HomeCelotehRudiantara Kena “Spoiler” Pemerintah?

Rudiantara Kena “Spoiler” Pemerintah?

“I don’t like spoilers, I don’t like things being spoiled,” – Melissa McBride, aktris Amerika Serikat


PinterPolitik.com

Akhirnya, PLN punya dirut definitif juga. Maklum, setelah dirut lama mereka Sofyan Basir harus berurusan dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), perusahaan listrik pelat merah ini dipimpin oleh seorang Plt yaitu Sripeni Inten Cahyani.

Nama mantan Dirut Bank Mandiri Zulkifli Zaini akhirnya diumumkan jadi nama dirut baru PLN.  Sepintas, pemilihan nama ini tak terlalu membingungkan. Alumnus ITB itu banyak malang melintang di BUMN, bahkan sempat menjabat sebagai Komisaris PLN.

Itu kan cuma sepintas, coba kalau dirunut ke berita terdahulu tentang PLN, ada nama lain yang sempat dikabarkan jadi orang nomor satu di PLN. Nama itu adalah mantan Menkominfo Rudiantara. Setelah sebelumnya difaforitkan, ternyata Pak Rudiantara disalip di menit-menit akhir oleh Zulkifli Zaini.

Sebenarnya, disalip atau tidak, mungkin gak jadi masalah besar kalau pemicunya perkara kepantasan dan kompetensi. Yang jadi masalah adalah, kabar Pak Rudiantara akan jadi Dirut PLN sudah terlanjur disebarkan ke mana-mana oleh pejabat-pejabat pemerintahan.

Kementerian BUMN misalnya pernah menyebutkan kalau Pak Rudiantara ini adalah calon kuat Dirut PLN. Senada dengan hal itu, Sekretaris Kabinet Pramono Anung juga pernah bilang kalau Pak Rudiantara masuk tiga nama terakhir yang diajukan ke Tim Penilai Akhir (TPA).

Duh, kalau seperti ini, bisa dibilang gak ya kalau Pak Rudiantara ini jadi korban spoiler pemerintah? Ibarat film, pemerintah ini mungkin sempat membuat trailer saat menyebut nama Rudiantara sebagai calon Dirut PLN. Nah, pas filmnya tayang, yaitu penunjukan Dirut PLN, nama Pak Rudiantara tak disebut atau kalau dalam film bagiannya dipotong, meski sempat muncul di trailer.

Baca juga :  Partai Politik dan Mahasiswa Abadi

Wah, ini gimana ya? Kok pemerintah jadi mengumbar-umbar spoiler semacam ini? Memang sih, hal ini terlihat tidak berdampak apa-apa sekarang, tapi kan masyarakat sudah terlanjur terpatri dengan nama Pak Rudiantara. Untung ini baru pemilihan dirut, kalau pembuatan kan bisa lebih berdampak karena masyarakat sudah terlanjur gaduh.

- Advertisement -

Yang juga penting, gimana ya nasib Pak Rudiantara? Namanya udah kadung dibicarakan media dan masyarakat bakal jadi dirut. Gak tahu juga, mungkin ada rasa geer di dalam dirinya, eh tahunya namanya gak diumumkan jadi dirut.

Semoga aja Pak Rudiantara gak kecil hati ya dengan kebijakan pemerintah ini. Oh yang juga penting, semoga pemerintah juga bisa memilah informasi apa saja yang bisa diumbar kepada publik biar gak spoiler terus. Kan kalau tiba-tiba berubah, dampaknya bisa menimbulkan kegaduhan. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Jokowi Sudah Selesai?

Presiden Jokowi dan Ibu Iriana mulai mengemas barang-barangnya di Istana untuk dikirim ke Solo, Jawa Tengah. Apakah ini pesan kekuasaan RI-1 sudah selesai secara...

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...