HomeCelotehEdhy Prabowo “Korban” Fans Susi?

Edhy Prabowo “Korban” Fans Susi?

“Pengorbanan pasti dibutuhkan dalam setiap perjuangan,” – Rhoma Irama, Pengorbanan


PinterPolitik.com

Belum lama menjabat, ternyata udah ada aja nih penilaian buat para menteri Kabinet Indonesia Maju-nya Pak Jokowi. Adalah lembaga survei Indonesian Political Opinion (IPO) yang memaparkan respons publik terhadap kinerja Kabinet Pak Jokowi.

Ibarat bagi rapor, di antara menteri tersebut  ada yang dapat nilai keren, ada juga yang skornya kurang menggembirakan. Nah, di  antara menteri yang mendapatkan penilaian kurang maksimal itu adalah Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.

Kalau merujuk pada survei IPO, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra ini dianggap paling tidak sesuai untuk menduduki jabatannya dengan persentase 0,7 persen. Pak Edhy ini berada di bawah posisinya Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dengan raihan 1,0 persen. Loh kok bisa?

Hasil survei ini jelas bukan hal yang benar-benar menggembirakan buat Pak Edhy dan orang-orang di sekitarnya. Partai Gerindra misalnya menganggap kalau survei ini adalah bentuk dari penggiringan opini.

Sebenarnya, kalau dipikir-pikir soal kesesuaian, Pak Edhy ini punya pengalaman juga sih dengan bidang yang ia pimpin sekarang. Beliau ini kan mantan Ketua Komisi IV DPR RI yang jadi mitra dari Kementerian Kelautan dan Perikanan. Jadi ya, sebenarnya Pak Edhy sudah sedikit paham dengan medan yang ia akan arungi.

Terus apa ya  yang membuat Pak Edhy ini dianggap tidak sesuai oleh publik? Apakah ini ada kaitannya dengan pendahulu Pak Edhy yaitu Susi Pudjiastuti? Kan, di manapun, kita itu suka dibanding-bandingkan dengan pendahulu kita.

Bu Susi ini kan begitu banyak digandrungi oleh masyarakat terutama para netizen. Pas nama Bu Susi gak diumumkan dalam pemilihan menteri tempo lalu, banyak banget yang kecewa terutama dari mereka yang sepertinya sudah nge-fans berat sama Bu Susi.

Baca juga :  Partai Politik dan Mahasiswa Abadi
- Advertisement -

Nah, apakah Pak Edhy ini adalah korban dari fans-nya Bu Susi? Apakah Pak Edhy ini jadi korban perbandingan antara dirinya dan pendahulunya?

Ya, gak tahu juga sih. Terlepas dari hal itu, sebenarnya metode penelitian dari survei ini bisa dipertanyakan, seperti yang dilakukan stafsus Pak Edhy, Miftah Sabri. Kalau dilihat kan sampelnya Cuma 800 dan lama penelitannya hanya tiga hari.

Apapun, kita tunggu aja nih kiprah Pak Edhy untuk menjawab hasil survei tersebut. (H33)

► Ingin lihat video menarik lainnya? Klik di bit.ly/PinterPolitik

Ingin tulisanmu dimuat di rubrik Ruang Publik kami? Klik di bit.ly/ruang-publik untuk informasi lebih lanjut.

spot_img

#Trending Article

Mampukah Gus Yahya “Jatuhkan” Cak Imin?

Menurut Direktur Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, untuk pertama kalinya dalam sejarah terjadi hubungan yang tidak mesra antara PKB dengan PBNU. Jika ketegangan terus...

Joe Biden Menginspirasi Prabowo?

Cucu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari, KH Irfan Yusuf Hakim (Gus Irfan), menyebut KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) pernah berucap bahwa Prabowo...

Jokowi Dijutekin Biden?

Ketika mendarat di Washington DC, Amerika Serikat (AS), tidak ada pejabat tinggi AS yang menyambut Presiden Jokowi. Mungkinkah sang RI-1 tengah tidak dihiraukan atau...

Jakarta-Shanghai, Apple to Apple?

“In the long run, your human capital is your main base of competition. Your leading indicator of where you're going to be 20 years...

Mengapa Jokowi Merasa Kesepian?

Rocky Gerung menyebut batin Jokowi kini tengah kesepian kala momen Hari Raya Idulfitri 1443H. Mengapa Jokowi merasa kesepian?

Megawati sang Profesor

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of The Arts (SIA), Korea Selatan. Apakah ini menunjukkan Megawati seorang politisi...

Kenapa Megawati Singgung BTS?

Ketika menerima gelar profesor kehormatan dari Seoul Institute of the Arts (SIA) Korea Selatan (Korsel), Megawati Soekarnoputri menyebut tidak ingin kalah dari cucunya yang...

Mencari Capres Ganteng ala Puan

Ketua DPR RI Puan Maharani sindir soal sosok capres potensial yang dapat dukungan karena ganteng. Siapa capres ganteng yang dimaksud Puan?

More Stories

Membaca Siapa “Musuh” Jokowi

Dari radikalisme hingga anarko sindikalisme, terlihat bahwa ada banyak paham yang dianggap masyarakat sebagai ancaman bagi pemerintah. Bagi sejumlah pihak, label itu bisa saja...

Untuk Apa Civil Society Watch?

Ade Armando dan kawan-kawan mengumumkan berdirinya kelompok bertajuk Civil Society Watch. Munculnya kelompok ini jadi bahan pembicaraan netizen karena berpotensi jadi ancaman demokrasi. Pinterpolitik Masyarakat sipil...

Tanda Tanya Sikap Gerindra Soal Perkosaan

Kasus perkosaan yang melibatkan anak anggota DPRD Bekasi asal Gerindra membuat geram masyarakat. Gerindra, yang namanya belakangan diseret netizen seharusnya bisa bersikap lebih baik...