HomeBelajar PolitikBerkaca Pada Afganistan

Berkaca Pada Afganistan

Afganistan hanya punya tujuh suku, tapi pertikaian tak pernah usai. Karena itu, Presiden Ashraf Ghani memperingatkan Jokowi untuk berhati-hati.


PinterPolitik.com

“Beliau sampaikan, hati-hati jangan sampai ada konflik sosial di negaramu karena jumlah sukumu 714.” ~ Presiden Joko Widodo

[dropcap]W[/dropcap]alau banyak pihak menyangsikan, bahkan melarang Jokowi untuk tetap melanjutkan lawatannya ke Afganistan. Namun pria asal Solo itu tetap nekat menemui Presiden Afganistan, Ashraf Ghani, pada Senin (29/1). Lawatan kenegaraan sehari ini, dilewatkan keduanya dengan perbincangan empat mata dan makan siang bersama.

Bagi presiden negara-negara lain, kunjungan Jokowi mungkin akan dianggap sebagai nekat. Sebab negara Muslim tersebut tengah diterjang aksi bunuh diri dan diperkirakan telah menelan korban jiwa lebih dari seratus orang. Bahkan, salah satu korbannya adalah warga Amerika Serikat yang pernah ikut membantu kampanye Presiden Trump.

Jadi wajar saja kalau di Indonesia banyak orang yang dag dig dug, salah satunya Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Hanif Dhakiri. Ia sampai berpesan, agar Jokowi menggunakan rompi antipeluru selama di sana. Hmm, kalau bom bunuh diri itu emangnya bisa dicegah dengan rompi antipeluru ya? Ah, aneh-aneh saja.

Tapi tidak begitu dengan Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar alias Cak Imin. Pria yang sempat digadang-gadang jadi calon wakil presiden Jokowi ini, mengaku bangga dengan keberanian presiden kedua Indonesia – setelah Bung Karno, yang melawat ke negeri “berselimut debu” itu.

Baca juga :  Suharso Tumbang, KIB Bubar?

Meski selama di Afgan Jokowi lebih banyak diselimuti salju dibanding debu, tapi setidaknya ia juga tidak diselimuti asap tebal dan terjangan bom dari “pejuang-pejuang” nekat. Atau bisa jadi karena Jokowi diantar dengan mobil berlapis baja dan dua helikopter tempur di atasnya. Waduuuh, andai kondisinya damai, pasti terlihat keren.

- Advertisement -

Sebagai sesama pemimpin negara Muslim, Jokowi tentu menyampaikan rasa prihatin dengan kondisi negara para pejuang Taliban ini. Perang saudara yang tak berkesudahan, membuat negara yang memiliki panorama indah ini jadi carut marut. Karena itulah, Presiden Ghani mengingatkan Jokowi. Jangan sampailah negaranya jadi seperti negerinya.

Secara jumlah, Indonesia memiliki 714 suku yang hidup saling berdampingan. Sementara di Afgan, mereka hanya punya tujuh, tapi susah banget diajak bergandengan tangan. Karena itu, godaan perpecahan di Indonesia sebenarnya lebih banyak dibanding Afgan. Untungnya Indonesia punya Pancasila, punya Bhineka Tunggal Ika. Inilah akar pondasi kebangsaan kita. Mari berkaca pada Afganistan, karena agama yang sama saja bukanlah satu-satunya perekat kebersamaan. (R24)

#Trending Article

Ada Empat Poros di 2024?

Dibutuhkan setidaknya 115 kursi DPR untuk mengusung capres-cawapres di Pilpres 2024. Berdasarkan syarat itu, setidaknya sudah ada empat poros yang dapat mengusung capres-cawapres. Lantas,...

Luhut-SM Ingin Rakyat Selalu Ketakutan?

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani belakangan sering melempar narasi harapan dan ketakutan ekonomi secara bersamaan. Bagaimana intrik politik di belakangnya?

Puan Jalankan “Perang Kabut” Clausewitz?

Puan Maharani tengah intens melakukan safari politik. Puan telah bertemu Surya Paloh, Prabowo Subianto, dan Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Dalam waktu dekat, Puan juga...

Taruna, Megawati Misinterpretasi Jenderal Andika?

Revisi aturan tinggi badan minimal taruna dan taruni Akademi TNI yang diinisiasi oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa disayangkan oleh Presiden ke-5 RI Megawati...

Tentara Lulusan Sarjana Jadi Panglima?

Dinamika perubahan aturan bagi calon prajurit oleh Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa agaknya secara tidak langsung menguak satu persoalan berikutnya yang juga harus menjadi...

Erick Thohir, Capres yang Ditumbalkan?

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merupakan salah satu calon presiden (capres) potensial 2024 yang berasal dari lingkar dalam kekuasaan. Mungkinkah sejumlah isu BUMN yang belakangan bermain – seperti kenaikan harga BBM dan wacana kompor listrik – berkaitan dengan prospek Erick di 2024 nanti?

Referendum “Palsu” Putin, Akhir Peperangan?

Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan referendum untuk caplok empat wilayah Ukraina. Di sisi lain, kekalahan Rusia pun agaknya sudah tampak di depan mata. Tindakan...

Ganjar Presiden, Tiongkok-Rusia Diuntungkan?

Menurut politisi Partai NasDem Zulfan Lindan, Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dapat menguntungkan Tiongkok-Rusia apabila menjadi Presiden RI. Mungkinkah pernyataan itu adalah sebuah...

More Stories

Informasi Bias, Pilpres Membosankan

Jelang kampanye, pernyataan-pernyataan yang dilontarkan oposisi cenderung kurang bervarisi. Benarkah oposisi kekurangan bahan serangan? PinterPolitik.com Jelang dimulainya masa kampanye Pemilihan Presiden 2019 yang akan dimulai tanggal...

Galang Avengers, Jokowi Lawan Thanos

Di pertemuan World Economic Forum, Jokowi mengibaratkan krisis global layaknya serangan Thanos di film Avengers: Infinity Wars. Mampukah ASEAN menjadi Avengers? PinterPolitik.com Pidato Presiden Joko Widodo...

Jokowi Rebut Millenial Influencer

Besarnya jumlah pemilih millenial di Pilpres 2019, diantisipasi Jokowi tak hanya melalui citra pemimpin muda, tapi juga pendekatan ke tokoh-tokoh muda berpengaruh. PinterPolitik.com Lawatan Presiden Joko...