya polisi sedang bertugas di dekat terminal bus. Dan kelompok yang aktif menyerang polisi Indonesia adalah kelompok gerakan Islamik di Indonesia,” tuturnya seperti yang dilansir BBC Indonesia.

(Foto: Istimewa)

Lebih jauh lagi, Taufik menyebut pula aksi ini merupakan balasan terhadap penangkapan dan penembakan pelaku tindak pidana terorisme yang dilakukan oleh kepolisian. Meskipun pelaku diduga terkait dengan kelompok yang menyebut diri mereka Negara Islam atau ISIS, ia menyebut pelaku kemungkinan besar tidak mendapat komando langsung dari ISIS di Suriah.

“Karena kelompok terorisme di Indonesia dua-tiga tahun terakhir itu independen. Ditambah lagi komunikasi tidak berjalan baik antara jaringan teroris di Indonesia dengan yang berada di Suriah. Apalagi fatwa yang keluar tahun 2015 yang menyebut pentingnya bagi pendukung ISIS untuk melakukan serangan di tempat masing-masing,” pungkasnya.

- Advertisement -

Bagaimana menurutmu? (Berbagai Sumber/A27)

spot_imgspot_img

#Trending Article

Operasi Intelijen di Balik Demonstrasi Kades

Beberapa waktu terakhir ini politik nasional dihebohkan dengan demonstrasi para Kepala Desa (Kades) untuk menuntut pertambahan masa jabatan dari enam menjadi sembilan tahun. Pertanyaannya,...

Ini Rahasia Retorika Intelijen Jokowi-Prabowo? 

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto ditugaskan sebagai orkestrator intelijen pertahanan dan keamanan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Selain tampak menguak kelemahan intelijen yang secara...

Meledaknya “Bom Waktu” TKA Tiongkok?

Konflik sosial kiranya bukan lagi menjadi potensi eksistensi tenaga kerja asing (TKA) saat gesekan hingga menimbulkan korban jiwa terjadi di Morowali Utara, Sulawesi Tengah....

Salahkah Menyebut Jokowi sebagai Firaun?

Emha Ainun Nadjib atau yang akrab disapa Cak Nun tengah menjadi perbincangan luas usai menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai firaun. Lantas, apakah keliru...

Politik MBS di Balik Kepindahan Ronaldo

Momen kepindahan Cristiano Ronaldo ke Al Nassr FC disebut bukan kepindahan pemain sepak bola semata. Tengah didiskusikan bahwa terdapat kepentingan politik Mohammed bin Salman...

Manuver Ongkos Haji Menag Yaqut

Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan kenaikan biaya haji yang fantastis, yakni sebesar 76 persen. Lantas, mengapa usulan tak populer itu berani dilontarkan...

Kenapa Perang Akan Selalu Terjadi

Abad ke-21 kerap disebut sebagai era perdamaian. Kendati demikian, perang sampai saat ini masih saja terjadi. Lantas, mengapa peperangan selalu ada?

Duet Sandi-RK di Pilpres 2024?

Bergabungnya Ridwan Kamil (RK) ke Partai Golkar sekiranya membawa perubahan pada peta politik nasional. Lantas, mungkinkah RK diusung Partai Golkar di Pilpres 2024? Apakah...

More Stories

Jangan Remehkan Golput

Golput menjadi momok, padahal mampu melahirkan harapan politik baru. PinterPolitik.com Gelaran Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 tunai sudah. Kini giliran analisis hingga euforia yang tersisa dan...

Laki-Laki Takut Kuota Gender?

Berbeda dengan anggota DPR perempuan, anggota DPR laki-laki ternyata lebih skeptis terhadap kebijakan kuota gender 30% untuk perempuan. PinterPolitik.com Ella S. Prihatini menemukan sebuah fakta menarik...

Menjadi Pragmatis Bersama Prabowo

Mendorong rakyat menerima sogokan politik di masa Pilkada? Prabowo ajak rakyat menyeleweng? PinterPolitik.com Dalam pidato berdurasi 12 menit lebih beberapa menit, Prabowo sukses memancing berbagai respon....