Uang Jajan RT-RW Naik

Ilustrasi Ketua Rukun Tetangga (RT). (Foto: Istimewa)
2 minute read

Mau tahu ga jabatan apa yang jarang diperebutkan? Politikus juga kayanya ga tertarik kalo ngejabat di jabatan ini.


PinterPolitik.com

[dropcap]J[/dropcap]abatan ini sering dikuasai orang tertentu dalam beberapa periode lamanya. Hmm, bisa menimbulkan dinasti kepemimpinan. Hufffttt.

Kalau secara demokrasi, pasti ujung-ujungnya warga akan saling dorong. Emang kenapa sih? Kan tugasnya mulia.

Tugasnya berat karena harus menjadi pemimpin di tengah masyarakat.

Anehnya, warga jarang memperebutkan jabatan ini, karena terkesan tak mendapat pemasukan. Atau kata orang Betawi mah kagak ada duitnyeee hehehe. Hmmm pantesan kalo begitu, duitnya kagak ada.

Makanya, biasanya jabatan ini dipegang sama orang-orang yang sukarela aja. Kalau orientasinya udah duit dan duit sih udah ga akan tahan pegang jabatan ini.

Tapi ada juga orang-orang yang justru ngeduitin pas megang jabatan ini. Hadeuh gimana ini jadinya kalo segala sesuatunya diduitin. Makin kering dah dompet.

Nama jabatannya apa hayoooo?

Ia adalah Ketua Rukun Tetangga (RT) dan Rukun Warga (RW). Kalo di sinetron sih RT sama RW ini dapet kebanggan tersendiri, tapi kalo di dunia nyata mah hmmmm pengabdian tanpa tanda jasa.

Buat Pak RT dan RW di Jegardah sih bisa nyengir – nyengir nih. Kenapa coba? Bukan ngeliatin gigi sampe kering. Ya engga lah. Emangnya mau jadi bintang iklan pasta gigi, ga akan laku itu produk hehehe.

Para Ketua RT sama RW bisa nyengirnya barengan ya karena gajinya naik. Asik asik bisa ngajak si entong jalan-jalan ke Emollllll. Beli baju baru sama sepatu baru ya tong. Hahahay. Weeeeleeeh weleeeh abis sehari dah tuh gaji wkwkwk.

Tahun kemaren di Jakarta gaji RT itu Rp 1,5 juta, kalo RW itu Rp 2 juta. Nah sekarang masing-masing naik gope. Lumayan daaah buat nyenengin bocah yaa. Beliin sendal ke atau apaan ke biar pada seneng si entong. Hehehe. (Z19)