Yasonna Maju Mundur

Yasonna Laoly Mengundurkan Diri
Yasonna Laoly (Foto : Tribunnews)
2 minute read

“Saya juga meminta maaf apabila selama menjabat seagai menteri terdapat banyak kekurangan dan kelemahan.” – Yasonna Laoly


 PinterPolitik.com

Di tengah polemik demonstrasi menentang berbagai RUU kontroversial serta kasus pelanggaran HAM di Papua, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly akhirnya memutuskan untuk mengundurkan diri.

Eits, jangan salah kira, Yasonna bukan mundur karena sadar akan kompetensi sebagai Menkumham yang kurang. Keputusan Yasonna untuk mundur karena dia kepilih jadi anggota DPR RI periode 2019-2024.

Kepergian Yasonna ini pun sempat dirayakan masyarakat, karena banyak yang bingung di eranya sebagai Menkumham masalah hukum dan HAM malah tambah merajalela.

Entah saya harus ngomong apa mengenai Pak Yasonna ini. Saya sebagai rakyat sekaligus netizen sudah senang dengan keputusan Pak Yasonna buat ngundurin diri. Walaupun di tengah kisruh demonstrasi, tapi seenggaknya bisa diganti sama yang lebih kompetenlah.

Eh beliau malah nongol lagi di Senayan. Macam kutu loncat Pak Yasonna ini, di mana ada kesempatan disitu ada dia.


Pemilihan Yasonna Laoly sebagai Menteri Hukum dan HAM ini sebenernya sudah kontroversial. Pasalnya, Yasonna ini merupakan politisi PDI-P. Terpilihnya seorang politisi dalam kementerian yang membawahi masalah hukum dan HAM memiliki kecenderungan tinggi akan timbul konflik kepentingan.

Hasilnya bisa dilihat sekarang. Konflik karena hukum dan HAM bermasalah di mana-mana. Yasonna juga ngotot sama seperti partainya, agar Jokowi tidak usah menerbitkan Perppu KPK karena tidak ada urgensinya. Kok sama banget ya seruan Menkumham ini sama PDI-P. Eh, udah mantan ya.

Baca juga :  Nostalgia Cak Imin dan KPK

Yasonna ini sebelumnya memang anggota DPR RI periode 2004 – 2014. Ketika Jokowi naik sebagai presiden, Yasonna pun terpilih sebagai Menkumham. Dan setelah jabatan berakhir Yasonna pun kembali ke “kampung halaman”.

Pulang…pulang ke kampung halaman,

membawa segenggam hasil dari kota.

Agaknya lirik lagu Rizal Himran berjudul Pulang Kampung menggambarkan situasi Yasonna Laoly. Kembali ke pelukan Senayan setelah lelah berjuang di Kuningan.

Tapi ya kesel juga kalo pamit sama pihak Istana, eh munculnya di lingkaran yang sama pula. Dia lagi dia lagi. Agaknya rakyat sudah maklum malah bosan dengan eksistensi Yasonna di kalangan elite. Gimana kalo ganti pekerjaan?

Balik jadi dosen misalnya. (M52)

 

 

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.