Support Us

Available for Everyone, funded by readers

Contribute
E-Book
Home > Terkini > Rencana Kunjungan Kenegaraan Raja Arab Saudi

Rencana Kunjungan Kenegaraan Raja Arab Saudi


A15 - Wednesday, February 22, 2017 16:18
Rencana Kunjungan Raja Arab Saudicrp

0 min read

Raja Arab Saudi, Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, rencananya akan mengunjungi Indonesia awal Maret nanti. Kunjungan ini tak hanya akan menjadi salah satu peristiwa penting, tapi juga istimewa bagi Indonesia.






pinterpolitik.com

JAKARTA – Kunjungan Raja Salman bin Abdulazis Al Saud ini, akan menjadi lawatan Raja Arab Saudi kedua sejak 47 tahun lalu, yaitu saat Raja Faisal bin Abdulazis Al Saud di tahun 1970. Menurut Ketua Majelis Al Syura? Kerajaan Arab Saudi, Abdullah bin Muhammad bin Ibrahim Al Syeh, kunjungan ini adalah bentuk perhatian Raja Salman kepada Indonesia sebagai salah satu negara mayoritas berpenduduk Islam di dunia.

Kunjungan yang rencananya akan dilaksanakan dari tanggal 1 sampai 9 Maret ini, tak hanya diisi dengan kunjungan resmi, namun juga wisata. Berdasarkan informasi, kunjungan kenegaraan akan dilakukan tanggal 1 hingga 3 Maret, dan selebihnya Raja Salman bersama rombongan akan beristirahat di Bali. Jumlah rombongan yang dibawa ke Indonesia juga jumlahnya sangat istimewa, kabarnya hingga mencapai 1.500 orang, belum ditambah oleh 10 menteri dan 25 pangeran.

Dalam kunjungan kenegaraannya nanti, Raja Salman akan membahas kemungkinan kerjasama dan penanaman investasi yang cukup besar di Indonesia. Salah satunya adalah kerjasama antara perusahaan minyak Arab Saudi, Aramco, dengan Pertamina yang nilainya mencapai US$ 6 miliar atau sekitar Rp 79,8 triliun untuk mengembangkan kilang minyak di Cilacap.

Selain itu juga ada beberapa bentuk kerjasama yang disepakati oleh kedua negara, yaitu promosi seni dan warisan budaya, pertukaran ahli kesehatan haji dan umrah, serta promosi Islam moderat yang di dalamnya mencakup dakwah dan pertukaran ulama.

Pada kesempatan tersebut, rencananya Presiden Jokowi juga akan menganugerahkan bintang kehormatan tertinggi Republik Indonesia kepada Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud. Pemberian bintang kehormatan ini sebagai balasan, karena Presiden juga pernah mendapatkan bintang kehormatan tertinggi dari Kerajaan Arab Saudi saat berkunjung ke negara tersebut.

Sebagai sesama negara yang memiliki penduduk mayoritas Muslim, kerjasama ekonomi, teknologi, dan cendikia akan sangat menguntungkan kedua negara. Terutama bagi Indonesia, karena Arab Saudi merupakan produsen minyak terbesar dan berteknologi maju, sehingga dapat dimanfaatkan dalam kerjasama alih teknologi dan pengetahuan. (Berbagai sumber/A15)

Berita Terkait